• May 22, 2024
Hontiveros berteriak ‘pengganggu pemilu’

Hontiveros berteriak ‘pengganggu pemilu’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Taruhan senator Risa Hontiveros mengatakan gereja perlu mengakui bahwa dia terlibat dalam politik partisan

GENERAL SANTOS CITY, Filipina – Nantikan lebih banyak lagi aksi “Team Killing” di gereja-gereja lain.

Sehari setelah Mahkamah Agung menghentikan Komisi Pemilihan Umum (Comelec) dalam menjalankan perintahnya kepada Keuskupan Bacolod untuk menurunkan spanduk “Tim Buhay, Tim Patay”, para calon Presiden Benigno Aquino III mengemukakan pendapat yang beragam mengenai hal tersebut.

Kanvas tersebut – terlalu besar, menurut Comelec – membagi calon senator tertentu antara “Tim Patay” dan “Tim Buhay” tergantung pada pendirian mereka terhadap undang-undang kesehatan reproduksi kontroversial yang baru-baru ini disahkan, sebuah tindakan yang ditentang oleh Gereja Katolik.

Perwakilan Akbayan Risa Hontiveros, salah satu pendukung paling aktif undang-undang tersebut, menyesalkan keputusan tersebut dan mengatakan Gereja harus mengakui niatnya. Dia adalah salah satu kandidat yang ditempatkan Gereja di bawah “Tim Patay”.

“Jika mereka ingin berpartisipasi dalam politik partisan, setidaknya mereka harus memiliki integritas untuk mengakuinya. Mereka tidak boleh bersembunyi di balik pendidikan pemilih, padahal ini jelas-jelas merupakan kampanye partisan,” katanya.

Kasus di Mahkamah Agung ini bermula dari surat perintah Comelec yang meminta keuskupan menurunkan terpal karena terlalu besar sehingga melanggar aturan materi pemilu. Namun, keuskupan menolak untuk menghapusnya dengan alasan bahwa perintah Comelec melanggar kebebasan berekspresi.

Mereka juga mengatakan bahwa tatanan Comelec melanggar konsep pemisahan Gereja dan Negara.

Bahkan sebelum pengadilan mengumumkan penerbitan TRO, Komisi Episkopal untuk Keluarga dan Kehidupan Gereja mengatakan bahwa keuskupan lain akan memasang poster serupa dengan yang ada di Bacolod.

Hontiveros menyebut hal ini sebagai “bullying pemilu”.

Dia menambahkan: “Apa yang terjadi merupakan bentuk intimidasi, bukan pendidikan pemilih. Para uskup yang mendukung apa yang disebut kampanye Tim Patay tampaknya berpikir bahwa mereka dikecualikan dari peraturan pemilu kami.”

“Tidak ada seorang pun yang mengatakan bahwa para uskup yang anti-RH tidak diperbolehkan untuk mengungkapkan pendapat mereka, namun saya berharap mereka tidak berpikir bahwa mereka dikecualikan dari peraturan pemilu,” katanya.

Reaksi beragam

6 taruhan senator lainnya yang terdaftar oleh Gereja di bawah “Tim Patay” selain Hontiveros termasuk 4 kandidat Tim PNoy – Chiz Escudero, Loren Legarda, Sonny Angara dan Alan Peter Cayetano – selain Jack Enrile dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu, dan taruhan independen Teddy Kasino.

Meskipun Hontiveros meminta Gereja untuk jujur ​​dalam berpartisipasi dalam “kegiatan pemilihan partisan,” Angara dan Legarda menolak memberikan nasihat kepada Gereja dan malah menolak keputusan pengadilan, dengan mengatakan bahwa mereka menghormati pendapat para uskup.

Angara mengatakan mungkin dia menganggapnya tidak adil, tapi menurutnya itu adalah hak prerogatif gereja.

Terpilihnya kembali Koko Pimentel, yang merupakan bagian dari “Tim Buhay”, memiliki pandangan berbeda mengenai masalah ini. Dia membela Gereja dan haknya atas kebebasan berekspresi dan praktik keagamaan. Dia juga tidak setuju dengan Hontiveros yang menganggap Gereja mempraktikkan politik partisan.

“Peraturan ketat mengatur perlengkapan kampanye. Poster itu bukan untuk perlengkapan kampanye, tapi sebagai sarana komunikasi dengan umat,” ujarnya. “Jika saya hakimnya, saya akan memutuskannya demi kebebasan berekspresi dan menjalankan ibadah. Dalam hal ini kita harus lebih lunak terhadap Gereja.”

Manajer kampanye Franklin Drilon juga menekankan bahwa dia tidak memiliki masalah dengan Gereja dalam mengekspresikan keyakinannya atau isi poster, namun mengatakan bahwa Gereja harus mengikuti aturan Comelec dan mengurangi jumlah layarnya. Ia yakin para pemilih akan memilih kandidatnya berdasarkan kualitasnya, dan bukan berdasarkan pandangan mereka terhadap satu isu saja. – Rappler.com

Togel HK