• April 14, 2024
Hukum kejahatan dunia maya konstitusional – SC

Hukum kejahatan dunia maya konstitusional – SC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mahkamah Agung mengatur sebagian besar ketentuan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya yang terkepung secara konstitusional

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung menetapkan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya yang kontroversial secara konstitusional.
Ketentuan mana yang ditutup, dan mana yang dipertahankan?
Buena Bernal melaporkan.

Mahkamah Agung memutuskan sebagian besar ketentuan dalam Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya bersifat konstitusional.
Ketentuan mengenai pencemaran nama baik dalam undang-undang tersebut, yang dipandang oleh para kritikus sebagai bentuk pemberangusan ekspresi online, telah dinyatakan konstitusional namun hanya mencakup penulis asli materi tersebut.

TED TE, Juru Bicara MAHKAMAH AGUNG: Pengadilan juga memutuskan konstitusionalitas pencemaran nama baik secara online ketika lebih lanjut dinyatakan bahwa pasal 4(c)(4), yang menghukum pencemaran nama baik secara online atau dunia maya, tidak inkonstitusional sehubungan dengan penulis asli postingan tersebut, tetapi inkonstitusional hanya jika hal tersebut memberikan sanksi. itu. yang hanya menerima atau menanggapi surat.

Undang-undang tersebut menjadi titik nyala protes online pada tahun 2012.
Para aktivis mengatakan keputusan tersebut merupakan pelanggaran terhadap kebebasan sipil.

RENATO REYES, SEKRETARIS JENDERAL BAYAN: Menyukai, membagikan atau menanggapi atau mengomentari suatu postingan mungkin bukan merupakan tindak pidana, namun penulis aslinya tetap terancam dituntut karena pencemaran nama baik. Dan itu bisa siapa saja. Bisa jadi semua orang.
(Menyukai, membagikan, merespons, atau mengomentari postingan (yang memfitnah) mungkin bukan merupakan tindak pidana, namun tetap ada ancaman dicap sebagai penjahat dan ‘menghadapi tuntutan pencemaran nama baik bagi penulis aslinya. Dan bisa saja siapa saja. Bisa saja jadilah semua orang.)

Kepala Divisi Kejahatan Dunia Maya di Biro Investigasi Nasional (NBI), Ronald Aguto, menyambut baik keputusan pengadilan yang mengatakan bahwa mandat undang-undang untuk menyimpan data akan membuat penuntutan terhadap penjahat dunia maya menjadi lebih mudah.

ATTY RONALD AGUTO, Kepala BAGIAN MATI NBI CYBER: Saya memahami bahwa hal ini akan menjadi biaya tambahan bagi perusahaan telekomunikasi. Namun dalam hal penegakan hukum, ini akan menjadi alat yang baik dan sangat efektif bagi kami untuk mendapatkan informasi yang diperlukan dari perusahaan telekomunikasi dan ISP.

BUENA BERNAL, LAPORAN: Undang-undang kejahatan dunia maya mulai berlaku setelah penyusunan dan publikasi peraturan dan ketentuan pelaksanaannya.
Seiring dengan semakin dekatnya penerapan undang-undang tersebut, kini netizen berhak menilai apakah undang-undang tersebut menginjak-injak kebebasan mendasar atau merupakan bentuk kontrol pemerintah yang wajar.
Buena Bernal, Rappler, Manila

Peretas mengetik di laptop dengan kode biner di gambar latar belakang dari Shutterstock

– Rappler.com

Live HK