• July 21, 2024
Istana mengakui status keamanan penerbangan merupakan hambatan bagi upaya pariwisata

Istana mengakui status keamanan penerbangan merupakan hambatan bagi upaya pariwisata

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang pejabat Malacanang menyatakan keprihatinan atas permasalahan yang masih ada mengenai kemampuan badan penerbangan Filipina untuk menerapkan standar keselamatan dan bagaimana hal ini akan berdampak pada target pariwisata pemerintah Aquino.

MANILA, Filipina – Seorang pejabat Malacanang menyatakan keprihatinannya atas permasalahan yang masih ada mengenai kemampuan badan penerbangan Filipina untuk menerapkan standar keselamatan dan bagaimana hal ini akan mempengaruhi target pariwisata pemerintah Aquino.

Dalam siaran persnya pada Rabu, 21 Maret, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan: “Kami selalu prihatin, terutama karena kami mempromosikan pariwisata sebagai salah satu sektor pertumbuhan kami. Status kami menghalangi kami untuk sepenuhnya mempromosikan industri pariwisata kami. Dan itulah sebabnya kami prihatin dengan percepatan upaya untuk menghapus kami dari status Kategori 2.”

Dalam sebuah forum dengan pengusaha Tiongkok pekan lalu, presiden mengatakan pemerintahannya bekerja dua kali untuk mengamankan status Kategori 1 di Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA), serta menghapus negara tersebut dari daftar hitam penerbangan Eropa.

Jika hambatan-hambatan tersebut dihilangkan, Presiden berharap jumlah wisatawan asing akan meningkat.

Pada tahun 2011, kunjungan wisatawan mencapai puncaknya sebesar 3,9 juta. Pemerintahan Aquino bertujuan untuk meningkatkan angka ini menjadi 10 juta pada tahun 2016.

“Penurunan peringkat” ini berarti Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) mempunyai kekhawatiran mengenai kemampuan mitranya dalam menerapkan standar penerbangan global, yang mencakup antara lain keamanan, keselamatan.

Hal ini berdampak pada maskapai penerbangan Filipina karena mereka tidak dapat mengoperasikan penerbangan baru atau tambahan ke tujuan di AS dan Eropa. Hal ini juga berarti bahwa orang asing yang memesan paket perjalanan ke Filipina akan lebih mahal karena harus membayar biaya asuransi yang lebih tinggi.

Tinjauan teknis yang dilakukan FAA terhadap mitra lokalnya, Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP), menyebutkan 23 “elemen kritis” (CE) yang harus diatasi sebelum status penerbangan negara tersebut dapat dikembalikan ke Kategori 1 dangkal.

“Elemen penting” lainnya mencakup, antara lain, penyempurnaan Peraturan Penerbangan Sipil Filipina, perubahan struktur keselamatan dan pengawasan CAAP, pemutakhiran sistem penyimpanan basis data, standarisasi sertifikasi inspektur keselamatan, dan validasi ulang. maskapai penerbangan.

FAA menurunkan status Filipina ke Kategori 2 pada tahun 2007 setelah menemukan 88 elemen penting. CAAP sejauh ini telah mengatasi 65 permasalahan tersebut.

Dalam jumpa pers pada Selasa, 20 Maret, Menteri Perhubungan Mar Roxas mengatakan ia akan berkonsultasi dengan Presiden Aquino mengenai apa yang harus dilakukan selanjutnya karena masalah ini sudah ada sejak ia mulai menjabat pada Juli 2011. – Rappler.com

Togel Sidney