• April 22, 2024
Makanan keluarga dari keluarga makanan

Makanan keluarga dari keluarga makanan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika Anda tinggal di kota bersama keluarga selama liburan, di sinilah Anda menghabiskan waktu bersenang-senang bersama keluarga sambil menikmati makanan lezat.

Manila, Filipina – Kawasan Kota Quezon dipenuhi dengan berbagai tempat makan yang tidak mungkin kehabisan pilihan tempat untuk dikunjungi.

Restoran yang layak untuk kencan romantis semakin meningkatkan ekspansi Katipunan. Tomas Morato adalah rumah bagi bar untuk para bujangan dan pengunjung pesta. Bagi mereka yang bepergian sendirian, tempat makan ramah anggaran berjejer di Maginhawa Street.

Namun jika Anda merayakan ulang tahun saudara laki-laki, pembaptisan anak baptisnya, atau wisuda anak perempuan, ada banyak nama terkenal di sepanjang West Avenue yang mengenal santapan keluarga — karena dijalankan oleh sebuah keluarga.

Untuk keluarga, oleh keluarga

PANGGANG AYAH, 'PERHIASAN MAHKOTA' masakan kontinental

Selama lebih dari 30 tahun, sebuah bangunan dua lantai di dekat sudut jalan Barat dan Quezon telah menampung restoran Dad’s, Kamayan, dan Saisaki. Setelah renovasi selesai pada pertengahan tahun 2012, restoran ini mampu menampung cabang lain dari keajaiban prasmanan Korea Sambo Kojin – yang ke-3 di seluruh negeri.

Renovasi ini dilakukan sebagai cara untuk memastikan bahwa keluarga akan terus menjadikan makan di restoran mereka sebagai tradisi.

“Kami ingin generasi keluarga berikutnya yang telah merayakannya bersama kami untuk terus merayakannya bersama kami,” kata Mara Villavicencio, direktur pelaksana Dad’s, Kamayan dan Saisaki.

“Kamu tidak bisa tetap sama. Mereka akan mengira Anda tidak memperhatikan pelanggan Anda,” tambah saudara laki-lakinya, Bokie, direktur pelaksana Sambo Kojin.

SET TEMPURA SAISAKI

Kedua bersaudara tersebut, bersama dengan saudara kembar Mara, Cara V. Espinosa (juga direktur pelaksana Dad’s, Kamayan dan Saisaki), mengelola operasional sehari-hari di 4 restoran tersebut.

Pemimpin kerajaan makanan ini adalah ayah mereka, Presiden First Foods Vicvic Villavicencio, yang mendirikan dan menyempurnakan gaya makan sepuasnya 3 dekade lalu.

Dad’s menyajikan masakan kontinental; Kamayan menyajikan makanan Filipina; Saisaki menawarkan bahasa Jepang; Sambo Kojin menyajikan masakan Korea, dengan panggangan yakiniku tanpa asap sebagai fitur eksklusif.

(Makanan) keselamatan dulu!

PENDINGIN MAKANAN MENTAH

Lebih dari kapasitas fisik untuk menampung lebih dari 500 pelanggan, keluarga Villavicencio memastikan bahwa pengalaman bersantap sepadan – tidak hanya dari segi harga, tetapi juga keamanan.

Renovasi toko mencakup inovasi untuk memastikan makanan disajikan sesegar mungkin.

Diantaranya adalah pengenalan pendingin yang ditemukan di Saisaki dan Sambo Kojin. Pendingin memiliki termostat yang secara otomatis menyesuaikan suhu untuk memastikan sanitasi makanan terpenuhi untuk bar sushi dan bahan mentah (untuk pemanggang Sambo Kojin).

“Dengan pendingin, suhu dapat diatur dan tetap konsisten,” Bokie berbagi. “Lagipula, siapa yang mau makan sushi panas?”

SUSHI BAR DALAM PENDINGIN

Ukuran keamanan lain dari kuartet restoran adalah dapur tipe teater (ya, ala “Iron Chef”). Sebelumnya, para koki dan juru masak berada di dapur tertutup, dan membutuhkan waktu beberapa saat untuk mengisi ulang piring kosong.

Dengan dapur tipe teater, penanggung jawab menyiapkan makanan ditempatkan tepat di belakang buffet. Artinya, juru masak melihat secara langsung kapan dan berapa banyak hidangan yang dibutuhkan, serta memastikan bahwa hidangan tersebut dimasak dan disajikan segar.

Para juru masak tidak hanya dapat segera mengisi ulang, namun mereka juga dapat memperkirakan jumlah awal makanan yang harus disiapkan saat pelanggan memasuki tempat tersebut di depan mata.

Lagi pula, seperti yang dikatakan Bokie: “tempura akan lebih baik jika dimasak segar.” – Rappler.com

Data Sidney