• February 28, 2024
Pertempuran Aquino, narasi Binay

Pertempuran Aquino, narasi Binay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Drama politik yang terjadi menjelang tahun 2016 dapat dilihat sebagai pratinjau dari sekuel kepresidenan Aquino atau pendahulu dari kepresidenan Binay.

Terlepas dari kesan umum bahwa pemilihan presiden tahun 2016 mendatang akan menjadi kampanye yang bebas masalah – yang bertumpu pada uang, popularitas dan penarikan nama – dapat dikatakan bahwa latihan politik mendatang akan menjadi referendum mengenai kinerja Presiden Noynoy Aquino. Selain itu, ini juga akan menjadi momen kebenaran politik bagi Wakil Presiden Jojo Binay.

Saat mengumumkan pembentukan partai baru pada tanggal 12 Juni, Binay dan sekutu populisnya dengan jelas telah menentukan batas untuk tahun 2016. Di sisi lain, Partai Liberal (LP) yang berkuasa masih berpegang teguh pada harapan calon pengusungnya, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, Mar Roxas. Masa depan politik Roxas sebagian besar bergantung pada dukungan PNoy, yang diperkirakan akan mengerahkan modal politiknya yang sangat besar untuk menjamin keberlangsungan kampanyenya.cara yang adil” kebijakan reformis. Jadi jika kampanye awal Roxas gagal, Presiden harus mencari pemimpin “reformasi” lainnya.

Jelasnya, pemilu tahun 2016 akan terus menjadi ajang pertarungan antara dua narasi yang bertahan lama dalam sejarah politik Filipina—reformisme vs. populisme.

Di Filipina, ideologi partai tidak diragukan lagi lemah. Sebaliknya, calon presiden mengembangkan narasi kampanyenya sendiri. Narasi-narasi ini, yang kemudian menjadi “naskah pemerintahan” bagi seorang presiden terpilih, digambarkan sebagai narasi yang sesuai dengan narasi rezim secara keseluruhan, atau merupakan upaya untuk “mencegahnya”.

Narasi adalah cerita yang diceritakan secara berurutan dan jelas untuk menghubungkan peristiwa-peristiwa dengan cara yang bermakna. Sering digunakan dalam analisis sastra dan wacana, narasi baru-baru ini diadaptasi dalam kerangka kampanye pemilu seperti keberhasilan upaya terpilihnya kembali Barack Obama. Dalam bukunya yang akan terbit berjudul “From Aquino to Aquino: The Philippine Presidency Since Marcos,” ilmuwan politik Amerika Mark Thompson dan penulis ini berpendapat bahwa mengingat kurangnya artikulasi ideologis dalam politik Filipina, narasi telah muncul sebagai naskah yang bersifat quasi-programmatic dan emosional yang mengikat. koalisi. kepentingan dalam konteks kelembagaan.

Reformisme vs populisme

Dalam memerangi “kejahatan” korupsi, para reformis sering kali mengklaim “kebaikan” dalam perjuangan mereka untuk “pemerintahan yang baik.” Alur cerita ini menarik bagi masyarakat kelas menengah yang sering menolak inefisiensi pemerintah dan pemborosan sumber daya ekonomi yang disebabkan oleh korupsi yang dilembagakan. Dengan menanggung pengorbanan pribadi di tangan pejabat yang “korup”, para reformis layak mendapatkan kepercayaan publik. Oleh karena itu, kisah reformis mengalir dari janji politik “Saya akan membantu Anda. . . karena saya (secara moral) baik.” “Kejujuran” dan “ketulusan” sering digunakan sebagai kata sandi dalam narasi reformis.

Di sisi lain, populisme (dari kata Latin populis), menurut ilmuwan politik Andrew Heywood, mengacu pada “suatu gerakan, rezim, pemimpin, atau bahkan negara yang menyatakan memiliki kedekatan dengan rakyat.” Kaum populis biasanya melakukan seruan kelas dan mengklaim membela masyarakat miskin tanpa ideologi. Mereka menolak kemunafikan kaum elite. Korupsi bukanlah masalah bagi mereka karena gambaran dasar mereka adalah Robin Hood yang mencuri dari orang kaya untuk diberikan kepada orang miskin. Narasi populisnya adalah “Saya akan berjuang untuk Anda. . . karena aku salah satu dari kalian.” Kaum populis sering menyalakan api perang kelas dengan kata-kata sandi seperti “mahirap” (miskin) dan “masa” (massa).

Narasi rezim dan legitimasi politik

Rezim “reformis” Filipina pasca-Marcos didasarkan pada wacana demokrasi dan “pemerintahan yang baik” yang menjadi ciri kepresidenan Cory Aquino dan sebagian besar penerusnya. Jika “naskah” rezim yang dominan terlihat ditentang atau bahkan lebih parah lagi ditinggalkan oleh seorang presiden, akibatnya bisa berupa krisis legitimasi yang serius.

“Kemurtadan” pada kepresidenan Arroyo dapat dipahami dalam konteks ketidakabsahan tersebut. Karena Arroyo (yang menjadi presiden melalui penggulingan petahana yang “populis”) meninggalkan “narasi” yang dirugikan dalam reformasi (yang membuatnya tetap berkuasa) dalam perjuangannya untuk bertahan hidup secara politik melawan tantangan “populis” lainnya (di mana ia menghasilkan hasil dari pemilu tahun 2004), ia mengalami krisis legitimasi yang hampir mengakibatkan dirinya digulingkan secara ekstra-konstitusional melalui protes sipil dan/atau upaya kudeta.

Waktu politik mengalir melalui struktur naratif. Kepresidenan bisa menjadi pendahulu atau sekuel dari narasi rezim yang terus berlanjut. Oleh karena itu, drama politik yang terjadi menjelang tahun 2016 dapat dilihat sebagai pratinjau dari sekuel kepresidenan Aquino atau pendahulu dari kepresidenan Binay. Kecuali para pemilih di Filipina menuntut adanya alur cerita yang berbeda. – Rappler.com

Julio C. Teehankee kini menjadi dekan College of Liberal Arts di De La Salle University. Beliau adalah seorang ilmuwan politik yang memiliki spesialisasi dalam teori dan praktik politik partai dan pemilu. Ia juga menjabat Sekretaris Eksekutif Asosiasi Studi Politik dan Internasional Asia (APISA).

HK Malam Ini