• July 23, 2024
Jelaskan demokrasi sekuler kepada Tito

Jelaskan demokrasi sekuler kepada Tito

Halo, Pejabat Publik Republik Filipina,

Dalam beberapa hari terakhir, banyak terjadi percampuran politik dan agama (khususnya) dalam pemberitaan, terutama terkait RUU Kesehatan Reproduksi (RH).

Kami mendengar dari seorang anggota parlemen yang berseru kepada tuhannya jika RUU tersebut disahkan. Kami mendengar dari anggota parlemen lain yang mengatakan bahwa beberapa ketentuan dalam RUU tersebut harus dihapuskan karena bertentangan dengan agama (khususnya). Dan kita pernah mendengar seorang anggota parlemen mencari “kompromi” dengan bertemu dengan para pemimpin agama (khususnya) untuk merancang versi yang “dapat diterima” dari RUU yang sama.

Sekarang saya menyadari bahwa meskipun Anda terpilih atau ditunjuk sebagai pegawai negeri, tidak ada seorang pun yang melakukannya secara eksplisit memberi tahu Anda tentang kerangka kerja pemerintah kita. Bayangkan betapa terkejutnya saya ketika saya tidak melihat versi CliffsNotes sama sekali! (Pada zaman saya—di masa lalu—siswa yang gagal menulis makalah atau resensi buku sering kali terselamatkan oleh kreasi ini, yang merupakan versi ringkasan dari sebagian besar karya sastra.)

Inilah upaya saya untuk memberikan layanan seperti itu.

1. Negara ini adalah negara demokrasi sekuler.

Bagi mereka yang pernah mencalonkan diri, Anda pasti mengetahui hal ini dengan baik, karena Anda telah berpartisipasi dalam peran penting dalam pemerintahan jenis ini: pemilihan pejabat publik.

Demokrasi umumnya dikenal sebagai pemerintahan “untuk, dari, dan oleh rakyat”, yaitu pemerintahan yang warga negaranya mempunyai hak untuk menentukan siapa yang harus menjalankan pemerintahan melalui pemilu, rancangan undang-undang apa saja yang diwajibkan oleh perwakilannya, dan harapan akan adanya pengadilan yang adil dalam suatu perselisihan. , oleh para hakimnya. (Secara formal, tiga cabang pemerintahan demokratis.)

Kekuasaan tertinggi dalam pemerintahan ini terletak pada warganya, bukan pada pejabatnya, yang disebut juga dengan pejabat pegawai negri Sipil. Pejabat diberi wewenang tertentu untuk melaksanakannya tugas dalam melayani dari warga. (Itu tidak pernah dimaksudkan untuk digunakan untuk memperkaya diri sendiri atau keluarga Anda.)

Ada tidak ada persyaratan dikatakan bahwa Anda harus menganut suatu agama (terutama agama) agar dapat mencalonkan diri atau diangkat sebagai agama. Hal ini ditegakkan dalam Konstitusi kita sendiri, dokumen yang menghidupkan cara pemerintahan kita. Sesuatu tentang “tidak diperlukan tes agama”, bla bla – para pengacara dapat menjelaskannya dengan lebih baik karena ini seharusnya merupakan versi singkatnya, jadi kami tidak akan membahasnya secara detail.

Artinya, seseorang yang mengatakan “Saya bukan anggota kelompok agama mana pun” memenuhi syarat untuk mencalonkan diri untuk jabatan publik, sama seperti seseorang yang mengunjungi tempat ibadah dua kali sehari, 7 hari (satu hari tertentu). seminggu, dan memberikan uang kepada pemuka agama (khususnya) ketika piring koleksi sudah habis.

Jadi sekuler artinya sederhana kami tidak peduli dengan status agama Anda. Sebuah tes sederhana untuk hal ini adalah: apakah Anda dilarang memilih berdasarkan agama Anda, atau karena ketiadaan agama?

2. Oleh karena itu, hukum kita harus bersifat sekuler dan demokratis.

Badan legislatif membuat/mengubah undang-undang, eksekutif menegakkannya, dan hakim menafsirkannya (dan memberikan hukuman kepada mereka yang melanggar undang-undang tersebut). Begitulah cara kerjanya dalam demokrasi. (Bagi mereka yang menganggap ini terlalu sederhana – versi pendeknya, halo. Saya menyoroti hal-hal besar, jangan khawatir.)

Karena hak-hak kita sebagai warga negara tidak terhalangi sedikit pun oleh pilihan agama kita (yang spesifik) – lihat contoh di atas tentang hak memilih – maka undang-undang yang kita miliki yang mengatur setiap orang juga harus sama-sama tidak terhalang oleh agama apa pun (yang spesifik), dan harus diterapkan secara merata tanpa memedulikan agama.

Dalam hal ini, dalam demokrasi sekuler, undang-undang pemerintah mengalahkan keyakinan agama (tertentu). Contoh sederhananya adalah: karena warga negara dijamin haknya atas kebahagiaan, dapatkah suatu agama (siapa pun) lolos dari tindakan, katakanlah, memperkosa seorang perawan, karena hal itu “diwajibkan” oleh aturan agamanya? Tentu saja tidak, pemerintah dapat mengajukan tuntutan pemerkosaan dan penyerangan terhadap mereka yang mengklaim bahwa memperkosa seorang gadis muda adalah “hak agama” mereka.

Dan ini berlaku untuk semua yang disebut “hak beragama”.

Saya sering mendengar bantahan dari penganut teisme tentang bagaimana mereka “bertanggung jawab kepada kekuatan yang lebih tinggi” dan bahwa mereka “akan diadili di akhirat”. Ini adalah panggilan pribadi, yang dijamin oleh hukum sekuler kita, kebebasan kita untuk memilih agama kita sendiri. Jika hal itu membuat Anda merasa “lebih unggul”, silakan bergembira di rumah Anda sendiri, dan tunggu hingga napas terakhir Anda untuk melakukannya – kebebasan untuk memilih agama saya sendiri juga berarti bahwa saya tidak perlu melakukan interpretasi khusus Anda tentang agama yang lebih tinggi. untuk tidak percaya. kekuatan atau versi akhiratmu.

Siapapun bisa menciptakan sebuah agama, hanya untuk membuktikan hal itu.

3. Para pemimpin agama (terutama satu agama) harus menjauhi formulasi hukum sekuler.

Saatnya menjelaskan hal ini: pejabat publik tidak diharuskan menganut agama apa pun (satu agama tertentu), dan undang-undang tidak dapat dibuat dengan mempertimbangkan agama apa pun (satu agama tertentu).

Jadi masuk akal jika siapa pun yang berafiliasi dengan agama tertentu sebagai pemimpinnya tidak dapat “bertanggung jawab” membuat undang-undang di pemerintahan yang mengizinkan Anda memilih agama Anda sendiri. Hal ini bertentangan dengan – bertentangan dengan – prinsip kebebasan memilih agamanya sendiri, karena pemimpin tersebut akan menjadikan apa yang dia yakini sebagai hukum sekuler. pribadi percaya sebagai masalah iman.

Hal ini akan memaksa seseorang yang beragama lain untuk mengikuti aturan agama pemimpin tersebut.

Sebagai contoh: vegetarianisme diberlakukan oleh beberapa agama sendiri karena mereka percaya bahwa kekejaman terhadap hewan adalah hal yang keji. (Menurut saya alasan tersebut aneh – bagaimana dengan kekejaman terhadap tanaman? – namun kita akan menyimpannya untuk lain waktu.) Jika seorang pemimpin yang memiliki keyakinan seperti itu, saya tidak tahu, menjadi Menteri Perdagangan dan Industri, apakah orang tersebut, berdasarkan keyakinan agamanya, boleh melarang perdagangan ternak karena “menyinggung” keyakinannya?

4. Ini bukan permainan angka.

Salah satu agama mengatakan bahwa karena mereka mengklaim pengikut terbanyak di negara ini, maka “mayoritaslah yang menang”.

Selain alasan-alasan yang telah disebutkan, ada alasan lain: bagaimana jika agama tersebut menjadi nomor dua dalam hal mengklaim “jumlah domba” mereka? Jika undang-undang diberlakukan dan dibuat agar sesuai dengan agama tertentu, haruskah kita meninjau ulang dan mencabut undang-undang tersebut jika undang-undang tersebut tidak dianggap sebagai yang terbaik dalam hal keanggotaan?

Agama yang satu ini sudah kehilangan anggotanya – cukup cari di Google statistiknya – karena umatnya kehilangan kepercayaan pada pemimpin manusianya, kasus pelecehan anak, ketidakmampuan untuk mengikuti nasihat mereka sendiri kepada anggotanya tentang berhemat dan sifat sementara dari kekayaan duniawi, dan sebagainya. pada . masih banyak lagi alasan lainnya. Bukanlah hal yang tidak masuk akal – mungkin tidak di negara ini tetapi di seluruh dunia – untuk berpikir bahwa mereka akan segera ditentang oleh posisi dan kedudukan mereka yang dianggap termasyhur.

Seperti yang dikatakan teman saya yang menyuarakannya, ada apa, kita akan mati tergantung agama apa yang dianut mayoritas? (Ada apa, apakah kita akan naik komidi putar tergantung agama mana yang paling “populer”?)

Hukum sekuler – yang secara definisi bebas dari bias agama apa pun – harus dapat berdiri sendiri terlepas dari arah angin yang berbasis agama.

5. Demokrasi sekuler pada dasarnya adalah setuju untuk tidak setuju.

Karena kita semua mempunyai “pandangan” yang berbeda-beda mengenai keyakinan, masing-masing kita mempunyai “pandangan” yang berbeda-beda. Hukum sekuler adalah hukum yang kita semua sepakati tanpa memedulikan dari afiliasi keagamaan.

Saya harap pengenalan singkat tentang cara pemerintahan kita ini akan membantu Anda berperilaku dalam urusan kenegaraan.

Meskipun saya tidak mengaku sebagai seorang ahli yang dapat memberikan argumen yang sempurna, sebagai warga negara yang cukup cerdas, saya merasa sudah menjadi tugas saya untuk memberi tahu Anda apa yang saya pikirkan dan rasakan.

Kesalahan apa pun dalam penafsiran saya terhadap undang-undang dan sistem sosial yang ada dapat ditelusuri pada fakta bahwa saya bukanlah seorang pengacara atau ilmuwan sosial. Hal ini tidak berarti saya tidak bisa berpartisipasi dalam urusan hukum atau menjadi pengamat sosial, seperti halnya tidak semua senator kita adalah pengacara, atau betapa cerdiknya pengamatan bisa datang dari sumber yang paling tidak terduga.

Itu berarti saya peduli dengan arah negara ini.

Sungguh-sungguh,

Warga negara Demokrasi Sekuler (dikenal sebagai Republik Filipina) – Rappler.com

Penulis bekerja sebagai seorang profesional kebugaran dan saat ini menjadi manajer area untuk jaringan pusat kebugaran multinasional yang besar. Untuk lebih lanjut oleh penulis lihat blognya.

Keluaran SDY