• April 22, 2024
Imelda Marcos pada misa kepausan: Saya mencintai orang miskin

Imelda Marcos pada misa kepausan: Saya mencintai orang miskin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Pesan Bapa Suci adalah tentang orang miskin, dan saya mencintai orang miskin,” kata Imelda Marcos kepada wartawan saat menghadiri Misa Paus Fransiskus di Tacloban.

MANILA, Filipina – Mantan Ibu Negara Imelda Marcos yang kontroversial menghadiri Misa Paus Fransiskus di Tacloban, sebuah tindakan yang dikenal oleh para pengamat asing dan lokal karena ironinya.

Janda diktator Ferdinand Marcos terlihat Sabtu pagi, 17 Januari, di Bandara Tacloban di Leyte tempat Paus Fransiskus merayakan Misa untuk menghibur para korban topan super Yolanda (Haiyan).

Marcos adalah anggota klan Romualdez berpengaruh yang mendominasi politik Leyte selama beberapa dekade.

Pakar Vatikan John L Allen Jr dilaporkan di situs berita Katolik Poin inti bahwa Marcos hadir sebagai “peziarah biasa”.

“Pesan Bapa Suci adalah tentang masyarakat miskin, dan saya mencintai masyarakat miskin,” kata Marcos kepada wartawan.

“Jika lebih banyak orang berpikiran seperti dia, negara ini akan lebih bersatu dan mampu berkembang,” katanya.

Allen mengatakan bahwa Nyonya Marcos belum pernah bertemu dengan Paus yang terkenal pro-kaum miskin, “yang mungkin tidak menyadari kehadirannya.”

Anggota keluarga Romualdez sebelumnya mengatakan bahwa Nyonya Marcos berencana menghadiri misa Paus.

Marcos yang kini menjadi perwakilan Ilocos Norte, provinsi asal suaminya, masih kontroversial atas pelanggaran hak asasi manusia dan tuduhan korupsi selama rezim suaminya berada di bawah darurat militer.

Nyonya Marcos terkenal karena gaya hidupnya yang mewah, mengoleksi karya seni, perhiasan, pakaian dan sepatu selama dua dekade suaminya menjadi presiden.

Terlepas dari pelanggaran yang dilakukan oleh keluarga Marcos, mereka tetap merupakan kekuatan yang kuat dalam politik Filipina dan memegang posisi penting di pemerintahan.

Putra Marcos, Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr, adalah seorang senator yang juga menghadiri misa Paus di Tacloban.

Koresponden Vatikan lainnya, Ines San Martin, juga dari Poin intijuga mengomentari kehadiran Bu Marcos dalam misa tersebut.

Seperti Paus dan ribuan orang yang menghadiri Misa, Ibu Marcos terlihat mengenakan ponco kuning di tengah angin kencang dan hujan badai tropis Amang (Mekkhala).

Kunjungan Paus ke Leyte, khususnya homilinya di Tacloban, merupakan puncak kunjungan Paus ke Filipina, dan Paus Fransiskus mengatakan fokusnya adalah pada masyarakat miskin. (MEMBACA: Teks lengkap khotbah Paus Fransiskus di Tacloban)

Badai paling kuat yang melanda daratan, Yolanda menghancurkan Leyte dan Visayas Timur lainnya pada tanggal 8 November 2013, menewaskan lebih dari 6.000 orang dan menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal dan pengangguran.

Dengan kata-kata yang spontan dan menyentuh hati, Paus Fransiskus berempati terhadap penderitaan para penyintas Yolanda, yang kehilangan orang-orang terkasih, rumah, pekerjaan, dan harta benda akibat topan raksasa tersebut.

Paus Fransiskus berkata kepada para korban: ‘Ayah,’ Anda bisa mengatakan kepada saya, ‘Saya telah ditinggalkan karena saya telah kehilangan begitu banyak hal, rumah saya, mata pencaharian saya.’ Saya menghormati sentimen tersebut. Namun Yesus di sana (menunjuk salib pada tahap sementara) dipaku di kayu salib dan dari sana Dia tidak mengecewakan kita.”

“Banyak dari Anda telah kehilangan segalanya. Aku tidak tahu apa yang harus kukatakan padamu. Banyak yang bertanya, kenapa, Tuhan?” Dia berkata, “Yang bisa saya lakukan hanyalah diam.”

Karena badai, Paus Fransiskus mempersingkat perjalanannya ke Leyte selama 4 jam dan kembali ke Manila pada Sabtu sore. – Rappler.com


taruhan bola