• February 21, 2024
Investor Australia di AEC 2015

Investor Australia di AEC 2015

SYDNEY, Australia – Kami keluar dari lift dan melihat pemandangan Pelabuhan Sydney dan cakrawalanya yang luas dan megah – menjadikannya tempat yang tepat untuk membicarakan masa depan ASEAN, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, 10 negara anggota yang akan menciptakan pasar bersama tahun depan dengan basis produksi tunggal dan kelompok konsumen sekitar 630 juta orang.

Di meja makan pada Senin pagi itu: para pengacara, pengusaha, spesialis dalam usaha patungan dan merger dan akuisisi – banyak di antaranya memiliki pengalaman atau bekerja di Asia Tenggara.

Bagi Australia, ini adalah waktu untuk memikirkan kembali strategi dan paradigma investasinya. Apakah itu negara Barat atau Asia? Banyak yang bilang keduanya. Meskipun merupakan tetangga terdekat ASEAN di wilayah barat, perusahaan-perusahaan Australia yang menghindari risiko masih lebih memilih untuk berinvestasi di Eropa dan negara-negara Barat.

Itu mungkin berubah.

Dalam 50 tahun terakhir, tingkat pertumbuhan ASEAN sebesar 11% merupakan tingkat pertumbuhan ekonomi rata-rata tahunan tertinggi di dunia. Banyak yang percaya ASEAN bisa menjadi pasar utama – dengan PDB gabungan yang bisa menempati peringkat ke-7st terbesar di seluruh dunia, total populasinya adalah 3rd terbesar dan salah satu yang termuda di dunia. Negara ini juga memiliki jumlah kunjungan wisatawan terbesar di dunia, melampaui Tiongkok dalam investasi asing langsung pada tahun lalu.

Mereka mempunyai rencana ambisius yang sedang dikerjakan. Pada tahun 2007, ASEAN menetapkan tujuan untuk menciptakan Masyarakat Ekonomi ASEAN pada akhir tahun 2015. (BACA: Pemenang dan Kalah di ASEAN 2015)

“Asia Tenggara sangat menarik, namun ada risiko dan imbalannya,” kata Adam Strauss, mitra di Herbert Smith Freehills. “Ada perasaan bahwa kita tidak ingin ketinggalan, bahwa pertumbuhan pesat di pasar negara berkembang dan perubahan demografi di semua negara di Asia serta meningkatnya ketersediaan kompetisi adalah sesuatu yang Australia tidak ingin ketinggalan. Hal ini dapat mengubah sikap terhadap risiko, karena kita dulunya sangat picik.”

Strauss menunjukkan risiko yang paling penting bagi banyak negara ASEAN, selain Singapura: supremasi hukum – masalah kurangnya penegakan hukum dan prediktabilitas di sebagian besar negara ASEAN; perlindungan hak kekayaan intelektual; tingkat kepemilikan asing yang diperbolehkan; dan korupsi.

Peter Kerr, direktur Asialink di New South Wales, pusat non-pemerintah terbesar di Australia untuk mempromosikan hubungan Asia-Australia, mengatakan Asialink membentuk satuan tugas sekitar 18 bulan yang lalu untuk mengatasi kekhawatiran ini.

“Bisnis Australia mencari kepastian yang lebih besar,” kata Kerr. “Mereka ingin masuk, tapi butuh tingkat kepastian untuk bisa melakukannya. Dari perspektif investasi murni, kondisi bisnis harus ditingkatkan – mulai dari pembukaan industri hingga pelonggaran pembatasan asing.”

Kekhawatiran ini menjadi lebih menarik karena ASEAN secara kolektif adalah negara Australia yang ke-2Kedua mitra dagang terbesar, tepat di belakang Tiongkok. ASEAN juga merupakan sumber impor terbesar Australia, dengan Tiongkok di urutan ke-2.

Seorang pejabat senior di Departemen Luar Negeri dan Perdagangan menyatakan bahwa dengan hubungan dagang yang signifikan ini, investasi diharapkan akan mengikuti. “Yang menarik adalah porsi investasinya tetap konstan,” katanya. “Anda biasanya mengharapkan investasi mengikuti perdagangan, namun ada sejumlah faktor yang mempengaruhi keputusan investasi, termasuk lingkungan peraturan.”

Bullish tapi realistis

DFAT Australia tampak positif terhadap potensi ASEAN namun realistis terhadap permasalahannya. “Kami bekerja dengan ASEAN untuk memfasilitasi dan mencapai koherensi dalam FTA – perjanjian perdagangan bebas – dan untuk mendukung integrasi ekonomi ASEAN.

CEO Asialink Jenny McGregor sangat optimis.

“Asia Tenggara adalah peluang besar bagi Australia, namun kita harus berada di sana dan mengambil kepemimpinan,” kata McGregor. “Ada minat dan perhatian yang jauh lebih besar, namun masih banyak ketakutan.”

Negara teratas di ASEAN yang menarik uang Australia adalah Singapura, yang telah berupaya keras untuk menarik investor. Seorang pengusaha berbicara tentang bagaimana sebuah perusahaan yang didirikan di Hong Kong mendapat telepon dari Singapura, yang menawarkan untuk melakukan “perubahan agresif” untuk menarik perusahaan tersebut.

Indonesia merupakan negara yang menarik, namun diskusi meja bundar kami sepakat bahwa ketegangan antara pemerintah Indonesia dan Australia serta pemilihan parlemen dan presiden tahun ini tidak akan membantu dalam jangka pendek. Ketidakpastian politik di Thailand membuat calon investor menjauh. Malaysia dan Vietnam juga menarik minat. Filipina, meskipun memiliki tingkat pertumbuhan PDB yang tinggi, saat ini masih termasuk dalam negara tujuan investasi yang rendah. Meski banyak yang tertarik pada Myanmar, sebagian besar mengambil sikap menunggu dan melihat, kata mereka yang hadir dalam diskusi tersebut.

“Banyak perusahaan Australia yang menghindari risiko,” tambah Kerr. “Keberuntungan kami terikat dengan Asia, namun hal-hal yang melatarbelakanginya – investasi nyata di kawasan ini sebenarnya cukup rendah.”

Korupsi merupakan isu utama

Kecuali Singapura, korupsi merupakan isu utama di negara-negara ASEAN. Strauss mengatakan dunia usaha di Australia “mengalami kesulitan dalam menjalankan bisnis karena ‘pembayaran fasilitasi’ yang membuat sangat sulit untuk menyelesaikan sesuatu. Ini adalah tantangan nyata.”

Ada pula yang berpendapat bahwa hal ini tidak akan menjadi masalah jika ada pendekatan yang konsisten. Rod Sims, ketua Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC), yakin bahwa persaingan adalah jawabannya.

“Setiap negara berkembang mempunyai masalah korupsi pada suatu saat,” kata Sims. “Australia tentu saja mengalaminya, namun saya pikir semakin banyak persaingan, semakin banyak pula monopoli yang dirobohkan, dan hal ini akan menghasilkan banyak keuntungan.”

Inilah salah satu alasan mengapa banyak orang menantikan pasar bersama ASEAN.

Bahkan sejak awal, banyak pihak yang memperingatkan bahwa target integrasi ekonomi ASEAN pada bulan Desember 2015 kemungkinan besar tidak akan tercapai, sebuah pesan yang tidak disampaikan oleh ASEAN sendiri kepada mitra-mitranya. (BACA: Kegagalan Kepemimpinan ASEAN)

Sebuah studi ADB yang dirilis bulan lalu, bertajuk “Masyarakat Ekonomi ASEAN: Sebuah Pekerjaan yang Sedang Berlangsung,” menunjukkan rendahnya kesadaran dan, sebagai akibatnya, dunia usaha tidak dapat mengambil keuntungan dari manfaat yang ada dari perjanjian perdagangan bebas yang berkelanjutan.

Sebanyak 77% responden dari 381 perusahaan di negara-negara anggota ASEAN mengatakan mereka tidak pernah mendapatkan manfaat dari tarif yang lebih rendah dari perjanjian perdagangan bebas, dan 87% mengatakan mereka tidak mendapatkan manfaat dari liberalisasi investasi.

Studi tersebut mengatakan banyak perusahaan lebih fokus pada permasalahan utama seperti “korupsi, infrastruktur yang buruk dan kurangnya tenaga kerja terampil”.

“Berhati-hatilah terhadap pesan yang beragam,” Kerr dari Asialink mengingatkan negara-negara ASEAN.

Saya memikirkan hal itu ketika kami masuk ke dalam lift setelah diskusi meja bundar yang luas pada hari Senin itu. Saya melihat pintu ditutup dengan pemandangan yang indah.

Yang jelas adalah terdapat minat yang besar terhadap potensi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC), dan jika masalah ini diatasi, investor akan datang dari Australia dan negara-negara lain di dunia.

Pertanyaannya sekarang adalah seberapa cepat negara-negara anggota ASEAN dapat membereskan rumah mereka? Akankah ASEAN membangun kekuatannya, menemukan kepemimpinan yang dibutuhkannya, dan menyatukan 10 negara yang berbeda? – Rappler.com

Data Hongkong