• May 24, 2024
Roket NoKor: Haruskah kita khawatir?

Roket NoKor: Haruskah kita khawatir?

MANILA, Filipina – Korea Utara bersikukuh untuk meluncurkan rudal jarak jauh minggu depan, sehingga menciptakan ketegangan lebih lanjut di semenanjung Korea dan semakin mendorong kawasan ini ke dalam krisis.

Banyak negara dan organisasi, termasuk Filipinamenentang peluncuran tersebut, yang mereka lihat sebagai dalih untuk uji coba rudal jarak jauh yang dilarang oleh PBB.

Negara tersebut mengatakan roket tersebut akan mendarat di perairan terbuka yang berjarak ratusan kilometer dari daratan mana pun, dan akan digunakan untuk satelit pengawasan.

Pertanyaannya sekarang adalah: haruskah kita khawatir dengan peluncurannya?

Peledakan dijadwalkan berlangsung antara 12 dan 16 April untuk menandai peringatan 100 tahun kelahiran pemimpin pendiri Kim Il-Sung, kata kantor berita resmi negara komunis dan televisi pemerintah pada Jumat (16 Maret).

Roket Unha-3, yang menurut para analis dan ahli mirip dengan roket Taepodong-3, akan meluncurkan satelit observasi Bumi yang mengorbit kutub buatan sendiri yang dikenal sebagai Kwangmyongsong-3, kata juru bicara Komite Teknologi Luar Angkasa Korea. penyataan.

Tidak ada seorang pun di luar Korea Utara yang benar-benar mengetahui spesifikasi dan kemampuan roket tersebut, karena negara tersebut sangat menjaga kerahasiaannya.

Roket tersebut akan diluncurkan ke selatan dari Stasiun Peluncuran Satelit Sohae, di pantai barat negara itu. Bukti persiapan dalam tahap lanjut telah terlihat pada foto satelit terbaru di daerah tersebut.

Di garis tembak

Filipina, khususnya, akan berada dekat dengan garis tembak, karena puing-puing roket akan berhamburan tepat di sebelah timur Luzon, di Laut Filipina.

Dalam suratnya kepada Organisasi Maritim Internasional (IMO), Pyongyang mengatakan peluncuran roket akan mengambil lintasan ke arah selatan, dari Distrik Cholsan di Provinsi Pyongan Utara.

Surat itu memperoleh oleh situs North Korea Tech (www.northkoreatech.org), menyebutkan 2 zona penurunan, satu berbatasan langsung dengan Korea Selatan, sedangkan zona penurunan lainnya yang jauh lebih besar terletak di sebelah timur Luzon.

Zona jatuhnya ini menunjukkan kemungkinan area di mana puing-puing dari 2 tahap roket akan jatuh, dan Pyongyang berharap “satelit observasi Bumi” mereka akan memasuki orbit.

Peluncuran tersebut akan melewati bagian barat negara tersebut, kemudian melewati beberapa pulau di Korea Selatan, melewati Laut Cina Timur, kemudian melewati pulau Miyako dan IIshigaki di Jepang, hingga ke Laut Filipina.

Ancaman dari jatuhnya puing-puing adalah perhatian utama dari pemerintah Filipina, karena zona musim gugur kedua hanya berjarak 180 kilometer dari pulau utama negara tersebut.

Peringatan, persiapan

Pemerintah telah mempersiapkan peluncuran tersebut, dengan Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) mengidentifikasi zona penurunan kedua: hamparan laut mulai dari 190 mil laut timur laut Santa Ana di Cagayan, hingga 140 mil laut timur Polilio Pulau di Quezon.


Lihat peta yang lebih besar (Peta milik Teknologi Korea Utara)

NDRRMC sudah memperingatkan terhadap pergerakan pesawat dan kapal di sekitar zona penurunan.

Dalam konferensi pers pada Selasa, 3 April, Benito Ramos, Ketua NDRRMC, mengatakan bahwa semua jenis transportasi laut tidak boleh memasuki wilayah di dalam dan sekitar zona yang diidentifikasi oleh Pyongyang.

Jalur udara yang terkena dampak juga akan ditutup oleh Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP), dan penerbangan – terutama yang berangkat dari atau ke Jepang dan Korea Selatan – akan dialihkan.

Daerah tersebut akan dinyatakan sebagai zona larangan terbang mulai tanggal 12 hingga 16 April antara pukul 05:00 dan 13:00.

Berdasarkan proyeksi jalurnya, tampaknya Filipina tidak perlu terlalu khawatir – roket tersebut akan melewati sebagian besar jalurnya di atas perairan internasional.

Namun, dalam postingan blognya, Persatuan Ilmuwan Peduli (UCS) mengemukakan kemungkinan roket tersebut menyimpang dari jalur yang dimaksudkan.

Seberapa khawatirkah kita?

“Pertanyaan utamanya adalah apa yang akan terjadi jika Korea Utara kehilangan kendali atas roket tersebut setelah diluncurkan,” kata UCS.

Kelompok nirlaba yang berbasis di AS mengatakan roket tersebut mungkin memiliki beberapa langkah keamanan, seperti mematikan mesin dari jarak jauh atau mekanisme penghancuran diri, jika roket tersebut tersesat.

UCS mengatakan bahwa selama segmen pertama peluncuran, jika roket menyimpang dari jalurnya, mesin dapat mati, memperlambatnya dan membatalkan peluncuran.

Kekhawatiran terbesar bagi Filipina adalah setelah roket tahap kedua terbakar.

Bahkan ketidakselarasan beberapa derajat pada jalurnya berpotensi menyebabkan panggung tersebut meleset dari zona percikan yang diinginkan sejauh “beberapa ratus kilometer ke samping” dan menghantam daratan.

Tahapan ini diperkirakan berjumlah sekitar 1,5 metrik ton, dan mungkin masih pecah atau terbakar sebagian ketika kembali memasuki atmosfer, kata UCS.

Hulu ledak nuklir?

Masalah potensial lainnya adalah jika roket tahap ke-3 mengalami masalah pada awal peluncurannya – jalur penerbangan membawanya langsung melewati beberapa bagian Bicol, Visayas Tengah dan Mindanao, sebelum melanjutkan ke Indonesia dan Australia. Kemungkinan malfungsi apa pun dapat menyebabkannya jatuh kembali ke Bumi di salah satu area tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Pyongyang meluncurkan roket atau rudal. Peluncuran terbarunya terjadi pada tanggal 5 April 2009, ketika meluncurkan roket jarak jauh.

Roket tersebut, yang terbang di atas Jepang dan mendarat di Samudera Pasifik, juga dicap oleh rezim Tiongkok sebagai upaya untuk menempatkan satelit ke orbit, namun Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan dan PBB tidak menyetujuinya.

Lembaga pemikir independen Dewan Hubungan Luar Negeri, yang berbasis di Washington DC, mengatakan beberapa rudal Korea Utara mampu membawa hulu ledak nuklir dalam jarak yang jauh, mungkin sampai ke Amerika Utara; namun, uji coba minggu depan yang akan datang tidak akan membawa hulu ledak nuklir apa pun.

Meskipun demikian, Lembaga Penelitian Nuklir Filipina (PNRI) akan siap untuk mengaktifkan rencana kesiapsiagaan dan tanggap darurat radiologi di negara tersebut, jika terjadi ancaman nuklir.

Namun, ada sedikit hiburan ketika kita melihat rekam jejak Korea Utara dalam meluncurkan rudal dan roket selama beberapa dekade terakhir.

Pada tahun 2006, tujuh rudal diuji oleh Korea Utara, termasuk rudal jarak jauh Taepodong 2, meledak hanya dalam waktu 40 detik. Pada tahun 1998, upaya awal untuk meluncurkan satelit terbang di atas Jepang selama pengujian. Tes tahun 2009 juga dianggap gagal.

Korea Utara telah mengerjakan program rudalnya sejak tahun 1970-an, mencoba mengembangkan rudal jarak pendek dan jarak jauh.

Setidaknya dua roket, rudal Musudan dan Taepodong 3, diperkirakan mencapai sasaran antara 4.000-6.000 kilometer dari Korea Utara – termasuk Tiongkok, Rusia, Alaska, dan sebagian Asia Tenggara, termasuk Filipina.

Negara ini juga diduga menghasilkan jutaan dolar dari perdagangan pasar gelap untuk produk-produknya, khususnya ke negara-negara seperti Pakistan, Suriah, Iran, Libya dan Yaman, kata CFR.

Dalam keadaan siaga penuh

Negara-negara tetangga terdekat Korea Utara semuanya berada dalam kewaspadaan tinggi terhadap kemungkinan risiko dari peluncuran tersebut.

Jepang dan Korea Selatan, negara yang dekat dengan Kerajaan Pertapa, telah berjanji untuk menembak jatuh roket tersebut jika roket tersebut menyimpang ke wilayah mereka.

Jepang, untuk bagiannyaakan mengerahkan kapal perusak berpeluru kendali dan baterai antipesawat, sementara Korea Selatan, yang secara teknis masih berperang dengan tetangganya di utara, akan mengerahkan dua kapal perusak yang dipersenjatai dengan rudal kapal-ke-udara SM-2 ke Laut Kuning untuk mencegat kapal-kapal Korea Utara. misil untuk ditemukan. dan tembak jatuh jika perlu.

Jepang juga akan mengerahkan pertahanan tambahan di Okinawa dan Tokyo, serta kapal perusak tambahan.

Filipina mengakui bahwa mereka tidak mempunyai kemampuan untuk menembak jatuh roket tersebut jika menyimpang dari jalur yang dimaksudkan. Negara ini sedang mencari bantuan dari Amerika Serikat untuk menemukan lokasi roket tersebut.

Kekhawatiran internasional

Tiongkok, sekutu tradisional dan mitra dagang terbesar Korea Utara, juga menyatakan “keprihatinan besar” mengenai peluncuran tersebut. Presiden Tiongkok Hu Jintao dan Presiden AS Barack Obama baru-baru ini menyetujui “sekarang berkoordinasi” untuk memantau dan merespons situasi.

Isu tersebut juga mendominasi belakangan ini KTT Keamanan Nuklir di Seoul, di mana perwakilan dari 53 negara hadir untuk membahas perlucutan senjata nuklir, proliferasi nuklir.

Sementara itu, Amerika Serikat sudah melakukannya bantuan pangan ditangguhkan ke negara tersebut, salah satu negara termiskin di dunia, yang merupakan bagian dari perjanjian ketika Pyongyang menghentikan uji coba rudal jarak jauh dan pengayaan uranium pada bulan Februari.

Negara-negara Asia Tenggara juga telah menyatakan “keprihatinan yang tulus” mengenai peluncuran tersebut, dan mendukung sikap Filipina terhadap rencana Pyongyang.

Resolusi PBB 1718, yang diadopsi setelah uji coba nuklir pertama Korea Utara pada bulan Oktober 2006, mengharuskan Korea Utara untuk tidak melakukan uji coba nuklir lebih lanjut atau meluncurkan rudal balistik. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Pengeluaran Sydney