• February 26, 2024
Ide keintiman AlDub, JaDine dan Filipina

Ide keintiman AlDub, JaDine dan Filipina

Catatan Editor: Saat opini ini pertama kali diterbitkan, penulis mengatakan acara TV “Di Sayap Cinta” memiliki alur amnesia. Sejak saat itu, dia telah melakukan koreksi yang diperlukan.

Saat ini, saya sudah tidak bisa menghitung berapa banyak anggota keluarga dan teman—bersama jutaan warga Filipina lainnya—yang telah bergabung dalam dua tim cinta paling populer dan terkini di media Filipina: AlDub (Alden Richards dan Maine Mendoza alias Yaya Dub) dari Makan Bulaga disebut demikian Seri jalanan dan JaDine (James Reid dan Nadine Lustre) dari Di sayap cinta.

Sebagai yang baru-baru ini Waktu Manila kartun editorial Sebagai gambaran, sebagian elite budaya Tanah Air menyayangkan fenomena tersebut. Bagi mereka, perhatian terhadap tim cinta dunia hiburan merupakan pengalih perhatian yang konyol dan berbahaya dari isu-isu nasional yang sangat penting.

Sebagai pakar media dan komunikasi, menurut saya AlDub dan JaDine sebenarnya layak untuk dipikirkan.

Sebagaimana dinyatakan oleh sejarawan budaya Raymond Williams, dengan mengkaji ekspresi budaya populer ini, kita bisa mengetahui banyak hal tentang apa yang disebutnya sebagai “struktur perasaan”. Di sini ia mengacu pada seperangkat persepsi dan nilai-nilai umum yang mendominasi suatu masyarakat pada titik-titik tertentu dalam sejarahnya.

Dalam kasus khusus AlDub dan JaDine, mereka dapat menjelaskan banyak hal tentang gagasan keintiman yang dianut oleh masyarakat arus utama Filipina saat ini.

Kembali ke romansa

Untuk lebih mengapresiasi pentingnya popularitas AlDub dan JaDine, kita perlu melihat konten dan bentuk acara yang mereka bintangi. Mengenai konten, kita harus menempatkannya Seri jalanan Dan Di sayap cinta dalam tren yang lebih luas tentang bagaimana keintiman digambarkan oleh program TV Anglo-Amerika dan lokal yang ditonton oleh orang Filipina.

Apa yang menonjol dari popularitas acara AlDub dan JaDine adalah bahwa keduanya tampaknya telah melawan tren terkini terhadap penggambaran hubungan di TV.

Ingatlah bahwa program Anglo-Amerika yang menjadi populer di Filipina selama bertahun-tahun adalah program yang menggambarkan hubungan sebagai sesuatu yang sangat rumit, memalukan, dan bahkan menggairahkan. Ambil contoh OK (2003-2007) dan Gadis gosip (2007-2012).

Sejalan dengan hal ini, dalam beberapa tahun terakhir juga banyak sinetron lokal berperingkat tinggi yang menyajikan hubungan Filipina dengan cara yang lebih rumit dan, bisa dibilang, realistis. Contohnya adalah Kami berdua (2009) dan Kekasih Suamiku (2013).

Di tengah lautan kerumitan dan komplikasi ini, AlDub dan JaDine sama-sama tampil sebagai kemunduran yang mencolok dari gambaran hubungan intim ideal yang lebih tua dan lebih akrab: pikirkan Guy dan Pip, Sharon, dan Gabby. Memang, milik Aldub Seri jalanan dan milik JaDine Di sayap cinta ada di dalam hati mereka kisah klasik percintaan.

Dikatakan bahwa kisah AlDub dimulai sangat awal, dengan Makan bulaga tim yang memutuskan untuk memasangkan keduanya setelah melihat senyum Maine saat pertama kali dia melihat Alden di layar terpisah. Berdasarkan pertemuan virtual pertama ini, narasinya akhirnya berkembang menjadi kisah TV setengah fiksi dan setengah realitas tentang seorang cowok kelas menengah mestizo dan “yaya” kelas pekerja cantik yang menemukan romansa meski ada kesenjangan ekonomi yang memisahkan mereka. . Namun karena berbagai komplikasi, untuk waktu yang lama mereka hanya bisa merasakan kehadiran satu sama lain secara virtual, melalui layar terpisah.

Sedangkan kisah Clark dan Leah ada karakter JaDine di dalamnya Di sayap cintaadalah salah satu peluang kedua.

Mereka dimulai sebagai dua orang yang menikah demi kenyamanan, dengan Clark menjadi pria Amerika yang mengizinkan istrinya yang berpura-pura, Leah, untuk tinggal di Amerika Serikat secara sah. Namun, setelah berbagai keadaan yang terjadi dalam hidup mereka, mereka mencoba untuk memulai kembali hubungan mereka dan kali ini memiliki hubungan cinta yang baik (Dalam versi asli tulisan ini, saya salah menulis bahwa Leah menderita amnesia. Ini bukan upaya untuk tidak melakukannya. menambahkan atau menyarankan perubahan lebih lanjut pada narasinya, tetapi kesalahan sebelumnya dalam penceritaan kembali sinopsis yang sayangnya menyusup ke versi final naskah).

Memberikan harapan

Saya berpendapat bahwa, dari segi konten, alasan AlDub dan JaDine menjadi tim cinta yang populer adalah karena mereka menawarkan janji bahwa pasangan masih dapat menghayati nilai-nilai tradisional Filipina. Tidak seperti acara TV lain yang cenderung menekankan keterputusan antara pandangan konservatif orang Filipina tentang cinta dan praktik cinta mereka yang seringkali lebih liberal dan rumit, pasangan-pasangan ini memberikan harapan bahwa keterputusan ini dapat diatasi.

Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) baru-baru ini men-tweet dukungannya terhadap AlDub. Mereka berterima kasih kepada pasangan tersebut karena “mendukung tujuan mulia dalam menyebarkan kebajikan, nilai-nilai dan moralitas”.

Untuk mengilustrasikan apa yang dimaksud CBPC dengan hal ini, ambil contoh episode terbaru dari Seri jalanan. Mereka menunjukkan AlDub menjalani ritual yang “pantas” (dan sering kali bersifat patriarki) yang seharusnya diterapkan oleh calon pasangan: menjaga kedekatan fisik seminimal mungkin, laki-laki mencari persetujuan orang tua gadis itu sebelum masa pacaran resmi dimulai, dan pergi keluar dengan cara yang pantas. berkencan untuk mengenal satu sama lain lebih baik.

Sementara itu, banyak orang juga memuji JaDine atas cara mereka memperlakukan satu sama lain dengan “hormat”. Meski merupakan karakter di layar, Clark dan Leah diyakini sangat saling mencintai Di sayap cinta. Mereka juga tetap diam tentang cara mereka mengungkapkan kasih sayang satu sama lain.

Pengekangan penuh hormat inilah yang mendorong kegembiraan romantis apa yang pemirsa rasakan. Contohnya adalah ketika mereka ciuman pertama yang ditunggu-tunggu akhirnya terjadi, itu digambarkan dengan cara yang disterilkan dengan sakarin. Setelah semua proses yang mengasyikkan, apa yang disebut “ciuman paling disetujui” ini menjadi ciuman taman kanak-kanak yang singkat namun manis.

Apa yang semakin memperkuat harapan seputar apa yang ditawarkan AlDub dan JaDine adalah bahwa mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam bermain-main dengan garis yang selalu kabur antara fantasi dunia hiburan dan realitas dunia hiburan. Tim cinta ini menggairahkan penonton dengan kemungkinan melihat pasangan sejati menemukan dan melaksanakan cinta romantis Filipina yang ideal.

Meningkatkan ‘Gairah’

Tentu saja harus diakui bahwa di antara kedua tim cinta tersebut, AlDub menghasilkan gebrakan publik yang jauh lebih keras dibandingkan JaDine. Sehubungan dengan hal tersebut, kami merasa penting juga untuk membicarakan bentuk pertunjukan yang dimainkan oleh kedua tim cinta tersebut.

kendaraan JaDine, Di sayap cinta, adalah sinetron konvensional. Sama seperti alur melodrama klasik, karakter di layar JaDine, Clark dan Leah, melalui liku-liku dan cliffhanger episodik yang biasa dalam genre tersebut.

Itu dari AlDub Seri jalanan memiliki bentuk yang jauh lebih inovatif. Hal ini memungkinkan pertunjukan tersebut untuk semakin memperkuat idealisasi romansa pasangan tersebut, menjadikannya lebih murni, polos, dan yang terpenting suci. Hasilnya, hal ini meningkatkan “kilig” penonton ke tingkat yang benar-benar baru.

Ambil contoh, struktur segmen yang sebagian ditulis dengan skrip dan sebagian improvisasi. Hal ini membuat pertunjukan ini terasa spontan dan terbuka. Hal ini juga mengaburkan perbedaan antara persona Alden dan Yaya Dub/Maine di layar dan di luar layar dan akibatnya meningkatkan kemungkinan bahwa cinta manis mereka satu sama lain adalah nyata.

Tingkat kegembiraan romantis semakin ditingkatkan dengan penggunaan layar terpisah di segmen tersebut dan sinkronisasi bibir lagu-lagu cinta pop murahan yang terinspirasi oleh Dubsmash. Kedua teknik presentasi ini meningkatkan kualitas ideal dan romantis hubungan Alden dan Yaya Dub. Jarak yang diciptakan oleh layar terpisah dan lirik yang disampaikan oleh lagu-lagu pop keduanya berfungsi untuk menekankan emosi murni dari cinta pasangan satu sama lain.

Gagasan Filipina tentang keintiman

Mulai dari konten hingga formatnya Makan Seri Jalanan Bulaga Dan Di sayap cintajelas bahwa popularitas AlDub dan JaDine didasarkan pada bagaimana tim cinta mereka membangkitkan nilai-nilai arus utama tradisional Filipina tentang keintiman.

Di satu sisi, ini adalah sesuatu yang bisa dimengerti. Bagaimanapun, pasangan yang benar-benar mewujudkan nilai-nilai seperti itu adalah permata langka, jika memang ada. Hanya saja kehidupan intim kita diperumit oleh banyak hal. Hal ini berlaku bagi masyarakat miskin Filipina yang, karena terbebani oleh kenyataan ekonomi, menikahi “orang asing” karena kebutuhan praktis. Hal ini juga berlaku bagi kaum yuppie muda yang, ketika dihadapkan dengan perubahan sosial yang cepat dari kaum muda perkotaan, harus membuka begitu banyak profil Tinder dan tetap berakhir dalam hubungan yang tampaknya tidak memuaskan.

Di sisi lain, penting juga untuk berpikir kritis mengenai implikasi dari semakin tingginya minat masyarakat Filipina terhadap kerinduan akan visi keintiman yang diidealkan, romantis, dan pada akhirnya mustahil. Tanpa penyeimbang, hal ini bisa membuat kita kecewa dengan hubungan kita.

Yang lebih tragis lagi, hal ini juga dapat menghalangi kita untuk belajar menghargai pengalaman manusiawi kita yang sering kali penuh dengan penderitaan, namun tetap berharga, dalam upaya untuk mencintai dan dicintai. – Rappler.com

Jason Cabañes adalah dosen komunikasi internasional di Universitas Leeds di Inggris. Salah satu proyek penelitiannya saat ini adalah tentang bagaimana media membentuk gagasan keintiman di Filipina.

game slot pragmatic maxwin