• May 22, 2024
Tentang perawan tua yang luar biasa dan Murphy Brown

Tentang perawan tua yang luar biasa dan Murphy Brown

Wanita bisa menjadi dirinya sendiri. Kita bisa belajar, melupakan dan belajar lagi.

Beberapa orang percaya bahwa wanita ditakdirkan untuk menjadi raja yang berantakan. Pertama, secara fisik, tubuh wanita akan mengeluarkan darah sebulan sekali pada usia 12 tahun, terkadang lebih awal, kata mereka.

Saya tidak akan menjelaskan lebih lanjut, tiga huruf: PMS Satu kata: hormon. Ya, Anda mendapatkan gambarannya. Kedua, prasangka tanpa memandang ras hanya karena menjadi perempuan sudah lahir dengan batasan yang ditentukan oleh budaya, agama, institusi dan masyarakat secara keseluruhan, hingga ke keluarga tempat mereka dilahirkan – semua karena mereka dilahirkan dengan vagina.

Saya tahu mungkin ada hal lain yang mungkin saya lewatkan, tambahkan saja semuanya dan Anda akan mendapatkan daftar semua alasan yang membuka jalan bagi wanita untuk melahirkan sendiri. Mereka berubah menjadi Amazon, Imam Besar, Ratu Kerajaan, Magdalena, Madonna, Wanita Alfa, Bunda Teresa, Wallis Simpson, Amelia Earhart, Janis Joplin, Madame Curie. Dan daftarnya terus bertambah, jangan sampai kita lupa memasukkan Lorena Bobbit ke dalamnya.

Tapi apa yang kukatakan sungguh salah. Wanita tidak dimaksudkan untuk menjadi raja kekacauan yang selama ini mereka yakini akan menjadi masalah.

terlahir setara

Kita dilahirkan setara dengan laki-laki, kita bahkan tidak bisa bermain melawan Romeo, Lothario, atau Valentino, sehingga mengakibatkan “keterbelakangan” yang disayangkan dalam menangani peluang dan mengambil risiko. Perempuan diharuskan menunggu di balkon, atau di Empire State Building, atau melalui telepon atau melalui komputer, atau lebih buruk lagi di depan pintu. Perempuan disuruh menunggu karena sebagian lainnya percaya bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Ini adalah hasil dari pengondisian dan permainan peran manusia selama ratusan tahun. Saat ini ada yang mengatakan mereka tidak bisa lagi mengalahkannya dan melelahkan untuk menulis ulang sejarah. Biarkan apa adanya. Mereka berani bilang, tetap berpegang pada apa yang sudah bisa diterima. Mari menunggu. Mari kita tunggu saja.

Tapi ini sebuah ide. Tahukah Anda bahwa masih banyak lagi yang dapat Anda lakukan sambil menunggu? Sembari menunggu, perempuan bisa menjadi dirinya sendiri. Kita bisa belajar, melupakan dan belajar lagi.

Kita bisa melakukannya dengan tangan kita – kita bisa mencipta, kita bisa membangun, kita bisa membersihkan dan kita bisa membeli pakaian yang tepat, merias wajah yang tepat. Kita dapat membangun kembali tubuh fisik kita, bahkan penampilan kita, menjadi versi diri kita yang paling sehat. Kami akan bekerja keras untuk memastikan masa depan yang nyaman di mana kami akan dirawat ketika kami menjadi tua. Kita berhutang banyak pada diri kita sendiri.

Kita dapat melakukannya dengan kepala kita – kita dapat bekerja sama, kita dapat memikirkan cara-cara baru untuk memperbaiki keadaan, kita dapat merancang dan mendesain ulang apa pun yang dapat kita peroleh, kita dapat membaca lebih banyak buku untuk dipelajari atau kita mungkin dapat dipelajari oleh orang lain. Belajarlah lagi. Kita bisa membantu dan dibantu.

Kita bisa melakukannya dengan kaki kita – kita bisa pergi ke tempat-tempat untuk melihat apa yang belum pernah kita lihat atau rasakan sebelumnya. Kita dapat menciptakan peluang bagi diri kita sendiri untuk mengalami apa pun yang kita inginkan. Kita bisa berjalan atau bahkan berlari menuju pengalaman baru ini, pilihannya tidak terbatas dan tidak ada yang akan menghentikan kita. Kita bisa melakukan satu atau dua perselingkuhan atau lebih jika itu yang kita inginkan tanpa drama dan PMS karena kita lebih tahu! Yang saya bicarakan lebih dari sekedar Eat Pray Love ya teman-teman.

Akhirnya kita bisa melakukannya dengan hati. Hati seorang wanita tak terbatas dan menaklukkan. Itu adalah hati yang sama yang dia andalkan sebagai seorang anak dan itu adalah hati yang sama yang memampukannya menjadi seorang wanita dan memberinya kekuatan untuk menjadi seorang ibu. Hati seorang wanita adalah ibu pemimpin umat manusia dan tidak pernah terkalahkan.

Tidak ada korban lagi

Tidak ada yang akan menghentikan kita jika kita tidak dicuci otak – jika kita dituntun untuk percaya bahwa kita bukanlah seorang perempuan jika kita tidak menjadi istri atau ibu.

Jika Anda tidak mendapatkan memo tersebut, kekuatan alami dari atas adalah hak asasi manusia tanpa gender, kita telah memiliki kekuatan itu selama ini. Mungkin saja ia tertidur menunggu orang lain atau peristiwa tragis yang memicunya. Menurut saya, ini adalah bentuk ketidakadilan. Ini adalah ketidakadilan yang menimpa perempuan dengan mentalitas korban.

Ini adalah semacam ketidakadilan yang membuat mereka menjadi tawanan dari hubungan yang beracun dan tidak bahagia yang menjadikan mereka kurang manusiawi – hanya karena ada janji akan kehidupan pernikahan, peran sebagai ibu, dan keluarga yang bahagia. Janji untuk menjadi “normal”.

Saya menutup mata dan menutup telinga terhadap apa yang normal dan saya masih tidak tahu konsekuensinya. Aku mungkin kurang berusaha, kurang menggoda atau sering tidur, tapi masalahnya, aku tidak bisa mencurahkan waktuku untuk lawan jenis.

Aku tidak bisa membayangkan menjalani berbagai skema kencan atau berpura-pura menjalani gaya hidup seperti ini hanya karena pria yang kusuka menyukai ini atau itu dan mudah-mudahan dia akan mengajakku berkencan. Semua kerja keras yang penuh tekanan dalam pementasan, pengaturan, dan permainan pikiran hanya untuk mendapatkan pacar? Bukankah itu menyedihkan? Dan mereka punya nyali untuk menyebutnya kehidupan cinta?

Karena saya tidak proaktif, saya memang pantas menjadi “perawan tua”. Dengan baik. Saya telah mencapai titik jenuh tekanan sosial (dirasakan atau tidak) dikombinasikan dengan fakta bahwa saya adalah “jam biologis yang terus berdetak”. Pada akhirnya, saya menolak diukur berdasarkan kemungkinan saya akan menikah atau memiliki anak.

Saya memilih untuk menjadi wanita saya sendiri yang diatur oleh dua organ yang kuat – otak yang berfungsi dengan baik dan hati yang secara alami tidak terkalahkan. – Rappler.com

Nikki Ann Pascual adalah Desainer asal Manila yang mantap menekuni bidang desain interior pada tahun 2007.