• July 17, 2024
Internet, penyeimbang yang hebat

Internet, penyeimbang yang hebat

Ini adalah masa depan media dan pasar sipil, baik di AS, Asia, atau Eropa

PRAGUE, Republik Ceko—Semua jalan mengarah ke Internet, menuju ruang yang luas dan abadi di luar sana. Hal ini akan menjadi penyeimbang besar seiring dengan berkembangnya perekonomian negara-negara berkembang dan semakin luasnya akses terhadap dunia maya.

Internet juga merupakan masa depan media dan pasar sipil, baik di AS, Asia, atau Eropa. TV, media cetak, dan radio akan berkumpul secara online, di ponsel, tablet, dan laptop yang ada di mana-mana.

Topik-topik ini muncul dalam banyak diskusi di sini, dalam forum global tahunan yang merupakan warisan mendiang Vaclav Havel, ikon demokrasi, penulis, dan mantan presiden.

Misalnya Tarik Nash-Nash, 33, yang digambarkan sebagai “aktivis elektronik”, atau “aktivis elektronik”. Dia asli dan saya telah bertemu dengannya secara pribadi.

Energik dan antusias, Tarik adalah seorang insinyur perangkat lunak dari Maroko, sebuah monarki Arab. Dia bekerja dengan Microsoft di Seattle dan Cina dan kembali ke rumah untuk membangun perusahaan startup. Dia telah membuat gelombang sejak saat itu; dia merancang perangkat lunak yang memungkinkan warga negara merancang Konstitusi baru.

Yang dilakukan rakyat Maroko hanyalah masuk ke situs web dan menulis komentar dan saran mereka mengenai berbagai ketentuan Konstitusi mereka. Konstitusi final, yang disusun pada tahun 2011 di tengah perubahan yang disebabkan oleh Arab Spring, memasukkan ide-ide dari banyak orang – dan disetujui oleh mayoritas besar.

“Dengan mendirikan monarki konstitusional, Maroko telah memperkenalkan gaya pemerintahan baru yang mungkin diikuti oleh para pemimpin Arab lainnya, dengan memberlakukan amandemen penting terhadap konstitusi mereka masing-masing yang akan menjamin demokrasi sejati, supremasi hukum, dan kebebasan berekspresi,” tulis Eurasia Review. “Jika amandemen konstitusi ini berhasil di negara-negara seperti Maroko, tentunya mereka juga bisa melihat keberhasilan yang sama di kerajaan-kerajaan Arab lainnya.”

blogger Tiongkok

Sungguh menyegarkan mendengarkan Michael Anti berbicara. Dia berusia 37 tahun dan merupakan salah satu dari 300 juta mikroblogger di Tiongkok. Penuh dengan idealisme, ia mengatakan bahwa Internet adalah platform media di Tiongkok dan ia tidak sabar menunggu hari dimana internet akan benar-benar gratis.

“Kebebasan berbicara adalah hak asasi kita,” katanya, mengabaikan nasihat agar dirinya dan generasinya bersabar. “Itu bukan sesuatu yang kami impor dari luar negeri.”

Saya bertanya-tanya apakah dia akan terlihat oleh sensor resmi Tiongkok yang ada di mana-mana dan apa yang menantinya di Beijing.

Namun, seperti yang dia jelaskan, sensor bersifat selektif. Postingan yang dihapus biasanya melibatkan pejabat nasional, yang memiliki sumber daya dan kecanggihan untuk memantau blog tiruan Facebook dan Twitter. Pemerintah daerah, yang tidak bisa mengakses internet, mudah menjadi korban blog, kata Anti.

Situs-situs ini diblokir, namun untuk memberikan ruang bagi Tiongkok untuk melampiaskan amarahnya, pemerintah telah membuat salinan dari jaringan media sosial ini.

Pengamat Tiongkok mengatakan bahwa para pejabat mewaspadai blog dan postingan yang dapat memicu tindakan kolektif, seperti Tienanmen, namun membiarkan penyimpangan lokal (kota, provinsi) terungkap.

Musim semi Burma

Banyak yang menyaksikan Burma, dalam perubahan yang mengejutkan, melepaskan karakter otoriternya dan bergerak maju menuju demokrasi. Internet masih merupakan hal yang baru di negara Asia Tenggara ini, namun memiliki potensi besar untuk berkontribusi terhadap berkembangnya kebebasan berpendapat.

Ko Ko Gyi, yang memasuki usia 50 tahun, dibebaskan awal tahun ini setelah keluar masuk penjara selama sekitar 18 tahun. Dia diperkenalkan sebagai “pemimpin mahasiswa 1988”, salah satu aktivis yang memulai pemberontakan penting tahun itu.

Salah satu hal pertama yang dia lakukan setelah dibebaskan dari penjara, tempat dia berada di sel isolasi, adalah membiasakan diri dengan Internet. Dia ingin tahu apa sebenarnya revolusi teknologi yang telah dia lewatkan ini.

Bertutur kata yang lembut dan hati-hati, Ko Ko Gyi mengenang hari-harinya sebagai seorang aktivis mahasiswa, ketika yang ia dan rekan-rekannya butuhkan hanyalah pena dan kertas untuk menulis pesan mereka. Saat dia berbicara, dia merogoh sakunya dan mengeluarkan pena, mendramatisir kesederhanaan dari semuanya.

Tampaknya sulit membayangkan bagaimana mengorganisir protes tanpa Facebook dan Twitter, namun itulah lingkungan Ko Ko Gyi pada saat itu. Dia melakukannya dengan cara yang sangat keras, ditindas oleh para jenderal.

Saat ini, ia mengikuti perkembangan teknologi dan bersiap bersama rekan-rekan aktivisnya untuk menghadapi tantangan baru: pemilu tahun 2015. Orang New York menganggapnya sebagai salah satu mantan narapidana yang memiliki “potensi terbesar dalam politik”.

Internet dapat menjadi alat yang efektif bagi Ko Ko Gyi, yang keajaibannya masih ia temukan.

semangat Havel

Pertemuan seperti ini, dihadiri oleh ratusan peserta dari berbagai belahan dunia dan diadakan di sebuah istana di kota ajaib ini, memberikan pengalaman belajar yang luar biasa. Bagaimanapun juga, Havel mempunyai keinginan untuk memajukan demokrasi tidak hanya di negaranya, namun juga di negara-negara lain seperti Burma dan Kuba.

Melalui tulisan-tulisannya dan kiprahnya sebagai politisi, ia mendorong perbincangan intelektual, senang membicarakan isu-isu besar dan mencari pengalaman bersama untuk memperkaya jiwa kemanusiaan.

Forum ini adalah salah satunya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney