• February 22, 2024
‘Hipster’ Harry Osborn dan apa yang tidak Anda ketahui tentang ‘Spider-Man 2’

‘Hipster’ Harry Osborn dan apa yang tidak Anda ketahui tentang ‘Spider-Man 2’

Siapa yang dipotong dari film tersebut? Berapa lama untuk berubah menjadi Green Goblin? Apa yang dikatakan putri Jamie Foxx tentang perannya? Jawabannya di sini

MANILA, Filipina – Siap, siap, berangkat. The Amazing Spider-Man 2 tayang di bioskop pada Rabu, 30 April di Manila.

Andrew Garfield dan pacarnya di kehidupan nyata Emma Stone kembali ke layar lebar sebagai Peter Parker dan Gwen Stacy The Amazing Spider-Man 2. Kali ini Peter/Spider-Man melawan sahabatnya Harry Osborn/Green Goblin (Dane DeHaan), Rhino (Paul Giamatti) dan Electro (Jamie Foxx), ditambah institusi Oscorp yang perkasa itu sendiri.

Selain itu, Peter menghadapi apa yang dialami semua orang biasa – kemungkinan harus melepaskan orang yang dicintainya. Dalam film tersebut, Gwen mendapat kesempatan seumur hidup untuk belajar di luar negeri. Akankah ini menjadi akhir dari pasangan Peter-Gwen?

Lihat potongan gambar filmnya di sini:

Berikut 6 fakta keren tentang film tersebut:

1. ‘Hipster’ Harry Osborn?

Sahabat Peter, Harry, diperankan oleh Dane DeHaan. Dalam film tersebut, Harry mengetahui bahwa dia menderita penyakit jangka panjang yang sama dengan ayahnya, dan ini memicu sisa drama film tersebut. Bagaimana Dane menemukan karakternya sendiri?

“Pandangan saya adalah bahwa Harry adalah seorang bayi dana perwalian – seorang anak hipster di New York,” kata Dane. “Ini adalah tempat yang sangat spesifik, tipe orang yang sangat spesifik – hingga seperti apa penampilannya. Harry mempertahankan harta bendanya karena itu adalah satu-satunya hal yang dia tidak takut untuk pamerkan – dia dapat menggunakan kualitas materialistis ini untuk menyembunyikan apa yang ada di dalam.

2. Adegan Shailene Woodley (sebagai Mary Jane Watson) dipotong dari ‘Spider-Man 2’

Kembali pada tahun 2013, Reporter Hollywood mengatakan bahwa adegan Shailene Woodley sebagai Mary Jane Watson dipotong dari film tersebut. Ini karena sutradara Marc Webb memilih untuk “merampingkan” cerita dan menyoroti Peter dan Gwen.

Selain Gwen Stacy, Mary Jane Watson adalah salah satu minat cinta Peter Parker dalam cerita komik yang sudah berjalan lama.

3. Tentang gaya bertarung unik Spider-Man

BERMAIN.  Gaya bertarung Spider-Man bermain di sisi yang lebih ringan

Berbeda dengan pahlawan super lainnya, gaya bertarung Spider-Man lebih ceria, dengan sedikit komedi fisik.

“Peter Parker tersandung kedua kakinya sendiri, tapi Spider-Man bisa membuat siapa pun tersandung. Dia penipu,” kata Andrew. “Salah satu ciri khas seorang penipu adalah mereka memanfaatkan kelemahan musuhnya untuk melawan dirinya sendiri – alih-alih melontarkan pukulan dan tendangan, mereka membiarkan lawannya mengalahkan dirinya sendiri.”

Untuk mengatasinya, Andrew melatih dan berlatih serta mempelajari para master. “Cal McCrystal adalah ‘Clown Deviser’ kami – nama kami untuk konsultan komedi fisik. Ada adegan-adegan tertentu, ide-ide tertentu, yang muncul langsung dari percakapanku dengan Cal. Dan saya menyukai Charlie Chaplin dan Buster Keaton – saya mengagumi keterampilan itu. Kami memiliki kesempatan untuk mengeksplorasi hal ini karena Spider-Man memiliki kebodohan fisik yang sama.

4. Putri Jamie Foxx berkomentar tentang karakternya, Electro

JAMIE FOXX.  Aktor ini hampir tidak dapat dikenali sebagai Electro

“Ketika saya memberi tahu putri saya bahwa saya akan pergi ke a manusia laba-laba film, dia berkata, ‘Siapa yang akan kamu perankan?’ Saya berkata, “Elektro.” Dia berkata, ‘Oh, Ayah, kamu tahu kamu akan dipukul. Kamu tahu itu kan?'”

5. Butuh waktu sekitar 4 jam bagi Dane DeHaan untuk menjadi alter egonya di layar

KABEL HIJAU.  Ini jauh berbeda dari Harry Osborn yang berkelas, rapi, dan kaya raya

“Perancang tata rias, Sarah Rubano, dan saya bersama-sama mengembangkan seluruh evolusi tata rias,” kata Dane. “Ini dimulai dari jerawat di leher saya dan mulai menyebar ke wajahnya – sesuatu yang Harry coba sembunyikan tetapi tidak bisa.

“Dan kemudian, begitu dia menggunakan racun laba-laba dalam upaya putus asa untuk menyelamatkan dirinya sendiri, hal itu mempercepat penyakitnya hingga mendekati tahap fatal – tahap yang sama dengan yang dialami Norman Osborn ketika dia meninggal. Saya memakai beberapa prostetik – telinga dan ujung hidung – tetapi sebagian besar merupakan luka dan luka yang kami pilih secara spesifik. Saya juga memakai gigi dan lensa kontak – dia memiliki senyuman Goblin yang mengancam dan mata yang besar. Bentuk rambutku memberi penghormatan pada tudung ungu yang dikenakan Green Goblin di komik.”

6. Paul Giamatti mendapat peran Badak setelah tampil di Conan

PAULUS SEBAGAI RENSTER.  Paul Giamatti rupanya mendapatkan peran tersebut setelah tampil di 'Conan'

“Sebagai lelucon, Conan bertanya padaku apakah aku termasuk salah satu dari mereka manusia laba-laba film, apa yang ingin saya mainkan, dan saya bilang Badak,” kata Paul. “Saya pikir Marc Webb melihatnya, dan ketika mereka datang untuk melakukan hal ini, saya bertemu dengannya dan dia berkata, ‘Apakah Anda serius ingin bermain sebagai Badak?’ Sungguh fantasi yang aneh – saya merasa seperti berumur tujuh tahun!”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Badak sebenarnya adalah karakter favoritnya saat tumbuh dewasa. “Dia hanya melakukan kekerasan, dan anak kecil menyukai hal semacam itu,” kata sang aktor, menggambarkan daya tarik badak. “Kamu bisa menghancurkan semuanya, melewati tembok bata. Badak memiliki wajah yang sangat kejam sepanjang waktu dan terlihat keren.” – Rappler.com

Semua foto milik Columbia Pictures. Kecuali disebutkan lain, trivia dari siaran pers disediakan oleh Columbia Pictures

Keluaran Sydney