• April 12, 2024
Perjalanan seorang wanita untuk menemukan jati dirinya

Perjalanan seorang wanita untuk menemukan jati dirinya

MANILA, Filipina – “Sebagai seorang feminis, mengkhotbahkan keyakinan Anda saja tidak cukup. Anda harus menjalaninya. Jadi dalam hidup saya, saya mencoba melakukan itu sebanyak mungkin.”

Nama belakangnya adalah “Chia” dan keluarganya memiliki toko peralatan dan elektronik di Raon Street, Manila. Dia adalah instruktur Tai Chi dan Qigong. Matanya adalah jenis yang menghilang saat dia tertawa atau terkikik.

Jadi, bahkan sebelum dia bercerita tentang keluarganya, Anda sudah tahu bahwa Irene Chia adalah orang Tionghoa.

AKAR DALAM.  Irene (duduk, paling kanan) tumbuh dalam keluarga Tionghoa-Filipina yang sangat konservatif.  Foto milik Irene Chia

Kami diperkenalkan dengan Irene saat dia pertama kali membagikan kisahnya menghadapi label rasis di fitur Wanita Multikultural. Narasi Filipina-Tiongkoknya diterima oleh banyak wanita seperti dia.

Irene lebih suka bercerita tentang kisahnya, terutama perjuangannya tumbuh dalam rumah tangga yang ketat. “Perjuangan terbesar saya saat tumbuh dewasa adalah ayah saya. Dia tipikal orang Tiongkok: konservatif, sangat mendominasi… bisa dibilang ‘rasis’,” kenang Irene.

Seperti kebanyakan patriark Tiongkok, ayahnya tidak terlalu memikirkan putrinya menikah dengan ras luar Tiongkok.

“Ayah saya tidak ingin kami berinteraksi dengan keluarga Pinoy. (Bagi dia) mereka semua tidak terlihat bagus selama mereka orang Filipina,” lanjut Irene. “Tidak peduli betapa istimewanya seseorang, jika dia Pinoy, dia bukan siapa-siapa.”

Seperti yang diharapkan, konservatisme ayahnya meluas ke pandangannya tentang perempuan. Irene berkata: “Dalam hal nilai-nilainya, dia juga sangat konservatif dalam hal perempuan. Di usia tertentu harus sudah menikah, mempunyai anak dan menjaga toko. Dia tidak suka (kami) bekerja di luar di tempat lain.”

Mencari suaranya

Namun Irene selalu merasa takdirnya bisa saja berbeda. “Bahkan ketika saya masih kecil, saya ingin mandiri,” kenang Irene.

Tumbuh dewasa, sebagai anak keempat dari tujuh bersaudara, Irene tidak memiliki banyak suara. Tampaknya tidak ada seorang pun yang melakukannya karena ayah mereka mengatur rumah tangga mereka dengan tangan besi. Aturan ketat ditambah gaya pengasuhan yang menyesakkan – belum lagi kecenderungan kekerasan yang semakin meningkat – terlalu berat untuk ditangani. Dia melarikan diri dari rumah ketika dia berusia 19 tahun.

Alasannya mungkin tampak seperti pertengkaran kecil: ayahnya memergokinya sedang berbicara di telepon dengan seseorang yang telah dilarangnya untuk dihubungi – seekor Pinoy. Itu sebenarnya adalah puncak dari “pertarungan” yang semakin meningkat antara ayahnya dan dia. Namun pada saat itu Irene juga sadar akan hak-haknya sebagai seorang perempuan.

BEBEK EMBOL.  Prinsip feminis Irene dibangkitkan di universitas.  Foto oleh Libay Cantor/Rappler

Saat kuliah, ia mulai terlibat dalam organisasi feminis seperti Katipunan ng Kababaihan Para sa Kalayaan (KALAYAAN). Ketika advokasinya berkembang, dia menyadari bahwa dia harus melawan praktik diskriminatif terhadap perempuan yang dilakukan ayahnya. Jadi ketika ayahnya menyuruhnya pergi, dia mengemasi tasnya dan pergi.

Dia hanyalah seorang remaja yang tiba-tiba dimasukkan ke dalam dunia kedewasaan, dunia sewa, mencari makan dan bekerja. Untungnya, Irene mendapat bantuan – dari wanita lain.

“Adikku yang kedua mengizinkanku tinggal bersama mertuanya,” kata Irene. “Ayahku tidak tahu, tapi ibuku tahu.” Dia bahkan pernah tinggal di kantor Organisasi Pendidikan, Pengembangan, Produktivitas dan Penelitian Perempuan (WEDPRO).LSM hak-hak perempuan lain tempat dia bekerja.

“Sebenarnya wanita lainlah yang membantu saya. Ketika saya meninggalkan rumah, tidak ada yang pernah menyuruh saya untuk kembali (ke rumah). Para perempuan sangat mendukung (keputusan saya),” kata Irene.

Sulit untuk mandiri, tapi dia tidak pernah berpikir untuk menyerah. “Orang tuaku memintaku pulang, tapi aku tidak mau. Kebebasan saya penting. Setelah beberapa waktu, ayah saya dan saya berdamai dan saya pergi mengunjungi dia dan ibu saya pada hari Sabtu. Saya tidak akan pernah melepaskan kebebasan saya, bahkan di saat-saat paling sulit sekalipun.”

Meskipun ayahnya tidak pernah sepenuhnya menerima keputusannya, dia akhirnya melepaskannya.

Mencari semangatnya

Terlepas dari tantangan-tantangan yang dirasakan terhadap pendidikan konservatifnya, Irene tidak pernah sepenuhnya meninggalkan warisannya.

Dia mencapai puncaknya ketika dia mempelajari seni Tai Chi Tiongkok saat dewasa.

“Saya merasakan kerinduan yang mendalam untuk belajar Tai Chi. Saya mencobanya dan saya benar-benar jatuh cinta padanya,” katanya.

KEDAMAIAN BATIN.  Irene mendorong orang lain untuk berlatih Tai Chi secara teratur.  Foto oleh Libay Cantor/Rappler

“Saya menyukainya karena sangat spiritual,” kata Irene. “Mungkin ada aspek bahwa saya orang Tiongkok, Tai Chi adalah orang Tiongkok, dan itu sangat dekat dengan hati saya. Mungkin ada di dalam darahnya.”

Dia menambahkan bahwa hal itu memberinya kedamaian batin, dan membantunya mengatasi stres. Dan sebagai instruktur Tai Chi, dia menemukan kepuasan dalam membantu orang lain menemukan manfaat ini.

Kisah Irene hanyalah satu di antara jutaan kisah di seluruh dunia. Tidak semua orang cukup beruntung menemukan keseimbangan yang sama.

IKUTI JALAN ANDA.  Irene menentang stereotip dan menentukan nasibnya sendiri.  Foto oleh Libay Cantor/Rappler

Nasihatnya untuk wanita lain sederhana saja. “Ikuti jalanmu sendiri. Dengarkan hatimu dan kamu akan tahu jalanmu. Selalu berusaha untuk melakukan sesuatu yang berarti tidak hanya untuk diri sendiri, tetapi juga untuk orang lain dan negara kita.” — Rappler.com

Pengeluaran HK