• February 23, 2024
Haruskah sekolah negeri mengajarkan bahasa Spanyol kepada anak-anak?

Haruskah sekolah negeri mengajarkan bahasa Spanyol kepada anak-anak?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 113 guru dari sekolah negeri terpilih di berbagai wilayah di negara ini akan mengikuti kursus pelatihan musim panas tahun ini untuk mengasah keterampilan dalam belajar dan mengajar bahasa Spanyol sebagai bahasa kedua.

MANILA, Filipina – Haruskah sekolah negeri di negara tersebut mengajarkan bahasa Spanyol selain bahasa Inggris, bahasa Filipina, dan bahasa daerah?

Sekretaris Pendidikan Br. Armin A. Luistro FSC mengatakan ya. “Penting,” katanya, “untuk mengajarkan salah satu bahasa yang paling banyak digunakan di dunia kepada siswa kami sebagai bagian dari persiapan mereka menghadapi arena global.”

Sejalan dengan hal tersebut, sekitar 113 guru dari sekolah negeri terpilih di berbagai wilayah di negara ini akan mengikuti kursus pelatihan musim panas tahun ini untuk mengasah keterampilan belajar dan mengajar bahasa Spanyol sebagai bahasa kedua di bawah Program Bahasa Asing Khusus (SPFL) Departemen Pendidikan. ).

Departemen pendidikan melaksanakan program pelatihan dengan dukungan dari Kementerian Pendidikan Spanyol, Instituto Cervantes dan Badan Kerjasama Internasional untuk Pembangunan Spanyol (AECID). Ini berlangsung dari 16 April hingga 28 Mei di Instituto Cervantes, Manila di TM Kalaw Street di Ermita, Manila.

kompetensi bahasa Inggris

Dalam siaran persnya, Luistro mengatakan pelatihan ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan DepEd untuk membekali tenaga pengajarnya dengan pengetahuan tambahan untuk diberikan kepada siswanya.

Program bahasa asing dilaksanakan di sekolah menengah negeri yang siswanya telah menunjukkan kemahiran berbahasa Inggris dan mampu mempelajari bahasa asing lainnya.

Program pelatihan ini akan diikuti oleh guru-guru sekolah menengah atas dari sekolah-sekolah negeri terpilih di seluruh negeri. Masing-masing divisi mengirimkan dua peserta sedangkan tiga sekolah penyuluhan baru yakni Bacolod/Iloilo, Cebu dan Davao masing-masing akan mengirimkan tiga peserta.

SPFL bertujuan untuk mengembangkan keterampilan siswa dalam mendengarkan, membaca, menulis, berbicara dan melihat sebagai dasar perolehan kompetensi komunikatif dalam bahasa asing kedua. Program ini tidak terbatas pada bahasa Spanyol.

Pada SY 2009-2010, program ini diujicobakan di sekolah menengah negeri terpilih yang berbahasa Spanyol, Prancis, dan Jepang. Pada SY 2010-2011, bahasa Jerman ditambahkan ke daftar bahasa asing yang ditawarkan.

Menurut DepEd, globalisasi telah mendorong negara-negara untuk meningkatkan keunggulan kompetitif mereka dalam kesempatan kerja dengan membuat warganya mempelajari bahasa yang paling banyak digunakan di dunia seperti bahasa Spanyol. – Rappler.com

Data Sidney