• July 16, 2024
Hu dari Tiongkok mendesak perdamaian di Asia-Pasifik

Hu dari Tiongkok mendesak perdamaian di Asia-Pasifik

Presiden Tiongkok Hu Jintao menyerukan perdamaian regional, dan diperkirakan akan membahas sengketa wilayah dengan Presiden Filipina Benigno Aquino III pada KTT APEC yang sedang berlangsung.

MANILA, Filipina – Presiden Tiongkok Hu Jintao mendesak semua negara Asia-Pasifik untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan pada Sabtu, 8 September, dalam KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Vladivostok, Rusia.

“Menjaga perdamaian dan stabilitas serta momentum pertumbuhan ekonomi yang sehat di Asia-Pasifik merupakan kepentingan semua negara di kawasan. Ini adalah tanggung jawab kita bersama,” kata Hu.

Presiden Filipina Benigno Aquino III diperkirakan akan bertemu dengan Hu di sela-sela KTT untuk membahas sengketa Laut Cina Selatan. Namun, pemerintah Filipina mengatakan pertemuan itu belum dikonfirmasi.

Para pemimpin Asia-Pasifik berkumpul untuk melakukan pembicaraan tahunan pada hari Sabtu, dengan harapan dapat membentuk front persatuan di tengah suramnya perekonomian global namun semangat tim melemah karena semakin bermusuhannya pertikaian teritorial.

KTT APEC, yang akan diadakan tahun ini di kota pelabuhan Vladivostok Rusia di Timur Jauh, dimaksudkan untuk membangun niat baik di antara 21 anggota dalam upaya mereka untuk mendobrak hambatan perdagangan.

Sengketa wilayah

Namun hal ini akan dimulai ketika raksasa APEC, Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan terlibat dalam berbagai sengketa wilayah yang telah mengobarkan api nasionalis yang kuat, dan hubungan AS-Tiongkok juga memanas terkait Laut Cina Selatan.

Anggota APEC, Vietnam dan Filipina, menuduh Tiongkok melakukan kampanye intimidasi untuk menegakkan klaimnya atas hampir seluruh Laut Cina Selatan.

Amerika Serikat telah membuat marah Tiongkok karena menyuarakan pendapatnya mengenai perselisihan tersebut – menyerukan kode etik di antara negara-negara yang terlibat dan bersikeras bahwa kebebasan navigasi di jalur air strategis adalah demi kepentingannya.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton, yang menggantikan Presiden Barack Obama di APEC, berada di akhir kunjungannya ke Asia yang telah membuat marah Tiongkok dan mengatakan bahwa ini adalah contoh lain dari upaya AS untuk membendungnya.

“Amerika Serikat – tentu saja saya – tidak akan segan-segan membela kepentingan strategis kami dan menyatakan dengan jelas perbedaan kami,” Clinton, berbicara tentang hubungan AS dengan Tiongkok, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis.

Ketegangan Tiongkok-Jepang

Sementara itu, Perdana Menteri Jepang Yoshihiko Noda mengatakan dia tidak akan mengadakan pertemuan puncak resmi dengan Presiden Hu Jintao dari Tiongkok atau Presiden Korea Selatan Lee Myung-Bak di tengah meningkatnya perselisihan terpisah mengenai pulau-pulau yang telah lama disengketakan.

Ketegangan antara Tiongkok dan Jepang di Laut Cina Timur terus meningkat dan melonjak dalam seminggu terakhir setelah media Jepang, mengutip sumber-sumber pemerintah, mengatakan Tokyo telah setuju untuk membeli gugusan pulau yang disengketakan dari pemilik tanah Jepang.

Tiongkok menanggapinya dengan mengatakan akan mengambil semua “langkah yang diperlukan” untuk mempertahankan klaimnya atas Kepulauan Diaoyu, yang dalam bahasa Jepang dikenal sebagai rangkaian Senkaku.

Perselisihan terpisah mengenai gugusan pulau lain yang diklaim oleh Jepang dan Korea Selatan juga menambah konflik tersebut.

Acara yang lebih jauh juga akan menyita waktu berharga selama pertemuan puncak dua hari tersebut.

Rencana pertemuan Clinton pada Sabtu pagi dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov diperkirakan akan fokus pada perbedaan pendapat yang mendalam antara kedua negara mengenai pertumpahan darah di Suriah.

Rusia adalah pendukung utama diplomatik dan militer Presiden Bashar al-Assad, yang memimpin tindakan keras yang menurut para aktivis telah menewaskan lebih dari 26.000 orang, dan memveto dua rancangan resolusi PBB mengenai Suriah bersama Tiongkok.

‘Jajak Pendapat Kecil’

Para pemimpin APEC menegaskan bahwa isu-isu teritorial dan isu-isu lainnya tidak banyak berpengaruh pada perundingan ekonomi, dan bahwa kemajuan perdagangan akan terus dicapai.

Mereka bersama-sama akan menyerukan upaya yang lebih besar untuk “mendukung pertumbuhan dan mendorong stabilitas keuangan serta memulihkan kepercayaan,” menurut rancangan pernyataan para pemimpin yang menyatakan keprihatinan atas krisis zona euro.

Negara ini memperingatkan akan meningkatnya risiko terhadap kawasan akibat kejadian di Eropa dan berjanji untuk berupaya meningkatkan permintaan domestik untuk mengimbangi penurunan ekspor.

Para pemimpin yang berkumpul juga diperkirakan akan menyetujui kesepakatan yang dicapai oleh menteri perdagangan mereka pada hari Kamis, 6 September, untuk menurunkan tarif terhadap puluhan produk “ramah lingkungan” di Asia-Pasifik guna meningkatkan perdagangan barang dan lingkungan guna membantu melindungi.

Pemerintahan Presiden Rusia Vladimir Putin telah menggelontorkan dana sebesar $20 miliar untuk merevitalisasi Vladivostok, pelabuhan Pasifik terbesar Rusia, dengan harapan mengubahnya menjadi pusat investasi dan memajukan ambisi negaranya di Pasifik. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Sdy pools