• July 14, 2024
Ochoa memenuhi syarat untuk menjadi ketua DILG

Ochoa memenuhi syarat untuk menjadi ketua DILG

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan Sekretaris Eksekutif Jojo Ochoa memenuhi syarat untuk menjadi ketua DILG

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay mendukung beberapa nama untuk mengepalai Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Dalam wawancara pada Selasa, 28 Agustus, Binay mengatakan yang terbaik adalah menunggu kremasi mendiang Sekretaris DILG Jesse Robredo sebelum mempertimbangkan siapa yang terbaik untuk menggantikannya. Robredo dikremasi pada hari yang sama.

Namun saat didesak wartawan, Binay mengomentari beberapa rumor yang beredar tentang pekerjaan tersebut.

Ditanya tentang Wakil Walikota Davao Rodrigo Duterte, Binay berkata, “Walikota (Manila) (Alfredo) Lim, dll. Semuanya berkualitas. Sekretaris Ochoa, Anda mungkin lupa bahwa sebelum dia bergabung dengan Malacañang, dia bekerja di Kota Quezon, jadi prosedur pemerintahan daerah bukanlah hal baru baginya.”

“Jadi saya beritahu Anda, semuanya memenuhi syarat. Mereka semua adalah temanku. Saya tahu semuanya. Presidenlah yang akan dia pilih,” kata Binay dalam bahasa Filipina.

Presiden Benigno Aquino III menunjuk petugas Ochoa yang bertanggung jawab atas DILG setelah kematian Robredo. Sebelum bergabung dengan kabinet Aquino, Ochoa adalah administrator kota Kota Quezon. Dia adalah teman Aquino dan Binay.

Mantan Wali Kota Makati itu juga kembali menegaskan bahwa dirinya sudah tidak tertarik lagi dengan jabatan tersebut, meski ia sudah menyatakan ketertarikannya pada awal pemerintahan Aquino.

“Di pihak saya, Presiden Noynoy meminta saya mengerjakan banyak hal. Ada sektor penampungan, perekrutan ilegal dan penyelundupan manusia. Jadi saya akan menyelesaikan apa yang harus saya selesaikan apa yang diminta presiden kepada saya,” kata Binay.

‘Tidak ada persaingan antara Samar dan Balay’

Sejak kematian Robredo pada 18 Agustus, muncul spekulasi bahwa persaingan antara faksi Balay dan Samar dalam pemerintahan telah kembali terjadi. Kelompok-kelompok tersebut dilaporkan berusaha untuk mengambil kendali DILG setahun sebelum pemilu sela tahun 2013.

Faksi Balay diidentifikasikan dengan saingan Binay pada wakil presiden tahun 2010, Menteri Transportasi Mar Roxas, sedangkan faksi Samar terkait dengan wakil presiden.

Binay membantah laporan tersebut.

Ini bukan soal Balay dan Samar. Mari kita beri mereka kesempatan untuk berpikir hati-hati dan memilih orang yang baik untuk menggantikan Sekretaris Robredo.” (Balay dan Samar tidak menjadi masalah. Mari kita berikan kesempatan kepada Presiden untuk berpikir secara hati-hati dan memilih siapa yang terbaik untuk menggantikan Menteri Robredo.)

Laporan mengatakan faksi Balay dan Partai Liberal yang berkuasa mendorong Perwakilan Cavite Joseph Emilio “Jun” Abaya, mantan Gubernur Isabela Grace Padaca, Duterte dan Lim untuk mengambil jabatan tersebut.

Ochoa diidentikkan dengan faksi Samar.

Itu Penanyamengutip sumber anonim, mengatakan piringan hitam itu bahkan mendesak Roxas untuk “meningkatkan dan pindah ke DILG.”

Senator Panfilo Lacson juga disebut-sebut sebagai calon pengganti Robredo.

Dalam sebuah wawancara pada hari Selasa, pendukung setia Senator Franklin Drilon meragukan bahwa Aquino telah membuat pilihan, karena presiden dan partainya masih berduka atas kematian Robredo. Robredo milik LP.

“Saya kira presiden harus membuat janji dalam dua minggu ke depan,” kata Drilon.

Drilon menggemakan pernyataan Menteri Kehakiman Leila de Lima bahwa perombakan kabinet masih ditunda dan keluarga pejabat presiden masih berduka. – Rappler.com

Sdy pools