• July 13, 2024
‘Igme’ diturunkan peringkatnya menjadi badai, kecuali Taiwan

‘Igme’ diturunkan peringkatnya menjadi badai, kecuali Taiwan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Gangguan cuaca bernama ‘Igme’ (Tembin) melemah dari topan menjadi badai pada Selasa malam; sinyal badai diturunkan

MANILA, Filipina – Gangguan cuaca bernama ‘Igme’ (Tembin) melemah dari topan menjadi badai pada Selasa malam, 28 Agustus, setelah menyelamatkan Taiwan dari bencana yang berpotensi mematikan lainnya.

Badai Tropis ‘Igme’ terakhir dicatat oleh biro cuaca negara PAGASA di 415 km utara timur laut Basco, Batanes, dengan kecepatan angin maksimum 110 km/jam di dekat pusatnya, dengan hembusan angin hingga 140 km/jam.

Sinyal peringatan badai di Batanes telah diturunkan. Badai sekarang bergerak ke utara timur laut dengan kecepatan 22 km/jam, dan diperkirakan berada 645 km utara timur laut Basco pada Rabu pagi.

Curah hujan dengan intensitas tinggi hingga lebat (10-18 mm/jam) diperkirakan terjadi pada diameter 500 km dari badai tropis.

Hal ini akan terus meningkatkan Monsun Barat Daya dan membawa hujan ringan hingga sedang di bagian barat Luzon, kata biro tersebut dalam buletinnya yang pukul 17.00.

Taiwan diselamatkan dari perjalanan pulang

Wilayah selatan Taiwan yang diguyur hujan menarik napas lega. Igme/Tembin melewati pulau itu sebelum fajar tanpa mendarat, tampaknya hanya meninggalkan sedikit kerusakan.

Masyarakat di bagian selatan Taiwan bersiap menghadapi serangan kedua yang jarang terjadi setelah Tembin menyapu seluruh pulau akhir pekan lalu, menyebabkan hujan terburuk dalam lebih dari satu abad di beberapa daerah.

“Saya merasa lega sekarang,” kata Yeh Ming-shun, kepala kotapraja Hengchun, yang merupakan ujung paling selatan Taiwan.

Tembin melewati Taiwan pada pukul 02:00 (1800 GMT) pada hari Senin, meleset dari bagian selatan pulau itu sejauh 10 kilometer (enam mil), kata Biro Cuaca Pusat.

Tiga orang menderita luka ringan ketika gelombang besar menghantam rumah mereka di Pulau Anggrek di pantai timur, sehingga jalan, rumah dan fasilitas umum lainnya rusak, kata tim penyelamat dan media.

United Evening News mengatakan itu adalah bencana topan terburuk yang pernah terjadi di pulau wisata yang berpenduduk sekitar 4.000 jiwa itu.

Hengchun, di jantung Riviera Taiwan, biasanya merupakan kota ramai yang dipenuhi wisatawan, namun pada Selasa pagi kota itu sepi dan hampir semua pengunjung membatalkan reservasi hotel mereka.

Kerusakan material tampaknya tidak terlalu parah, dan para petani di wilayah tersebut tampaknya terhindar dari dampak buruk terhadap penghidupan mereka, sebagian karena mereka telah memanen buah-buahan dan beras dalam jumlah besar pada musim tersebut.

Biro Cuaca Pusat juga menurunkan peringkat Tembin menjadi badai tropis, sekitar 170 kilometer utara-timur laut Hualien di pantai timur pada pukul 06.15 GMT.

Pendaratan kedua oleh Tembin akan menjadi peristiwa langka. Biro cuaca mengatakan Taiwan telah dilanda topan yang sama sebanyak dua kali dan hanya empat kali sejak tahun 1977. Topan terakhir yang dilanda topan tersebut adalah Topan Nali pada tahun 2001.

Ketika Tembin mendarat di Taiwan akhir pekan lalu, hal itu menyebabkan hujan besar di beberapa daerah, dengan Hengchun menerima curah hujan lebih dari 600 milimeter (24 inci) dalam 24 jam. – Rappler.com/Agence France-Presse

SDy Hari Ini