• April 12, 2024
TEKS LENGKAP: Pidato yang tidak tersampaikan: Paus berterima kasih kepada para sukarelawan Yolanda

TEKS LENGKAP: Pidato yang tidak tersampaikan: Paus berterima kasih kepada para sukarelawan Yolanda

Berikut adalah teks lengkap, yang dipersiapkan untuk disampaikan, pidato Paus Fransiskus yang seharusnya disampaikan di Katedral Palo selama kunjungannya ke sana.

MANILA, Filipina – “Saya benar-benar sedih karena saya menyiapkan sesuatu yang istimewa untuk Anda,” kata Paus Fransiskus kepada para imam dan biarawati yang berkumpul di Katedral Palo pada Sabtu, 17 Januari, saat ia meminta maaf atas mempersingkat perjalanannya ke Leyte.

“Sesuatu” itu adalah pidato kepada hadirin di dalam katedral. Dalam pidatonya, ia hendak mengucapkan terima kasih kepada para pendeta, suster, dan umat beragama yang telah membantu pasca bencana super topan Yolanda (Haiyan) pada tahun 2013.

Pidato yang tidak tersampaikan tersebut berhubungan dengan tema keseluruhan kunjungan Paus ke wilayah tersebut – untuk menjadi dekat dengan para korban Yolanda.

“Aku di sini untuk bersamamu. Sedikit terlambat, harus saya katakan, tetapi saya di sini,” Paus berbicara dalam bahasa Spanyol, katanya saat Misa di luar bandara Tacloban pada hari sebelumnya.

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus juga merujuk pada pemberkatan dari Pusat Kaum Miskin Paus Fransiskus, yang seharusnya diberkati dan diresmikan olehnya – namun ia malah diberkati olehnya ketika iring-iringan mobil kepausan melewati bangunan baru tersebut dalam perjalanan kembali ke bandara.

Berikut adalah teks lengkap pidato yang diberikan oleh Vatikan, yang sedang dipersiapkan untuk disampaikan.


Brother dan sister terkasih,

Saya menyambut Anda semua dengan cinta yang besar di dalam Tuhan. Saya senang kita bisa bertemu di Katedral Transfigurasi Tuhan ini. Rumah doa ini, bersama dengan banyak rumah doa lainnya, dipulihkan berkat kemurahan hati yang luar biasa dari banyak orang. Hal ini merupakan pertanda upaya luar biasa untuk membangun kembali yang Anda dan tetangga Anda lakukan setelah kehancuran yang disebabkan oleh topan Yolanda. Hal ini juga merupakan pengingat nyata bagi kita semua bahwa, bahkan di tengah bencana dan penderitaan, Tuhan kita terus bekerja dan membuat segala sesuatu menjadi baru.

Banyak di antara Anda yang sangat menderita, tidak hanya akibat kehancuran yang disebabkan oleh badai, namun juga karena kehilangan anggota keluarga dan teman. Hari ini marilah kita mendedikasikan semua orang yang telah meninggal untuk belas kasihan Tuhan, dan memohon penghiburan dan kedamaian bagi semua orang yang masih berduka. Semoga kita mengingat dengan cara yang istimewa mereka di antara kita yang rasa sakitnya membuat kita sulit melihat jalan ke depan. Pada saat yang sama, marilah kita bersyukur kepada Tuhan atas semua yang telah bekerja selama bulan-bulan ini untuk membersihkan puing-puing, mengunjungi yang sakit dan sekarat, menghibur yang berduka dan menguburkan yang meninggal. Kebaikan mereka, dan kemurahan hati bantuan yang datang dari begitu banyak orang di seluruh dunia, merupakan tanda nyata bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan kita!

Di sini saya ingin mengucapkan terima kasih secara khusus kepada para imam dan religius yang telah menanggapi dengan kemurahan hati yang luar biasa terhadap kebutuhan mendesak masyarakat di daerah yang paling terkena dampak bencana. Melalui kehadiran dan kasih Anda, Anda memberikan kesaksian tentang keindahan dan kebenaran Injil. Anda menjadikan Gereja hadir sebagai sumber harapan, penyembuhan dan rahmat. Bersama dengan banyak tetangga Anda, Anda juga menunjukkan keyakinan mendalam dan ketahanan masyarakat Filipina. Banyaknya kisah kebaikan dan pengorbanan diri yang muncul dari masa-masa kelam ini harus diingat dan diwariskan kepada generasi mendatang.

Beberapa saat yang lalu saya memberkati Center for the Poor yang baru, yang merupakan tanda kepedulian dan kepedulian Gereja terhadap saudara-saudari kita yang membutuhkan. Berapa banyak mereka! Dan betapa Tuhan kita mengasihi mereka! Saat ini, dari tempat yang telah mengalami penderitaan dan kebutuhan manusia yang begitu besar, saya meminta agar lebih banyak lagi yang dilakukan untuk masyarakat miskin. Yang terpenting, saya meminta agar masyarakat miskin diperlakukan secara adil di seluruh negeri ini – agar martabat mereka dihormati, agar kebijakan politik dan ekonomi berlaku adil dan inklusif, agar peluang kerja dan pendidikan dikembangkan, dan agar hambatan dalam pemberian layanan sosial dihilangkan. DIHAPUS. Perlakuan kita terhadap orang miskin adalah standar yang akan digunakan untuk menilai kita masing-masing (lih. Mat 25:40, 45). Saya meminta Anda semua, dan semua yang bertanggung jawab atas kesejahteraan masyarakat, untuk memperbarui komitmen Anda terhadap keadilan sosial dan perbaikan masyarakat miskin, baik di sini maupun di Filipina secara keseluruhan.

Akhir kata, saya ingin mengucapkan terima kasih yang setulus-tulusnya kepada kaum muda yang hadir, termasuk para seminaris dan religius muda. Banyak dari Anda telah menunjukkan kemurahan hati yang heroik setelah terjadinya topan. Saya harap Anda akan selalu menyadari bahwa kebahagiaan sejati datang dari membantu orang lain, memberikan diri kita kepada mereka dalam pengorbanan diri, belas kasihan dan kasih sayang. Dengan cara ini, Anda akan menjadi kekuatan yang kuat untuk pembaharuan masyarakat, tidak hanya dalam pekerjaan memulihkan bangunan, namun yang lebih penting, dalam membangun kerajaan Allah yang suci, adil dan damai di tanah asal Anda.

Para imam dan religius yang terkasih, keluarga dan teman-teman terkasih, marilah kita memohon di Katedral Transfigurasi Tuhan ini agar hidup kita terus ditopang dan diubah oleh kuasa kebangkitan-Nya. Saya memuji Anda semua atas perlindungan penuh kasih dari Maria, Bunda Gereja. Semoga dia memberikan bagi Anda, dan bagi semua orang yang terkasih di negeri ini, berkat Tuhan berupa penghiburan, kegembiraan dan kedamaian. Tuhan memberkati kalian semua! – Rappler.com

sbobet wap