• May 27, 2024
Industri real estat PH menyambut baik peringkat investasi

Industri real estat PH menyambut baik peringkat investasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peringkat peringkat investasi pertama di Filipina yang menandakan peningkatan dalam industri real estat Filipina

MANILA, Filipina – Pelaku pasar real estat gembira dengan berita bahwa Filipina telah memperoleh peringkat peringkat investasi pertama dari Fitch.

“Kami sangat senang dengan peningkatan peringkat kredit yang menegaskan kekuatan perekonomian Filipina yang dikembangkan melalui reformasi struktural selama bertahun-tahun. Hal ini akan semakin meningkatkan daya saing negara dan komunitas bisnis dalam rangka mempersiapkan integrasi pasar ASEAN,” Jaime Ysmael, Chief Financial Officer, Ayala Land mengatakan kepada Rappler.

Peringkat investasi BBB yang baru, yang diumumkan pada hari Rabu, 27 Maret, diharapkan dapat meningkatkan industri real estat lokal yang sudah kuat, terutama dengan investasi ke depan yang telah meningkat seiring dengan pertumbuhan PDB negara yang kuat sebesar 6,6% pada tahun 2012.

“Ini merupakan kabar baik khususnya bagi pasar properti dan terlebih lagi karena banyak investor asing yang melirik pasar ini. Hal ini memberi tahu investor asing bahwa sudah waktunya berinvestasi di Filipina,” kata Karlo Pobre, analis riset di Colliers International, kepada Rappler.

Menurut Pobre, sektor yang diuntungkan dengan pengumuman tersebut antara lain sektor komersial dan industri.

“Ada lebih banyak peluang di sektor komersial atau industri karena sektor perumahan sudah sedikit kompetitif. Harus ada perluasan BPO (pengalihdayaan proses bisnis) yang lebih besar dan lebih banyak lembaga keuangan yang akan membuka kantornya,” katanya.

Lylah Fronda, direktur asosiasi pasar konsultan real estat Jones Lang Lasalle, mengamini sentimen ini, dengan mengatakan, “Peningkatan ini akan mendorong lebih banyak bisnis untuk berekspansi dan pindah ke Filipina. Jika total penggunaan ruang kantor tahun lalu adalah sekitar 400.000 meter persegi, kami memperkirakan kinerja yang lebih baik tahun ini – mungkin 20% lebih banyak.”

Hal ini akan memberikan efek domino pada industri. Dengan semakin banyaknya perusahaan internasional yang membuka kantor baru di Filipina, hal ini akan mendatangkan lebih banyak pekerja asing yang, pada gilirannya, akan mencari akomodasi kelas menengah hingga kelas atas.

“Dengan banyaknya peluang kerja yang tersedia dan potensi pertumbuhan signifikan dalam komunitas ekspatriat, kami melihat lebih banyak permintaan terhadap destinasi mewah dan properti rekreasi. Manila akan terus menjadi favorit di kalangan investor dan pengembang real estat sebagai pasar alternatif yang baik di Asia,” tambah Lylah.

Dalam konferensi pers pada bulan Januari 2013, Rick Santos, ketua firma penasihat real estat CBRE Filipina, mengatakan kepercayaan investor terhadap Filipina sudah tinggi karena fundamental makroekonomi yang kuat, kepercayaan baru terhadap kepemimpinan negara tersebut, rekor suku bunga rendah, dan bisnis yang berkembang pesat. sektor outsourcing proses (BPO), rekor kedatangan wisatawan, penguatan mata uang, dan rekor tertinggi sepanjang masa di pasar saham Filipina.

“Ini adalah pasar terbaik yang pernah saya lihat di Filipina dalam 20 tahun terakhir. Hal ini mengingatkan saya akan kegembiraan dan aktivitas yang kita lihat di Hong Kong, Singapura, dan Tiongkok selama booming properti mereka,” kata Santos.

Santos memperkirakan bahwa peningkatan investasi pada saat sebagian besar negara menghadapi penurunan peringkat investasi akan mendorong peningkatan ini. Kini setelah hal ini menjadi kenyataan, para analis, pengembang, dan agen properti dapat bersiap menghadapi tahun depan yang sibuk. – Rappler.com

Hongkong Prize