• June 20, 2024
Hernando, Tinamisan: berenang tanpa anggota badan

Hernando, Tinamisan: berenang tanpa anggota badan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jonalyn Hernando dan Marco Tinamisan dari Calabarzon tidak membiarkan keterbatasan apa pun menghalangi mereka

LAGUNA, Filipina – Kehilangan lengan dan kaki, para perenang Calabarzon ini membuktikan tidak ada alasan untuk tidak terjun.
Jane Bracher melaporkan.

Jonalyn Hernando tidak terlihat seperti orang lain.
Tapi dia bisa memberi makan dirinya sendiri.
Dia bisa menggambar dan memotong bentuk.
Dia juga perenang yang sangat baik.
Jnalyn, lahir tanpa separuh lengan dan kakinya, bisa melakukan apa yang dilakukan orang lain.
Dan seperti orang lain, dia bermimpi.

JONALYN HERNADO, PERENANG CALABARZON: Jadilah perenang. Teman sekelasku baik, mereka membantuku mendapatkan sesuatu. Saya tidak tergoda oleh orang lain.

(Saya ingin menjadi perenang. Teman-teman sekelas saya baik, mereka membantu saya mengambil barang-barang saya. Mereka tidak menggoda saya.)

Jonalyn, anak bungsu dari 7 bersaudara, ingin menyelesaikan sekolah dan kembali ke orang tuanya. Dia mengatakan hadiah uang apa pun yang dia dapatkan akan langsung diberikan kepada ibunya.

NENITA HERNADO, IBU JONALYN: Setiap menit aku melihat anakku, aku benar-benar menitikkan air mata karena memikirkan bagaimana nasib anakku? Kenapa dia melakukan itu? Saya tidak lagi menyalahkan Tuhan Allah karena memberikannya kepada saya. Hanya itu yang dia berikan.

(Setiap kali saya melihat putri saya, saya menitikkan air mata karena memikirkan masa depan yang akan ia miliki. Mengapa ia seperti ini? Saya tidak menyalahkan Tuhan karena memberikan putri saya kepada saya. Dialah yang Ia berikan.)

Palarong Pambansa adalah kesempatan pertama bagi anak berusia 10 tahun untuk menguji sejauh mana kemampuannya.
Dan dia berhasil.
Jonalyn memenangkan emas di kategorinya dengan dukungan penonton.

JONALYN HERNADO, PERENANG CALABARZON: Saya baru saja bergabung dengan permainan ini. Itu menyenangkan.

(Ini pertama kalinya saya mengikuti kontes seperti ini. Menyenangkan.)

Marco Tinamisan yang berusia 15 tahun juga berpartisipasi di Palaro.
Ia dilahirkan tanpa kedua kaki dan lengan kirinya.
Dia belajar berenang dengan berpura-pura mati di dalam air.
Dia suka bermain basket dan bergaul dengan anak-anak biasa.

MARCO TINAMISAN, PERENANG CALABARZON: Mereka menjadi teman saya. Saya tidak memikirkannya lagi.

(Mereka semua adalah teman saya. Saya tidak berpikir untuk menjadi berbeda.)

Marco berada di urutan terakhir dalam kompetisinya.
Namun dia tetap tampil tersenyum dan bangga.

RACHEL DERILO, PELATIH RENANG CALABARZON: Saya benar-benar mengatakan tidak ada yang mustahil. Entah Anda menyandang disabilitas atau tidak, selama Anda punya kemauan untuk belajar, Anda bisa mengatasinya.

(Saya benar-benar percaya tidak ada yang mustahil. Baik Anda memiliki disabilitas atau tidak, selama Anda mau belajar, Anda bisa melakukan apa saja.)

6.000 atlet muda di Palarong Pambansa hadir dengan alasan berbeda-beda.
Bagi Jonalyn dan Marco, Palarong tidak akan menang.
Ini tentang menyelesaikan balapan.
Bagi yang lain, Palaro adalah tentang melewati setiap rintangan.
Artinya mengatasi keterbatasan fisik..
Atau bermain untuk mengubah persepsi.
Banyak dari mereka hanya menginginkan kehidupan yang lebih baik.

JANE BRACHER, LAPORAN: Apa pun alasannya, semua atlet ini berjuang untuk sesuatu yang lebih besar. Bagi sebagian orang, Palaro mungkin merupakan batu loncatan menuju tujuan yang lebih tinggi. Bagi yang lain, itu yang terbaik yang bisa didapat. Namun satu hal yang pasti: para atlet muda ini akan mengingat Palaro seumur hidup mereka.
Jane Bracher, Rappler, Laguna

– Rappler.com

Togel SDY