• May 22, 2024
(Ilmu Solitaire) Wisuda: Nasehat untuk yang lama

(Ilmu Solitaire) Wisuda: Nasehat untuk yang lama

Otak yang menua bukanlah sebuah tragedi; itulah sifat alaminya

Ini adalah hari yang baik untuk wisuda dan sebagian besar pidato wisuda akan berfokus pada memberi tahu kaum muda untuk memanfaatkan kesempatan ini dalam hidup mereka selagi mereka masih muda dan menjalani seluruh hidup mereka di depan mereka. Mereka akan menyapa jiwa-jiwa muda ini dengan inspirasi dan advokasi yang penuh semangat. Namun sangat sedikit dari pidato-pidato ini, jika ada, yang memberikan nasihat tentang bagaimana keadaan orang tua, guru, dan pejabat sekolah Anda, dan apa yang sebenarnya akan dilakukan semua lulusan selama sisa hidup mereka: menjadi tua.

Sementara bagian lain dari tubuh Anda terlihat begitu kenyal dan menarik saat ini, dan mendapat pujian dari diri Anda sendiri yang terpantul dari cermin dan dari teman-teman Anda, ada organ, tersembunyi dari pandangan yang menghabiskan waktu Anda hidup, akan menentukan . Organ seberat 3 pon ini adalah otak Anda dan semakin tua. Ada hal-hal aneh yang terjadi pada otak, tidak hanya ketika Anda mencapai usia 40 tahun ke atas, yang masih terasa begitu jauh, namun saat otak berjalan sepanjang hidup dari hari ke hari mulai besok.

Ilmu pengetahuan telah mencapai kemajuan luar biasa dalam mempelajari alam semesta di dalam kepala kita dan sejauh ini inilah yang telah mereka lihat dan uji tentang apa yang terjadi pada otak seiring bertambahnya usia:

Pertama, otak belajar lebih baik dari konsekuensi kesalahannya;

Kedua, agar menjadi penuh; Dan

Tiga, itu menjadi lebih bahagia.

Hal pertama – yaitu kita belajar dari konsekuensi kesalahan kita – tidaklah sesederhana kelihatannya. Kata kuncinya adalah “konsekuensi” dan bukan “kesalahan”. Ilmu pengetahuan telah menemukan bahwa kita belajar jauh lebih baik jika kita diminta melakukannya rasakan dampaknya dari pilihan salah yang kita buat.

Dalam setiap kelulusan kelas, selalu ada seorang siswa yang menurut semua orang, termasuk siswa itu sendiri, kemungkinan besar akan berhasil. Namun di balik setiap siswa tersebut terdapat sekelompok orang tua—orang tua, anggota keluarga, guru, dan administrator sekolah lama—yang berusaha keras untuk hampir mengganggu aliran darah, sehingga siswa tersebut rela gagal berkali-kali sebelum dia berhasil. Dan mereka melakukannya karena mereka tahu, dari pengalaman, bahwa inilah yang berhasil.

Kini, ilmu pengetahuan telah mengkonfirmasi hal ini dan bahkan telah melihat bahwa belajar dari konsekuensi sebuah kesalahan tidak hanya membuat Anda menolak perasaan “kegagalan”. Sebaliknya, hal ini memanfaatkan proses pengambilan keputusan yang lebih besar dari pembelajaran dan penuaan otak, lama setelah Anda melupakan efek “hukuman” dari kesalahan yang Anda buat.

Banyak orang tua yang melindungi anaknya dari akibat kesalahan anaknya. Meskipun perlindungan yang lembut ini dapat dimengerti, mereka harus mengetahui bahwa mereka melindungi mereka agar juga dapat mencapai dan merasakan kemenangan dalam banyak aspek kehidupan orang dewasa. Dengan kata lain, asuransi terhadap kegagalan juga merupakan asuransi terhadap kesuksesan. Hal ini memberi arti baru pada istilah “asuransi komprehensif”.

Pemahaman kedua tentang penuaan otak merupakan hal yang sangat baru dalam ilmu saraf, namun menurut saya, ini merupakan berita lama bagi banyak filsuf dan ilmuwan lainnya. A percobaan baru-baru ini menemukan bahwa orang lanjut usia merasa sulit mempelajari hal-hal baru BUKAN karena mereka kesulitan memperoleh dan menguraikan informasi baru, tetapi karena mereka lebih kesulitan melepaskan hal-hal lama yang tersimpan dalam pikiran mereka.

Inilah yang berulang kali dikatakan oleh para pemikir bijak – bahwa lebih sulit melepaskan diri daripada belajar. Namun kontribusi penelitian terbaru ini adalah mengungkap apa yang menyebabkan hal tersebut terjadi di kepala kita.

Hal ini menunjukkan bahwa pembelajaran yang tuntas pada hakikatnya harus berlangsung dalam dua tahap: perolehan dan penyimpanan. Studi ini menemukan bahwa orang lanjut usia masih dibekali dengan begitu banyak keterampilan untuk menyerap informasi baru. Namun, menyerap tidak sama dengan “belajar”. Untuk mempelajarinya, seseorang harus menyimpan informasi ini dalam jaringan konten yang sudah ada di kepalanya. Studi ini menemukan bahwa hal-hal baru tidak dapat masuk ke dalam jaringan lama ini karena hal-hal lama tidak mau melepaskan posisinya di otak yang menua.

Mungkin ini adalah bagian yang lebih penting dari arti pendidikan bagi orang tua dan orang lanjut usia—bahwa Anda selalu menyisakan ruang di otak Anda untuk perubahan dan keraguan. Beberapa profesi melakukan pembunuhan dan memaksakan kesuksesan dengan berpegang teguh pada keyakinan lama. Meskipun beberapa keyakinan masih masuk akal dan lebih membantu kita, menurut saya keyakinan tersebut tidak lagi masuk akal mengingat adanya penemuan baru tentang apa yang menjadikan kita manusia atau membantu kita menjadi orang yang lebih baik.

Menurut saya, inilah yang membuat pikiran ilmiah menjadi revolusioner. Meskipun tidak ada seorang pun yang kebal terhadap proses penuaan, pikiran ilmiah terbiasa tidak terbiasa dengan proses tersebut. Ia terus-menerus menolak kabel yang sudah ada dan agak mengubahnya. Jelasnya, sains berusaha keras untuk mencapai suatu pemahaman, tetapi selalu dengan latar belakang bahwa pemahaman ini dapat berubah, bergantung pada informasi baru yang diverifikasi kemudian.

Koreksi diri sudah tertanam di dalamnya, meskipun masih sangat menyakitkan, tidak seperti kehidupan roh lainnya. Saya sengaja mengutip “pikiran ilmiah” dan bukan “ilmuwan”. Anda tidak perlu mengemis atau mencari nafkah dari gelar di bidang sains untuk belajar berpikir ilmiah.

Pemahaman terakhir tentang otak yang menua adalah bahwa secara umum, terlepas dari semua turbulensi dan persimpangan jalan yang berantakan di mana Anda kadang-kadang mengambil jalan yang jarang dilalui dan menyedotnya, otak yang menua akan menjadi lebih bahagia.

Ini seperti saringan yang tumbuh di mana kita tidak benar-benar melupakan episode kesakitan dan kesedihan, tapi kita membiarkannya mendarat di tempat yang seharusnya – di masa lalu – dan entah bagaimana kita dibiarkan terendam dalam kebaikan, kehidupan. kenangan indah kami membuat Ini bukan sekadar ketundukan pasif, tapi pengakuan aktif terhadap apa yang benar-benar penting pada akhirnya, seperti lagu Simon dan Garfunkel, “Bookends:” “… simpan kenanganmu… hanya itu yang ada di telingamu…”

Maka para lulusan, guru-guru zaman dahulu, dan pejabat sekolah berpesta dengan kemungkinan otak Anda sendiri yang telah berumur sekitar 3 menit lebih lama sejak Anda mulai membaca ini. Otak yang menua bukanlah sebuah tragedi; itulah sifat alaminya. Semoga kita semua hidup dengan kenyataan ini sebagai kaum revolusioner. – Rappler.com