• July 16, 2024
Iman Jesse Robredo

Iman Jesse Robredo

Kita diberitahu bahwa Jesse Robredo tidak seharusnya berada di pesawat itu, pada hari itu, pada waktu itu. Istrinya tidak mengetahui bahwa dia telah menaiki Piper PA-34 Seneca bermesin ganda dengan 6 kursi. Dia diperkirakan akan terbang dari Cebu ke Manila sore itu, dan naik bus ke Kota Naga malam itu bersama kedua putrinya. Sebaliknya, Piper Seneca lepas landas dari Cebu menuju Naga sekitar pukul tiga sore. Pada pukul 04.40 sore, Leni Robredo akhirnya berhasil menelepon suaminya. Dia tenang, katanya. Dia bilang dia akan meneleponnya kembali. Dia tidak pernah melakukannya.

Ini adalah rinciannya, dan selama 3 hari media nasional mencetak berita utama demi berita utama di hadapan masyarakat yang semakin cemas, setiap fakta baru menambah lapisan bukti terhadap kemungkinan bahwa mantan walikota Naga berada beberapa meter di bawah kebohongan Laut Masbate. Kami yang bertugas untuk menceritakan kisah tersebut memperdebatkan peluang Robredo dan duduk di ruang redaksi yang meja redaksinya mengirimkan foto wartawan yang berdiri di pantai menyaksikan penyelam muncul dengan tangan kosong. Kami diberitahu bahwa setiap jam yang berlalu akan menurunkan peluang penyelamatan Robredo. Kita diberitahu bahwa kata “penyelamatan” sudah merupakan eufemisme untuk pemulihan.

Saya menyadari hal ini, dan percaya bahwa saya menerimanya. Saya seorang reporter hak asasi manusia, liputan yang saya lakukan mengharuskan saya mengingat daftar orang mati, jika tidak di tempat lain, semacam peringatan bagi orang hilang yang tubuhnya saya tembak atau tidak setelah kekerasan atau bencana. Orang-orang seperti saya tentu saja realis.

Laki-laki mati, meskipun seharusnya tidak demikian. Mereka punya nama, wajah, keluarga; tugas saya adalah menceritakan kisah mereka. Namun, menurut saya tidak aneh jika saya membuat cerita yang berbeda untuk Jesse Robredo, yang alur ceritanya sangat rumit termasuk penculikan oleh bajak laut Indonesia, menderita amnesia, mungkin pemilihan lokal di pulau di luar Scarborough yang diatur saat dia mengering. . ponselnya. Saya pikir saya memahami, lebih dari kebanyakan orang, bahwa kematian sering kali tidak masuk akal. Baru ketika jenazahnya ditemukan, 800 meter di lepas pantai Masbate, saya menyadari bahwa saya menolak untuk percaya bahwa Jesse Robredo telah meninggal hingga saat itu.

Saya tidak mengklaim adanya hubungan khusus apa pun antara saya dan mantan walikota Naga. Seperti kebanyakan jurnalis, saya menerobos masuk ke kantornya, dengan izinnya, mengganggu harinya, membombardirnya dengan rentetan pertanyaan, dan sampai pada kesimpulan yang sama seperti yang dimiliki setiap reporter – bahwa Menteri Dalam Negeri adalah orang yang tidak biasa. Dia tidak bertanya di lapangan; dia menjawabnya. Dia tidak melindungi dirinya sendiri, bahkan saat melindungi rakyatnya sendiri. Dia tidak berkomitmen, dia tidak berpura-pura salah menafsirkan pernyataan, dia tidak memulai kesimpulan dari pujian yang berlebihan. Dia juga tidak menghilang begitu pertanyaan berbahaya terakhir diajukan.

Dia akan melakukan segala daya untuk menangkap Jovito Palparan, tapi dia tidak berjanji akan berhasil. Ia meminta pertanggungjawaban polisinya sendiri atas pemukulan terhadap pengunjuk rasa yang sudah ditahan setelah pembongkaran berdarah di Silverio Compound, namun ia tidak mau bergabung dengan kelompok sayap kiri yang menyerahkan seluruh tragedi ini ke tangan Kepolisian Nasional Filipina. Pada tahun 2010, dia berlari ke tribun Quirino untuk melakukan apa yang dia bisa, meskipun mengetahui bahwa dia tidak diberi wewenang untuk memimpin PNP. Satu tahun kemudian, ia mengaku bertanggung jawab atas kematian delapan wisatawan, bahkan setelah presidennya sendiri menarik kembali permintaan maafnya kepada masyarakat Hong Kong.

Pada hari-hari yang menegangkan setelah pembunuhan Fausto Tentorio, pendeta gereja biru di kaki Lembah Arakan, Jesse Robredo ada di sana, berbicara dengan polisi, dikurung bersama para pendeta dan menginterogasi para kolonel angkatan bersenjata. Lama setelah media beralih dari kisah pendeta Italia yang mengalami pendarahan di tanah Cotabato Utara, lama setelah saya berhenti bertanya dan menuntut jawaban, Jesse Robredo menelepon, menelepon setelah tengah malam, mengirim SMS, bertanya, apakah Anda tahu ini , pernahkah anda mendengar hal ini, ketahuilah saksi anda, dapatkah anda memverifikasinya. Dan karena saya bukan jurnalis seperti yang Jesse Robredo kira, saya tidak pernah kembali ke Lembah Arakan, tidak pernah berhasil memverifikasi apakah dia benar, tidak pernah mengetahui apakah saksi saya mengetahui atau tidak melihatnya.

Pria yang baik

Saya lebih baik menulis tentang orang-orang jahat, atau orang-orang munafik, atau orang-orang yang percaya bahwa mereka berbicara dengan suara Tuhan. Orang-orang ini tidak pernah mengecewakan karena standarnya ditetapkan sangat rendah, dan setiap pintu biasanya merupakan pintu yang sama yang terbuka bagi senator atau anggota kongres atau walikota yang sama yang menyeringai dengan keramahan robot. Mungkin buaya Lacoste di baju mereka akan berbeda-beda ukurannya, mungkin kata-kata hampa yang mereka keluarkan terkadang mengandung sedikit kebenaran, mungkin mereka akan lebih sedikit berkompromi atau lebih banyak berbohong atau mengatakan hari ini persis apa yang mereka janjikan kemarin untuk tidak pernah mengatakannya. Tangan dijabat, basa-basi saling berbasa-basi, dan hanya sedikit yang akan berubah kecuali hari esok.

Robredo adalah orang yang sulit untuk ditulis karena dia adalah orang baik, dan keberadaan orang baik menuntut lebih banyak dari orang-orang di sekitarnya, termasuk jurnalis berusia 26 tahun yang pernah bersumpah untuk berdiri teguh.

Kita diberitahu banyak hal tentang Jesse Robredo. Mereka mengatakan dia rutin naik bus dari Manila ke Naga City bahkan setelah dia menjadi Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, jenis bus yang sama yang harus dia naiki pada malam tanggal 18 Agustus 2012. Kita diberitahu bahwa sebagai walikota ia mengenakan seragam pemerintah kota berwarna biru untuk bekerja, bahwa ia berada di kantornya pada pukul delapan pagi dan menerima konstituennya secara langsung, bukan meminta mereka melalui sekretarisnya. Kami diberitahu bahwa ia sering terlihat di jalan-jalan Naga setelah topan, menendang lumpur jauh sebelum pegawai kota masuk kerja, dan lama setelah mereka pulang.

Alasan Jesse Robredo berduka bukan hanya karena dia luar biasa, tapi karena negara ini begitu puas dengan hal-hal biasa sehingga orang seperti Robredo tidak punya pilihan selain mati sebagai legenda. Jika dia masih hidup dan melanjutkan, dia akan gagal, lagi dan lagi, karena bahkan anak Tuhan pun tidak akan berhasil di negara yang menolak untuk percaya akan hal yang lebih baik.

Kota Naga, kata Robredo, bagus bukan karena dia brilian, tapi karena Naga ingin menjadi brilian dan menuntut hal itu darinya. Revolusi dalam pemerintahan yang dijanjikan oleh pemerintahan Aquino tidak akan terjadi pada masa kepemimpinan Jesse Robredo, namun ia akan tetap memegang teguh keyakinannya, dan keadaan akan berubah, meski hanya sedikit, hanya dengan kekuatan kemauan dan tekadnya. keyakinannya yang tak tergoyahkan bahwa orang bisa berbuat lebih baik.

Tapi Jesse Robredo sudah mati, dan dengan kematiannya kita diremehkan. Saya seorang jurnalis, kisah-kisah yang saya ceritakan tidak akan mengubah dunia, dan saya ragu mereka bisa mengubah dunia. Namun saya berjanji untuk tetap percaya, mencoba, mengajukan pertanyaan yang lebih baik dan semua pertanyaan setelahnya, untuk menanyakan saksi saya apakah dia mengetahui atau melihatnya, bahkan ketika isu tersebut hanya menjadi sidebar di sebuah situs hak asasi manusia. Saya akan mencoba memanfaatkan keraguan tersebut kepada orang berikutnya yang duduk di kursi kiri Jesse Robredo, dan pada saat yang sama akan meminta darinya kepala Jovito Palparan.

Dan saya akan menceritakan kisah ini lagi dan lagi, sama seperti saya menceritakan kisah-kisah para bajingan dan pembohong dan dia menghormati si penjiplak, sebagai bukti bagi diri saya sendiri dan semua orang, bukan bahwa orang baik mati muda, tapi orang baik bisa mati muda. kehidupan. – Rappler.com

Angka Sdy