• June 12, 2024
Istana mengonfirmasi jurnal Yordania dengan Abu Sayyaf

Istana mengonfirmasi jurnal Yordania dengan Abu Sayyaf

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang membenarkan bahwa jurnalis Yordania yang hilang, Baker Atyani, adalah anggota Abu Sayyaf.

MANILA, Filipina – Malacañang telah mengkonfirmasi laporan bahwa seorang jurnalis terkemuka Yordania yang hilang di Jolo, Sulu adalah anggota Kelompok Abu Sayyaf (ASG).

Dalam konferensi pers pada Senin, 18 Juni, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan Baker Atyani dari jaringan Al Arabiya yang berbasis di Dubai “di tangan ASG.”

Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo juga membenarkan hal ini dalam wawancara dengan ANC, Saluran Berita ABS-CBN. Robredo mengatakan salah satu dari dua awak kapal asal Filipina bersama Atyani berhasil menelepon pihak berwenang untuk mengonfirmasi bahwa mereka tidak ditahan di luar keinginan mereka.

Robredo mengatakan, Atyani meninggalkan kediamannya pada Selasa 12 Juni untuk melakukan wawancara tanpa memberi tahu pihak Pemkot Jolo. “Meskipun kami memiliki tindakan pencegahan standar untuk merawatnya, dia memutuskan sendiri untuk melakukan kontak sendiri dan melakukan wawancara, dan hal itu sulit untuk dicegah.”

Sebelumnya, pihak istana belum bisa memastikan apakah kelompok tersebut telah diculik.

Lacierda berkata: “Kami tidak memiliki konfirmasi mengenai hal itu. Yang bisa kami pastikan adalah dia pergi ke sana secara sukarela untuk menginterogasi kelompok Abu Sayyaf. Dipastikan juga bahwa pada kesempatan lain dia berkesempatan menginterogasi Abu Sayyaf.”

Dia menambahkan, “Apa yang dapat kami konfirmasi adalah bahwa dia berada di tangan ASG dan dia secara sukarela pergi ke sana untuk wawancara.”

Lacierda menambahkan Gubernur Sulu Abdusakur Tan sedang melakukan pembicaraan dengan ASG setelah membentuk komite krisis. “Mereka sedang berdiskusi.”

Juru bicara kepresidenan kembali menegaskan pemerintah akan mempertahankan kebijakan tidak adanya uang tebusan jika Atyani diculik.

Lacierda dan Robredo mendesak jurnalis yang ingin mewawancarai ASG untuk berkoordinasi dengan pihak berwenang mengenai rencana mereka.

Robredo mengatakan petugas informasi masyarakat setempat seharusnya membimbing Atyani di Sulu, namun kemudian hilang pada Selasa, 12 Juni. Dia tiba di provinsi tersebut sehari sebelumnya dan mengatakan dia ada di sana untuk membuat film dokumenter untuk Al Arabiya.

Hampir seminggu Atyani hilang bersama dua awak kapal asal Filipina. Kelompok ini terakhir terlihat pada 12 Juni pukul 05.40 ketika sebuah kendaraan menjemput mereka dari tempat tinggalnya dan membawa mereka ke tujuan yang tidak diketahui.

Atyani (43) adalah kepala biro Asia Tenggara di Saluran Berita Al Arabiya. Dia bertemu dengan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden dan Ayman al-Zawahiri di dekat Kandahar, Afghanistan, pada bulan Juni 2001, beberapa bulan sebelum serangan teroris 9/11.

Wartawan tersebut juga mantan kepala biro Perusahaan Penyiaran Timur Tengah di Pakistan.

Jolo adalah basis Abu Sayyaf, sebuah gerakan kecil militan Islam yang dituduh melakukan sebagian besar serangan teroris terburuk di negara itu serta penculikan orang asing. – Rappler.com

Di tempat lain di Rappler:

Data SDY