• May 26, 2024
Cue La Vie dan Rose: penjelmaan Piaf

Cue La Vie dan Rose: penjelmaan Piaf

Kehidupan yang Diabadikan dalam Lagu: Ulasan Rappler tentang ‘Piaf’ Atlantis Productions

MANILA, Filipina – Orang-orang jatuh cinta dengan suaranya. Dia menyalahgunakan segalanya dan semua orang: narkoba, alkohol, dirinya sendiri, kekasihnya, teman, karyawannya, majikan yang dia khianati hingga menjadi pencuri pembunuh, dan seorang putri yang dia miliki pada usia 17 tahun yang dia tinggalkan pada usia dua tahun hingga meninggal karena meningitis.

Dalam kehidupannya, Edith Piaf, penyanyi dan penyanyi balada Prancis yang ikonik, sulit untuk dicintai. Secara intrinsik cacat, sangat tidak menyenangkan, secara konvensional tidak menarik, pada saat-saat paling tanpa pamrih dan gagah berani dia mendorong orang menjauh hanya untuk membebaskan mereka dengan bertindak dengan cara yang lebih mengerikan.

Namun mereka masih mencintainya. Orang-orang melemparkan diri mereka ke arahnya – baik karena cinta, ketenaran, atau uang – karena tahu bahwa mereka akan terbentur dinding batu yang berkelok-kelok di fasadnya. Dia sangat menarik. Dia adalah seorang sirene. Suaranya menggoda mereka. Suaranya adalah kemanusiaannya.

Jadi bayangkan tantangan bagi seorang aktris dengan keberanian untuk benar-benar memerankan Piaf – seorang pahlawan wanita yang sangat tidak disukai – hanya dengan suaranya untuk mendapatkan empati dari penonton. Menjembatani jurang pemisah yang ditimbulkan oleh bahasa asing, usia yang terlupakan, dan karakter yang tiada duanya sebelum atau sesudahnya, dengan mencoba menyanyikan lagu-lagu dengan suara nonpareil. Siapa yang bisa menjadi aktris seperti itu?

Siapa yang bisa menyanyikan kebenaran seperti itu? Siapakah Piaf?

Pinky Amador adalah jawabannya.

MEMBACA: Pinky Amador memerankan Edith Piaf dalam musikal baru

Amador berperan sebagai Piaf dalam presentasi terbaru Atlantis Productions di Auditorium Carlos P. Romulo di RCBC Plaza. Banyak yang telah dibicarakan tentang penelitian Amador yang intensif dan ekstensif: kecintaannya pada bahasa dan budaya Prancis, perjalanan ke Prancis, dan wawancara dengan orang-orang yang secara pribadi mengenal dan bekerja dengan Piaf.

Namun dalam kehidupan nyata, orang dinilai berdasarkan hasil, bukan berdasarkan usahanya. Apa yang dilihat dan didengar adalah karya mereka dan bukan kajian mereka. Sebagian besar penonton Amador bukanlah penutur bahasa Prancis atau sejarawan, sama seperti banyak penggemar Piaf di seluruh dunia selama beberapa dekade tidak memahami lagu-lagunya atau mengenalnya secara pribadi.

Yang penting adalah kebenaran lagu dan karakternya. Dan jika itu kriterianya, Amador yang menang.

ENSEMBLE LISTRIK.  Amador dengan pemeran Ima Castro (yang berperan sebagai sahabat Piaf), Giselle Töngi Walters, Jamie Wilson, Reuben Uy, Altair Alonso, Nel Gomez, Mako Alonso, Hans Eckstein dan Sandino Martin

Burung penyanyi yang terkenal karena “La Vie en Rose”, balada otobiografi yang ia tulis sendiri, serta lagu-lagu lain seperti “Padam, Padam” dan “Hymne à l’Amour”, Piaf hanyalah nama panggung, yaitu “sparrow” cara. Dia lahir Édith Giovanna Gassion di Paris pada 19 Desember 1915. Ayahnya adalah seorang tentara, akrobat jalanan dan aktor, sedangkan ibunya adalah seorang penyanyi kafe keturunan Maroko dan Italia yang dikenal sebagai Line Marsa.

Dinamakan setelah Edith Cavell, seorang perawat Inggris yang dieksekusi oleh Jerman karena membantu tentara Prancis melarikan diri dari penawanan Jerman, perang berulang kali menghancurkan kehidupan Piaf. Ditinggalkan oleh orang tuanya dalam perawatan nenek dari pihak ayah – seorang pemilik rumah bordil – ketika ayahnya direkrut menjadi tentara, dia menghabiskan tahun-tahun pertamanya di perusahaan pelacur.

Setelah perang, dia bergabung dengan pertunjukan akrobatik keliling ayahnya di mana dia bernyanyi di jalan. Pada usia 17 tahun, ia melahirkan seorang putri bernama Marcelle yang ia serahkan kepada ayah anak tersebut, yang membesarkan gadis tersebut hingga ia meninggal karena meningitis pada usia dua tahun.

Selama Perang Dunia II, dia menghibur penjajah Jerman sambil membantu beberapa orang melarikan diri dari penganiayaan Nazi. Dia selamat dari perang, tuduhan kolaborasi, sifat buruknya, kegigihannya dan banyak penggemarnya untuk menjadi superstar internasional, mendapatkan pujian di Amerika dan di seluruh dunia.

Dia melanjutkan hubungan dengan Marcel Cerdan, pria yang sudah menikah dan juara dunia tinju kelas menengah. Atas desakannya agar dia terbang dari Paris ke New York untuk menemuinya, Cerdan meninggal dalam kecelakaan pesawat pada bulan Oktober 1949. Dia tidak pernah memaafkan dirinya sendiri, meskipun dia telah melewati serangkaian kekasih hingga usia peraknya.

Melalui perjalanan hidup yang penuh luka dan pelecehan ini, Amador membawa kami, membuat kami terpesona dengan lagu-lagu yang memilukan dalam bahasa Prancis dan mengungkapkan kepada kami cobaan Piaf tanpa berpura-pura memiliki aksen Prancis. Meskipun Piaf, Amador membuat kami mencintainya. Bagus sekali. – Rappler.com

(Rome Jorge adalah pemimpin redaksi majalah Asian Traveler.)

(PIAF berlangsung hingga 23 Maret di Auditorium Carlos P. Romulo, RCBC Plaza, Makati. Untuk tiket, hubungi Atlantis Productions di 892-7078.)