• June 23, 2024
Inggris yang tidak terlalu keren untuk dibanggakan

Inggris yang tidak terlalu keren untuk dibanggakan

LONDON, Inggris – Saya membeli bendera Filipina yang besar beberapa waktu yang lalu, berpikir bahwa pasti akan ada kesempatan di London dalam waktu dekat dimana saya dapat dengan bangga mengibarkannya.

Namun warga Inggris tidak benar-benar melakukan pengibaran bendera kecuali untuk hal yang ironis, ikonik, berorientasi sepak bola, atau ulang tahun Ratu.

Patriotisme bukanlah sesuatu yang lazim di pulau-pulau ini: “Bangga menjadi orang Inggris” tidak mudah hilang dari bahasa ibu – setidaknya tidak seperti kami, orang Filipina, mendeklarasikan diri dengan kalimat “Bangga menjadi orang Filipina” (atau mengibarkan bendera) .

Jadi ini akan menjadi penampilan benderaku yang pertama.

Saya mengundang sekelompok teman untuk menonton upacara pembukaan Olimpiade, jadi saya punya alasan untuk menggantungkan bendera Filipina di sebelah Union Jack.

Di antara kami, afiliasi kami mencakup Bangladesh, Kanada, Denmark, Inggris, Ghana, Hongaria, Irak, Italia, Jamaika, Belanda, Filipina, tentu saja, Skotlandia, Afrika Selatan, dan Tanzania… tetapi itulah London Utara untuk Anda.

Saya mencoba untuk membuat tamu saya membawa bendera mereka sendiri untuk digantung di kamar, tapi tidak, hanya orang Inggris Filipina ini yang kebetulan punya beberapa bendera. Seorang ayah memang muncul dengan kaus Union Jack yang besar (lihat, ironis rasanya menjadi keren), tetapi tidak baik jika menggantungnya di dinding.

DUA BENDERA.  Penulis Candy Quimpo Gourlay berdiri dengan bangga mengibarkan bendera Filipina dan Inggris.

Sepanjang hari Facebook dibanjiri dengan update status “Tunggu sampai Anda melihatnya” dari mereka yang berhasil mendapatkan tiket gladi bersih pada hari Rabu. Hebatnya, mereka berhasil merahasiakannya – meski tak henti-hentinya mereka menyombongkan diri.

Kami memasang dua TV di kedua ujung ruang tamu, namun layarnya BESAR – bagaimana skala perusahaan ini dapat ditangkap dengan baik oleh layar elektronik yang berkedip-kedip? Namun yang terpenting adalah semangatnya, bukan?

Dan semangat itu pasti ada di pesta kecil kami dengan anak-anak di lantai menyeruput es loli mereka dan tetangga baik kami bersorak dan bertepuk tangan serta membuat olok-olok jenaka tentang semua yang terjadi.

humor Inggris

Sejujurnya, ketika Danny Boyle meluncurkan model mini proyek tersebut beberapa minggu lalu, saya sedikit khawatir bahwa Tanah Hijau dan Menyenangkan akan terlalu indah.

Saya tidak ingin seluruh dunia berpikir bahwa rumah angkat saya, karena kurangnya kata dalam bahasa Inggris yang kurang sempurna, adalah dua.

Tapi, tidak ada Mr. Boyle yang mungkin membuka dengan sapi dan domba, tapi dalam beberapa menit setelah pertunjukan dimulai, dia merobek pemandangan Hijau dan Menyenangkan dengan drama revolusi industri yang menggemparkan, lengkap dengan menabrak pabrik setan dengan sosok-sosok kecil yang merobohkan ketinggian.

Lalu bagaimana dengan humornya? Kerumunan saya meledak ketika Ratu berbalik menghadap Daniel Craig. Tentunya ini sebuah perumpamaan, bukan ratunya sendiri? Tapi itu dia dan Corgie-nya. Saya bertanya-tanya apakah dua pembukaan Olimpiade lainnya di London pada tahun 1908 dan 1948 menampilkan humor yang sama, ejekan diri yang sama tanpa rasa takut.

Dan mau tak mau saya bertanya-tanya apa yang dihasilkan seluruh dunia dari karya-karya unik tersebut, karya-karya yang tidak dikenal di pasar massal, seperti Mister Bean, James Bond, dan “Chariots of Fire.” Bagian dengan sinetron radio ikonik (untuk orang Inggris), “The Archers” atau bagian yang merayakan Layanan Kesehatan Nasional. Kolumnis Matthew Engel, menulis di Waktu keuanganmenggambarkan pertunjukan itu sebagai “penuh dengan lelucon khas Inggris”.

Itu adalah karakter saya-tidak-peduli-jika-Anda-tidak-mengerti-yang pada dasarnya adalah karakter Inggris sepanjang malam. Individualitas dan kemandirian itulah yang akan menjadi sebuah lompatan budaya bagi kami orang-orang Asia, yang begitu berpikiran kelompok, dan sangat berhati-hati agar tidak kehilangan muka.

Filipina sebagai tuan rumah?

Jika kami menjadi tuan rumah pertandingan di Filipina, apakah kami akan menunjukkan keunikan kami kepada dunia dengan penuh gaya? Ciri-ciri budaya yang tertanam dalam, yang membuat kita hebat dan sekaligus tidak hebat?

Bagaimana kita mendemonstrasikannya Terima kasih bagi dunia, kegemaran kita yang tak terhitung banyaknya untuk membayar hutang tanpa akhir? Dan bagaimana dengan kecenderungan kita terhadap kesetiaan terhadap keluarga yang begitu keras kepala sehingga terus-menerus menggoda kita? Lalu bagaimana dengan keramahtamahan kita yang tidak memperhitungkan biayanya?

(Sisi baiknya, mentalitas showbiz kita, yang lahir dari 50 tahun penjajahan kita oleh Hollywood, mungkin menjamin pertunjukan yang bagus. Sekarang, “Itulah Hiburan!”)

Kami menyemangati setiap tim yang memasuki stadion itu – dan betapa gembiranya ketika tim Filipina akhirnya muncul dengan topi asli mereka! (FYI acara kami adalah renang, tinju, bersepeda BMX, angkat besi, atletik, judo, skeet shooting dan panahan).

‘Kami adalah Olimpiade’

Meskipun Komite Olimpiade Internasional menolak untuk mengheningkan cipta bagi warga Israel yang dibunuh oleh orang-orang bersenjata Palestina pada tahun 1972, Pembukaan Inggris ini tidak segan-segan memberikan penghormatan kepada warga London yang dibunuh oleh teroris sehari setelah kota tersebut mengetahui bahwa mereka akan menjadi tuan rumah. permainan. (Kontroversial itu Jaringan Amerika NBC memotong upeti dari liputannya.)

Itu adalah selingan emosional di tengah-tengah semua superlatif. Di sinilah, pikirku, Inggris yang kukenal selama 24 tahun aku tinggal di sini. Terkancing tetapi dengan tulang lucu yang tak terduga, dan di balik bibir atas yang familier, emosi yang dalam dan kuat.

Kemudian, menjelang akhir pertunjukan, ada momen yang mencengangkan ketika sejumlah tokoh penting dunia membawa bendera Olimpiade ke tengah panggung. Ibu dari seorang remaja yang terbunuh, seorang pemerhati lingkungan asal Brazil, seorang sukarelawan di Bosnia dan Kosovo, pemimpin gerakan perdamaian perempuan Liberia, seorang musisi yang mempertemukan kaum muda dari latar belakang politik yang berlawanan dan direktur Liberty, organisasi kebebasan sipil Inggris. Ditambah Muhammad Ali tentunya.

Pembawa bendera adalah pilihan politik – tetapi politik yang mempersatukan, bukan memecah belah. Sebagai penutup malam itu, 7 atlet muda, alih-alih seorang terkenal yang menyalakan kuali Olimpiade, menggarisbawahi pesan malam itu: ini tentang manusia. Ini tentang kita. Kami adalah Olimpiade. Kami adalah London.

Keesokan harinya, ketika saya memindai internet dan surat kabar untuk mencari liputan Pembukaan, saya mendapati diri saya tersentuh oleh tontonan Inggris yang tiba-tiba tidak terlalu keren untuk dibanggakan.

Pertandingan akan diadakan di London hanya selama 16 hari. Saya pikir saya akan terus mengibarkan bendera saya selama ini. – Rappler.com

Candy Gourlay adalah seorang jurnalis dan penulis yang telah tinggal di London selama 24 tahun terakhir. Dia juga penulis buku anak-anak pemenang penghargaan, Tall Story. Candy baru saja memenangkan Penghargaan Buku Anak Nasional yang diberikan oleh Dewan Buku Remaja Filipina dan Dewan Pengembangan Buku Nasional.

Toto sdy