• May 23, 2024
Ibu Malaysia atas permintaan PH, kata DFA

Ibu Malaysia atas permintaan PH, kata DFA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina bersikeras memberikan bantuan medis dan konsuler kepada warga Filipina yang terkena dampak konflik

MANILA, Filipina – Menteri Luar Negeri Albert del Rosario melakukan perjalanan ke Kuala Lumpur pada Senin, 4 Maret, untuk menegaskan kembali permintaan pemerintah kepada Malaysia agar mengizinkan misi “kemanusiaan” untuk membantu warga Filipina yang terkena dampak pertempuran mematikan di Sabah.

Keesokan paginya, Selasa, 6 Maret, Malaysia melancarkan serangan kedua ke kota-kota Sabah di mana hampir 200 pria bersenjata Filipina telah bersembunyi selama 3 minggu.

Permintaan Del Rosario belum ditanggapi.

Permintaan tersebut disampaikan Menlu kepada timpalannya, Menteri Luar Negeri Malaysia Anifah Aman, sebelum terbang kembali ke Manila pada Selasa sore. Raul Hernandez, juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA), mengatakan pada hari Selasa.

Salah satu permintaannya adalah agar pemerintah Malaysia memberikan persetujuan bagi kapal angkatan laut yang awalnya dikirim ke Sabah pada tanggal 24 Februari untuk membawa perempuan dan warga sipil yang terlibat dalam perjuangan yang dipimpin oleh Raja Muda Kiram, saudara laki-laki Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri. mengevakuasi.

Hernandez mengatakan kepada wartawan bahwa DFA sejauh ini telah mengirimkan 4 nota verbal ke Kedutaan Besar Malaysia di Manila, mengulangi permintaan agar kapal tersebut diizinkan pergi ke Lahud Datu agar warga Filipina dapat mendapat perhatian medis dan bantuan konsuler di sana.

Del Rosario meminta izin kepada Anifag untuk “membangun (a) koridor keselamatan bagi perempuan, anak-anak dan warga sipil lainnya yang tidak terlibat dalam permusuhan,” jelas juru bicara tersebut.

Baku tembak pertama kali terjadi di Sabah pada Jumat, 1 Maret, ketika pasukan keamanan Malaysia menyerang Lahad Datu. Sedikitnya 27 orang tewas.

Sambil menunggu permintaan tersebut dikabulkan, DFA akan “terus mencari cara untuk mencegah jatuhnya korban jiwa lebih lanjut,” tambah juru bicara tersebut. (Baca: Pinoy di Sabah Takut, Terpisah)

Del Rosario melakukan perjalanan ke Malaysia pada hari Senin dalam “upaya sia-sia untuk berjalan sejauh itu untuk mencoba menyelamatkan nyawa dalam konflik yang tidak menguntungkan ini” setelah Filipina meminta Malaysia untuk menjaga “toleransi maksimum” dalam berurusan dengan pasukan Kiram di Sabah.

Meskipun serangan dilancarkan pada hari Selasa, diplomat utama negara tersebut mengatakan bahwa “kami bermaksud untuk melanjutkan upaya ini sepenuhnya.”

Di bawah kendali

Juru bicara Presiden Benigno Aquino III mengatakan sebelumnya bahwa Filipina telah melakukan segala daya untuk menghindari berakhirnya perjuangan di Sabah dengan kekerasan.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencegah hal ini, namun pada akhirnya masyarakat Kiram memilih jalan ini,” kata Ricky Carandang kepada AFP.

Tak lama setelah makan siang pada hari Selasa, Malaysia menyatakan situasi “terkendali” dan tidak ada korban jiwa di pihak Malaysia. Tidak jelas apakah ada penangkapan yang dilakukan.

Namun, para pendukung kelompok bersenjata Filipina di Filipina mengatakan komunikasi mereka dengan orang-orang di Sabah telah terputus dan mereka tidak dapat mengetahui jumlah korban.

Bintang surat kabar dari Malaysia melaporkan: “Kelompok bersenjata Sulu berhasil dikalahkan oleh kekuatan senjata (kekuatan) keamanan Malaysia yang luar biasa.”

Polisi dan pasukan militer masih berada di daerah tersebut, tambah harian itu.

Pengikut Kiram mengatakan mereka tidak akan menyerah.

Araham Idjirani, juru bicara Kiram, mengatakan kelompok yang saat ini terjebak di Kampong Tanduao di Lahad Datu, siap melakukan perlawanan hingga titik darah penghabisan, berdasarkan diskusinya dengan Raja Muda Agmibuddin Kiram, pemimpin kelompok bersenjata di Sabah. dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com

Data HK Hari Ini