• March 5, 2024
Hukuman terhadap Corona membantu memulihkan kepercayaan publik terhadap pengadilan

Hukuman terhadap Corona membantu memulihkan kepercayaan publik terhadap pengadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintahan Aquino, yang dituduh oleh Corona mengatur balas dendam pribadi dengan menarik sumber daya untuk memecatnya dari jabatannya, mengatakan bahwa keputusan tersebut benar-benar merupakan kemenangan rakyat.

MANILA, Filipina – Malacañang memuji hukuman bersejarah yang dijatuhkan pada Ketua Hakim Renato Corona karena melakukan pelanggaran terhadap Konstitusi dan mengkhianati kepercayaan publik, dengan mengatakan bahwa hal tersebut membantu memulihkan kepercayaan pada pengadilan.

“Lembaga demokrasi kita sudah diperkuat dan terbukti berhasil,” kata Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte usai sidang pemakzulan Senat menyampaikan putusannya pada Selasa, 29 Mei.

“Ini adalah langkah maju dalam memulihkan kepercayaan publik terhadap pengadilan kita dan kepercayaan terhadap anggota peradilan.”

Pemerintahan Aquino, yang dituduh oleh Corona mengatur balas dendam pribadi dengan menarik semua sumber daya untuk mengeluarkannya dari Pengadilan Tinggi, mengatakan keputusan pengadilan senat benar-benar merupakan kemenangan bagi rakyat.

“Tuan Corona hanyalah wajah publik dari hal-hal yang menghambat sistem peradilan kita,” kata Valte. “Jangan pernah kita lupa bahwa mereka yang datang ke pengadilan, baik kaya atau miskin, harus melakukannya dengan harapan keadilan yang tidak memihak akan diterima dari pengadilan. mereka yang menjunjung tinggi semangat dan isi hukum.”

Pada hari terakhir sidang pemakzulan Corona, total 20 senator, termasuk Presiden Senat Juan Ponce Enrile, menyatakan ketua hakim bersalah karena melanggar hukum karena tidak menyatakan kekayaannya secara lengkap.

Hanya 3 senator – Joker Arroyo, Miriam Defensor-Santiago dan Ferdinand Marcos Jr – yang memilih untuk membebaskannya dari dakwaan yang diajukan oleh Dewan Perwakilan Rakyat tahun lalu.

Corona adalah hakim Filipina pertama yang didakwa dan dihukum. Persidangannya juga merupakan yang pertama dalam sejarah Filipina.

Keyakinannya mencopotnya dari jabatannya dan secara permanen melarangnya menduduki jabatan publik.

Dalam menjelaskan suara mereka, mayoritas hakim senator mengatakan bahwa Corona melanggar hukum ketika dia tidak menyatakan P183 juta dalam rekening peso dan dolar atas namanya dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya. Corona berargumen bahwa rekening peso miliknya adalah dana “campuran” dan dolarnya benar-benar dirahasiakan berdasarkan Undang-Undang Deposito Mata Uang Asing.

Putusan tersebut menandai berakhirnya persidangan selama lebih dari 4 bulan, yang dimulai pada 16 Januari 2012, sebulan setelah 188 anggota DPR memakzulkan Corona berdasarkan 8 pasal pemakzulan.

Pasal-pasal tersebut kemudian dikurangi menjadi 3, dengan tidak diungkapkannya aset sebagai inti dakwaan.

Corona, yang pernah menjadi kepala staf dan ditunjuk pada tengah malam oleh pendahulu Aquino, Gloria Arroyo, juga dituduh mendukung mantan presiden kontroversial itu dalam keputusan pengadilan.

Pemakzulan Corona berarti berkurangnya satu rintangan bagi pemerintahan Aquino dalam mengadili Arroyo, yang ditahan di rumah sakit atas tuduhan korupsi dan kecurangan pemilu. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney