• July 16, 2024
Ingat Jesse

Ingat Jesse

Melalui reaksi masyarakat terhadap kematiannya, saya terinspirasi oleh suara-suara baru yang muncul di pemerintahan. Kita mungkin masih akan melihat saatnya pemerintahan yang baik menjadi sebuah norma dalam politik Filipina.

Tepat 3 minggu telah berlalu sejak pesawat yang membawa sekretaris pemerintah daerah Jesse Robredo jatuh di perairan Masbate pada 18 Agustus. Teman Robredo semasa bekerja di perusahaan, Jojo Canlas, menulis tentang bagaimana dia mengenang mantan walikota Naga City.

Jesse akan menyukainya Penanya editorial yang menyebutkan namanya beserta nama Ninoy.

Saya mendapat kehormatan untuk bekerja dengan Jesse Robredo selama 5 tahun sebelum dia masuk ke pelayanan publik. Diberkati dengan kecerdasan yang cemerlang, dia memiliki hasil kerja yang luar biasa di San Miguel Corporation.

Sebagai seorang analis distribusi, dia mulai mencari cara untuk membuat sistem logistik perusahaan menjadi lebih baik. Dia dapat menguraikan suatu masalah dan menyusunnya kembali sedemikian rupa sehingga orang dapat melihat dengan jelas jalan menuju perbaikan. Jesse sedang dalam perjalanan untuk menjadi eksekutif yang sukses di salah satu perusahaan terkemuka di Amerika, sampai pemilu sela tahun 1986 tiba.

Setelah membaca buku Nick Joaquin tentang Aquinos of Tarlac, ia terinspirasi oleh kehidupan Ninoy dan oleh karena itu memutuskan untuk mendukung pencalonan Cory Aquino sebagai warga negara biasa yang tidak memiliki afiliasi politik.

Ketika San Miguel mengambil keputusan yang tidak masuk akal untuk memihak dalam kampanye presiden, nasib Jesse juga berubah. Toyota Corolla hijau muda miliknya yang diperbarui tampak menonjol di pabrik kami sebagai salah satu yang menganjurkan “Cory Aquino sebagai Presiden,” sementara di sekelilingnya terdapat mobil dan truk perusahaan dengan stiker “Marcos Pa Rin”. Apa pun hasil pemilu sela tersebut, karier yang dipilihnya akan mengalami perubahan yang berbeda.

Seperti sekarang, kamu pasti menyukai Jesse saat itu. Selera humornya sama seperti orang Filipina pada umumnya – terkadang lucu, terkadang sangat lucu, dan terkadang biasa saja. Misalnya, dia akan menggoda teman kantornya dan menanyakan apakah pacar barunya juga memiliki “aktor mobil” yang baik.

Sebagai seorang atlet multi-olahraga, ia berseri-seri dengan kebanggaan nasionalis ketika tim Filipina di kejuaraan Piala Jones 1985 mengalahkan tim Amerika yang saat itu terdiri dari para pemain NBA masa depan.

Pada saat yang sama, sambil memperoleh gelar MBA, ia menyelesaikan tahun ajaran tersebut dengan nilai rata-rata tertinggi dibandingkan mahasiswa pascasarjana mana pun di Universitas Filipina. Tambahkan kecintaannya pada musik (Frank Sinatra adalah favoritnya) dan saya dapat menggambarkan seorang pria universal yang sangat dihormati oleh manajemen, rekan-rekannya, dan bawahannya.

Peralihan ke politik

Tapi sambil minum kopi di kafetaria Plant kami akan membicarakan politik. Dia bangga dengan fakta bahwa pamannya Luis Villafuerte, dalam tindakan perbedaan pendapatnya terhadap kediktatoran Marcos, berbicara menentang “technoquacks” di antara para pemimpin ekonomi negara pada saat itu.

Jesse akan mengatakan bahwa jika dia terjun ke dunia politik, dia ingin mencalonkan diri sebagai dewan kota di Naga kesayangannya. Dalam diri Ninoy, saya yakin dia melihat sekilas tentang pemimpin kita yang seharusnya: tulus dalam keyakinan mereka terhadap Filipina dan keinginan mereka untuk mengabdi, dan mampu menjalankan pemerintahan dengan cara yang benar-benar rasional melalui semua alat manajemen ilmiah yang tersedia.

Jesse berada di gerbang Malacañang pada malam Marcos meninggalkan negara itu dan sangat ingin berbagi berita, dia menelepon teman-temannya dari telepon pertama yang dia temukan di dalam istana. Setelah revolusi Kekuatan Rakyat, Jesse terjun ke dunia pelayanan publik sebagai direktur proyek Pengembangan Daerah Aliran Sungai Bicol. Tidak lama kemudian, dia mencalonkan diri dan menang sebagai walikota di kota tempat dia dibesarkan.

Terakhir kali saya melihat Jesse adalah pada masa jabatan keduanya sebagai walikota. Saya mengunjungi salah satu gudang San Miguel Corporation di Naga dan mengunjungi kantornya untuk melihatnya beraksi.

Saya percaya setiap kata yang telah ditulis tentang betapa sederhana namun efektifnya Jesse sebagai walikota karena saya melihatnya dengan mata kepala sendiri di lingkungan favoritnya. Dalam perjalanan pulang untuk makan siang, dia menumpang dan berdiri di belakang sebuah van, tampaknya tidak peduli dengan sesama warga kota, yang memang mengkhawatirkan keselamatannya. Mereka tahu dia punya musuh politik di kota.

Seorang petugas keamanan menceritakan bagaimana dia pernah berbicara dengan walikota tentang permainan angka yang mirip dengan jueteng. Setelah mendengarkan pria itu, Jesse menyesap air mancur minum di dekatnya dan melangkah mundur, hanya berkata, “Bukankah itu juga ilegal?” (Bukankah itu ilegal?) Dan itulah akhirnya. Sampai saat ini Naga sudah terbebas dari segala permainan angka ilegal.

Malam itu saya makan malam bersama Jesse dan Leni di sebuah restoran yang memiliki penyanyi lounge sebagai entertainer unggulannya. Ini pasti merupakan malam yang langka bagi pasangan itu karena percakapan kami beralih ke musik. Album “Duets” pertama Sinatra telah dirilis beberapa bulan sebelumnya dan pasangan tersebut belum mendengarnya pada saat itu. Saya hanya senang melihat keduanya santai dan menikmati pertunjukan.

Jesse berhasil berbicara tentang kemenangan awalnya di dewan, seperti bagaimana lalu lintas lokal meningkat secara signifikan setelah terminal bus berhasil dipindahkan dari pusat kota dan bagaimana timnya berjuang untuk memperbarui waralaba telekomunikasi lokal yang secara agresif menerapkan keharusan untuk melakukan hal tersebut. perjanjian jangka panjang yang baru.

Mengapa, katanya, pemerintah kota harus memberikan hak eksklusif multi-dekade lagi kepada perusahaan yang tidak punya apa-apa selain berbagi saluran telepon dan masa tunggu layanan yang lama?

Ini adalah bukti kehebatan Jesse bahwa setelah 25 tahun tidak ada seorang pun yang bisa menyebutnya tradisional. Hadiah yang ia berikan kepada rakyat Filipina adalah warisan dari apa yang digambarkan oleh “Kaya Natin” sebagai kepemimpinan politik yang “etika, efektif, dan memberdayakan”. Hal ini memungkinkan pemerintah memberikan bantuan kepada masyarakat miskin dan terpinggirkan: penyandang disabilitas, pekerja anak, dan masyarakat adat.

Pada saat beberapa uskup Katolik merasa sinis bahwa pemerintahan yang baik di Filipina dapat dicapai, ia dan para konstituennya di Naga diam-diam telah menerapkannya. Saya kehilangan kepercayaan pada tahun 1998 dan sekarang tinggal di Whitby Ontario, namun selama dua tahun terakhir saya telah menyaksikan Jesse diam-diam menerapkan program visionernya dalam skala nasional. Melalui reaksi masyarakat terhadap kematiannya, saya dapat merasakan bahwa suara-suara baru mulai terinspirasi dalam pemerintahan. Kita mungkin masih akan melihat saatnya pemerintahan yang baik menjadi sebuah norma dalam politik Filipina.

Saya menulis artikel ini sebagai cara untuk mengucapkan selamat tinggal dan terima kasih kepada seorang teman lama. – Rappler.com

SDY Prize