• June 20, 2024
PH berada di peringkat 105 dalam indeks ibu

PH berada di peringkat 105 dalam indeks ibu

Diperkirakan 45.000 anak lahir dalam 4 bulan pertama setelah topan melanda Visayas Timur di luar fasilitas kesehatan yang layak, menurut direktur negara Ned Olney. (BACA: Hamil Saat Topan Yolanda)

Dari 750 kelahiran setiap hari di daerah yang terkena dampak, 100 diantaranya dianggap kritis dan memerlukan perawatan khusus.

Cuevas mengenang suatu kejadian ketika seorang ibu meninggal saat melahirkan karena kurangnya peralatan yang memadai.

Kejadian seperti inilah yang mendorong Save the Children mendonasikan 2.000 kotak Birth Essentials And Care Of Newborn (BEACON). Perlengkapan bersalin berisi lembaran plastik, terpal, kain kasa, tablet pemurni air, pisau steril, pengikat tali pusat steril, lampu, dan bahkan akta kelahiran. Semua kebutuhan ini dimasukkan ke dalam kotak tahan badai untuk keperluan darurat.

Olney mengatakan perlengkapan ini akan disumbangkan ke barangay paling rentan di Filipina, tidak hanya di Manila.

“Kalau alat melahirkan ini ada di Manila, maka waktu tempuhnya ke satu tempat adalah waktu yang hilang,” jelasnya.

Perempuan sebagai korban dan penolong

Risa Hontiveros berharap semakin banyak orang yang menghargai kesejahteraan perempuan dan anak-anak, seperti halnya negara ini berfokus pada Pidato Kenegaraan Presiden (SONA).

Ia juga menekankan betapa pentingnya peran seorang ibu, terutama pascabencana.

“Seorang ibu mengatasi trauma yang dialami keluarga sementara mereka juga menderita,” katanya, menjelaskan betapa pembekalan stres sangat dibutuhkan di daerah yang terkena dampak.

Bidan di Filipina telah memperhatikan bagaimana para ibu berada dalam kondisi tertekan ketika mereka melahirkan.

Hal ini juga mempengaruhi kemampuan mereka memproduksi susu karena stres; mereka akhirnya menggunakan susu formula sebagai penggantinya. Menurut laporan tersebut, lebih sedikit bayi yang diberi ASI setelah terjadinya topan, yang menimbulkan risiko penyakit dan kematian dalam beberapa bulan pertama. (BACA: Mengapa Melindungi Kode Susu?)

Departemen Kesehatan melarang penggunaan pengganti ASI.

Bayi yang mendapat ASI berlebihan pada 6 bulan pertama memiliki peluang bertahan hidup paling besar dibandingkan anak yang tidak mendapat ASI. Pada Survei Gizi Nasional Filipina tahun 2011, pemberian ASI eksklusif hanya sebesar 27%.

Cathey Delos Santos, seorang pekerja sosial di Estancia, mengatakan bahwa banyak ibu yang perlu dididik mengenai teknik yang dapat meningkatkan kapasitas produksi ASI mereka.

Membantu para ibu kembali ke jalur yang benar

Selebriti dan advokat Giselle Tongi mencatat kurangnya ruang ramah anak (CFS) di negara tersebut. CFS adalah area di mana seseorang dapat meninggalkan anaknya untuk melakukan hal lain, seperti bekerja atau sekolah.

Dia ingat bagaimana rasanya membantu para ibu di Amerika. Tongi, yang juga seorang ibu, juga menggunakan layanan ini ketika memutuskan untuk kuliah.

Setelah Yolanda, para ibu pergi ke Manila untuk bekerja, meninggalkan anak-anak mereka dengan gizi yang tidak memadai. CFS memastikan bahwa kesejahteraan anak-anak akan mendapat prioritas utama.

Organisasi tersebut telah mendirikan 38 CFS di daerah yang terkena topan dengan lebih dari 32.000 anak.

Sebuah tantangan

Menurut Olney, data terkini terkait kesehatan ibu dan anak merupakan hambatan dalam mencapai dua tujuan Tujuan Pembangunan Milenium Filipina: mengurangi angka kematian anak dan meningkatkan kesehatan ibu.

“Ini benar-benar akan menjadi tantangan,” katanya.

Hontiveros menyerukan perhatian yang tepat terhadap kondisi para ibu, terutama di komunitas rawan bencana.

“Mari kita mengarusutamakan ketahanan terhadap bencana bagi perempuan dan anak-anak ke dalam masyarakat,” katanya. – Rappler.com

Data SDY