• May 29, 2024
IMF melihat pertumbuhan PH melambat pada tahun 2013, 2014

IMF melihat pertumbuhan PH melambat pada tahun 2013, 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemberi pinjaman mengatakan pertumbuhan ekonomi Filipina akan melambat menjadi 6% pada tahun 2013, 5,5% pada tahun 2014, dari 6,6% pada tahun 2012

MANILA, Filipina – Meskipun ada belanja terkait pemilu, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pertumbuhan ekonomi Filipina akan melambat pada tahun 2013 dan memasuki tahun 2014.

Dalam bab utama dari World Economic Outlook, IMF mengatakan perekonomian akan tumbuh sebesar 6% pada tahun 2013 dan sebesar 5,5% pada tahun 2014, setelah tumbuh sebesar 6,6% pada tahun 2012.

Perkiraan IMF sama dengan perkiraan yang diberikan oleh Asian Development Bank (ADB) dalam Asian Development Outlook-nya.

Pemerintah pusat menargetkan pertumbuhan sebesar 6% hingga 7% pada tahun 2013, dan 6,5% hingga 7,5% pada tahun 2014.

“Pertumbuhan perekonomian negara-negara ASEAN-5 akan tetap kuat sebesar 6% pada tahun 2013, mencerminkan ketahanan permintaan domestik,” kata IMF. “Aliran pengiriman uang yang kuat dan suku bunga rendah akan terus mendukung konsumsi swasta dan investasi di Filipina.”

IMF menambahkan bahwa inflasi akan berada dalam target pemerintah sebesar 3% hingga 5% pada tahun 2013 dan 2014. Pemberi pinjaman memperkirakan inflasi akan mencapai 3,1% pada tahun 2013 dan meningkat menjadi 3,2% pada tahun 2014.

Dalam hal ketenagakerjaan, pihaknya memperkirakan tidak akan ada perubahan pada tingkat pengangguran di negara tersebut. IMF memperkirakan tingkat pengangguran sebesar 7% pada tahun 2013 dan 2014, tingkat yang sama pada tahun 2012.

Resiko

IMF, sementara itu, telah memperingatkan bahwa masih ada risiko-risiko besar. Jika perekonomian global mengalami perlambatan parah, kawasan ini akan mengalami penurunan investasi dan ekspor, katanya.

Pengetatan fiskal dan pelonggaran pertumbuhan di negara-negara maju dapat menyebabkan penurunan rata-rata pertumbuhan negara-negara berkembang di Asia sebesar satu poin persentase pada tahun 2015 dan 2016.

“Jika terjadi perlambatan global yang parah, turunnya permintaan eksternal akan memberikan hambatan besar terhadap perekonomian paling terbuka di Asia, termasuk dampak lanjutan dari rendahnya investasi dan lapangan kerja di sektor-sektor yang berorientasi ekspor,” kata IMF.

IMF memperkirakan pertumbuhan Asia akan meningkat menjadi 5,7% pada tahun 2013 dan 6% pada tahun 2014 didukung oleh kuatnya permintaan domestik dan pemulihan permintaan eksternal. Pertumbuhan akan didorong oleh perekonomian negara-negara ASEAN-5, yang diperkirakan akan tumbuh rata-rata sebesar 5,9% pada tahun 2013 dan 5,5% pada tahun 2014, katanya.

Pemberi pinjaman tersebut mengatakan pertumbuhan di Asia juga akan didorong oleh kondisi pasar yang menguntungkan dan “kondisi keuangan yang relatif mudah.”

“Yang terakhir ini mencerminkan kombinasi kebijakan moneter yang akomodatif; pertumbuhan kredit yang pesat, khususnya di beberapa negara anggota ASEAN; dan berlanjutnya arus masuk modal yang kuat, yang membantu meningkatkan harga saham di sebagian besar wilayah ini sebesar 10 hingga 20% pada tahun lalu.” – dengan laporan dari Cai Ordinario dan Ramon Shoes/Rappler.com

Angka Keluar Hk