• June 23, 2024
PH bebas media, namun masih berisiko ‘pembalasan mematikan’

PH bebas media, namun masih berisiko ‘pembalasan mematikan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Human Rights Watch mengatakan jurnalisme telah menjadi profesi yang “semakin mematikan” di Filipina meskipun negara tersebut memiliki reputasi sebagai benteng regional bagi media yang bebas.

MANILA, Filipina – Filipina mungkin merupakan salah satu negara dengan pers paling bebas di dunia, namun jurnalisnya akan tetap berada dalam risiko hingga pemerintah dapat meminta pertanggungjawaban setiap pembunuh tokoh media di negara tersebut, kata Human Rights Watch pada Rabu, 30 April.

Carlos Conde, peneliti Filipina untuk Divisi HRW Asia, memberikan komentar tersebut dalam sebuah postingan di situs HRW dua hari setelah seorang jurnalis Amerika mengangkat masalah ini kepada Presiden Benigno Aquino III.

Dalam konferensi pers bersama Aquino dan Presiden AS Barack Obama di Malacañang pada hari Senin, Ed Henry dari Fox News bertanya kepada Aquino tentang masalah pembunuhan media di Filipina, dan apa yang ia lakukan untuk mengatasinya. Presiden memberikan jaminan bahwa pemerintahannya sedang menangani masalah ini.

Dia juga berkata: “Bolehkah kami mengatakan sebagai catatan bahwa bahkan jika menyangkut jurnalis, bukanlah kebijakan negara untuk membungkam kritik. Yang harus Anda lakukan hanyalah menyalakan TV, radio, atau membaca surat kabar mana pun untuk menemukan banyak kritik.”

Conde berkata: “Masalahnya? Meskipun jurnalis Filipina tidak menghadapi sensor negara, jurnalis yang menangani topik sensitif seperti korupsi pemerintah dan kejahatan terorganisir sering kali menghadapi pembalasan mematikan dari politisi lokal yang menggunakan ‘tentara swasta’, petugas polisi yang korup, dan sindikat kriminal.

Dia mengatakan bahwa meskipun Filipina mempunyai reputasi “sebagai benteng regional bagi media bebas yang tidak terkekang oleh sensor resmi, jurnalisme adalah pekerjaan yang semakin mematikan.”

Conde mengatakan 12 jurnalis terbunuh di Filipina pada tahun 2013, jumlah tertinggi sejak Aquino menjabat presiden pada tahun 2010 – sehingga totalnya menjadi 23 jurnalis dalam 40 bulan pertama Aquino menjabat.

Dia juga memiliki indeks impunitas tahun 2014 dari Komite Perlindungan Jurnalis, yang menempatkan Filipina sebagai negara ketiga paling berbahaya bagi jurnalis setelah Irak dan Somalia.

Conde mengatakan tanggapan Aquino yang melanjutkan penyelidikan kasus-kasus dan menolak beberapa di antaranya karena tidak berhubungan dengan pekerjaan – “menghindari kenyataan yang tidak menyenangkan bahwa polisi gagal menyelidiki sepenuhnya sebagian besar kasus-kasus ini dan bahwa mayoritas tersangka – sebagian besar dari mereka mungkin merupakan warga lokal. pegawai negeri sipil – tetap buron.”

“Sampai Presiden Aquino mengatasi kegagalan pemerintahnya dalam meminta pertanggungjawaban para pembunuh ini, para jurnalis di Filipina akan terus mengkhawatirkan nyawa mereka,” katanya. – Rappler.com

Keluaran Sydney