• April 18, 2024
Istana membatalkan ketidakhadiran Kabinet di sidang Puno

Istana membatalkan ketidakhadiran Kabinet di sidang Puno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang terus membela diri karena tidak mengirimkan pejabat kabinet yang diundang untuk menghadiri sidang Senat tentang dugaan kelainan senjata api untuk PNP pekan lalu.

MANILA, Filipina – Malacañang kembali menepis kritik bahwa ada perintah lisan terhadap pejabat Kabinet yang tidak menghadiri sidang Senat terkait dugaan pembelian senjata api yang tidak wajar untuk Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Wakil Juru Bicara Presiden, Abigail Valte, dalam wawancara radio pada Minggu, 16 September mengatakan, ketidakhadiran para pejabat dalam penyelidikan Senat 14 September yang melibatkan mantan Menteri Dalam Negeri Rico Puno dapat diterima secara konstitusional.

Yang diundang ke sidang Senat hari Jumat adalah Menteri Kehakiman Leila de Lima, Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje dan Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pemerintah Daerah Manuel Roxas II, semuanya tidak hadir. Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa malah mengirimkan surat yang mengatakan bahwa mereka tidak diberitahu atau diberikan daftar pertanyaan yang akan ditanyakan.

“Yang menjadi perhatian eksekutif adalah proses yang harus diikuti. Anda memiliki undang-undang yang berlaku—sekali lagi, seperti yang saya sebutkan, Bagian 22 Pasal VI Konstitusi—ada ketentuan dan peraturan yang berlaku dari kedua DPR yang juga berlaku. Dan kami baru menyadari bahwa aturan itu akan dipatuhi,” katanya.

Bagian 22 Pasal VI Konstitusi menyatakan: “Kepala departemen dapat, atas inisiatif mereka sendiri, dengan persetujuan Presiden, atau atas permintaan salah satu DPR, sebagaimana ditentukan oleh peraturan masing-masing DPR, di hadapan dan oleh DPR tersebut mendengar tentang masalah apa pun yang berkaitan dengan departemen mereka. Pertanyaan tertulis harus disampaikan kepada Presiden Senat atau Ketua Dewan Perwakilan Rakyat setidaknya tiga hari sebelum jadwal kehadirannya…”

Ochoa dalam suratnya menyatakan bahwa kehadiran para pejabat kabinet yang diundang harus tetap menunggu sampai persyaratan yang ditetapkan oleh ketentuan tersebut dalam Konstitusi terpenuhi.

“Surat dari Sekretaris Eksekutif menjadi dasar permintaan tersebut. Kami memiliki prosedur yang diatur dalam Konstitusi. Dan eksekutif mempunyai mandat untuk memastikan bahwa undang-undang ditegakkan dengan tepat,” kata Valte.

Senator Miriam Defensor Santiago, ketua Komite Senat untuk Amandemen Konstitusi dan Revisi Kode dan Undang-undang yang mengadakan sidang, mengatakan bahwa Ochoa pasti mengacaukan ketentuan Konstitusi tentang Waktu Bertanya dengan aturan Senat tentang penyelidikan dalam bantuan undang-undang. .

Valte juga membantah adanya perintah lisan dari presiden atau adanya rencana boikot persidangan. “Seperti yang kami katakan pekan lalu, kami siap bekerja sama. Kita bersedia bekerja sama, tapi aturan juga harus dipatuhi,” ujarnya.

Namun, Santiago mengatakan bahwa dia tidak akan lagi mengadakan sidang atau memberikan rekomendasi, karena dia merasa sebagian besar rekannya di Senat tidak akan mendukungnya. – Rappler.com

Pengeluaran SDY