• February 29, 2024
San Miguel dan sinergi telekomunikasi, unit jalan tol

San Miguel dan sinergi telekomunikasi, unit jalan tol

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konglomerat yang terdiversifikasi mendapatkan manfaat dari sinergi antara 2 unit bisnis yang baru diakuisisi: ETPI dan TPLEX

MANILA, Filipina – Konglomerat diversifikasi San Miguel Corp. mendapatkan keuntungan dari sinergi antara 2 unit bisnis yang baru diakuisisi.

Pada hari Rabu, 21 Maret, unit telekomunikasi San Miguel mengatakan akan memasang fasilitas kabel serat optik (FOC) di sepanjang Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union (TPLEx).

Jalan tol ini akan melayani kebutuhan Eastern Telecommunications Philippines, Inc. (ETPI) dan anak perusahaannya Telecommunications Technologies Philippines, Inc. (Teletech) menyediakan, memperluas melampaui Metro Manila. Sektor target utama perusahaan telekomunikasi – outsourcing proses bisnis (BPO) – sedang menyiapkan operasi di sana.

Menghubungkan Metro Manila dan wilayah di utara Luzon adalah jaringan jalan raya yang mencakup TPLEx. San Miguel merupakan bagian dari konsorsium yang membangun proyek jalan tol sepanjang 88,58 kilometer yang dijadwalkan dibuka pada 2013.

San Miguel kini juga memiliki 77% saham ETPI setelah mengakuisisi sisa 37,7% saham dari ISM Communications Corp. dibeli di ETPI seharga P1,5 miliar pada bulan Oktober 2011.

Perusahaan telekomunikasi lain di bawah San Miguel adalah Bell Telecommunications Philippines Inc, dan Liberty Telecoms Holdings, Inc. San Miguel memiliki 41,5% saham di Liberty.

Sinergi

Sinergi antara jalan tol dan perusahaan utilitas lainnya sebelumnya telah dimanfaatkan oleh konglomerat lain yang terdiversifikasi.

Misalnya, ketika perusahaan yang dipimpin Pangilinan mengakuisisi saham pengendali di perusahaan distribusi listrik, Manila Electric Co. (Meralco) dikejar, para eksekutif mengutip beberapa. Sinergi senilai P8 miliar yang dapat digunakan oleh bisnis lain dalam grup.

Hal ini termasuk kepentingan kelompok tersebut pada Jalan Tol Luzon Utara (NLEx) di mana gardu listrik dapat didirikan. Berbagi real estat berarti penghematan bagi Meralco dan unit lain dalam grup.

Raksasa telepon yang dipimpin Pangilinan, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) juga menggunakan pos Meralco, serta NLEx, untuk kebutuhan jaringan telekomunikasi fisiknya. Seorang eksekutif grup sebelumnya menggambarkan sinergi antara Meralco dan PLDT sebagai “hubungan kutub.”

Kelompok Pangilinan dan San Miguel sama-sama melirik proyek jalan tol lain untuk melengkapi bisnis mereka yang lain. Proyek jalan ini termasuk Subic-Clark-Tarlac Expressway (SCTEx), South Luzon Expressway (SLEx) dan jaringannya yang diperluas, serta NLEx-SLEx Connector Link.

Perluasan jaringan

ETPI San Miguel berkeinginan untuk memperluas operasinya di industri telekomunikasi yang menguntungkan.

Di selatan, ETPI saat ini memiliki FOC yang menghubungkan kantor pusatnya di Makati dan pusat operasi teknisnya di Nasugbu, Batangas melalui provinsi Cavite, Laguna dan Batangas.

TTPI juga memiliki hubungan FOC ke Calamba, Laguna dan sedang dalam tahap perencanaan untuk memperluas fasilitas FOC ini ke Bicol, Visayas dan Mindanao.

ETPI merupakan pemilik sebagian dan telah mengalokasikan kapasitas pada Jaringan Transmisi Digital Nasional (NDTN), tulang punggung telekomunikasi nasional yang menghubungkan berbagai pulau dan provinsi di tanah air dan menyediakan konektivitas kepada anggota konsorsium. ETPI menggunakan kapasitas yang dialokasikan di NDTN untuk memperluas jaringannya ke berbagai wilayah di negara ini.

“Saat menerapkan jaringan telekomunikasi nasional ETPI, TTPI mengalihkan lalu lintas pelanggannya melalui operator antar-bursa (IXC) lainnya,” kata TTPI dalam pengajuannya ke Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC). – Rappler.com

SDY Prize