• July 21, 2024
‘Peningkatan kredit akan memperluas basis investor di PH’

‘Peningkatan kredit akan memperluas basis investor di PH’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketika Filipina terus mendapatkan keuntungan dari aliran dana yang mencari tempat berlindung di antara negara-negara berkembang, peningkatan peringkat kredit Filipina yang telah lama ditunggu-tunggu akan semakin membuat negara ini lebih menarik bagi investor asing, kata para eksekutif keuangan.

MANILA, Filipina – Ketika Filipina terus mendapatkan keuntungan dari aliran dana yang mencari tempat berlindung di antara negara-negara berkembang, peningkatan peringkat kredit Filipina yang telah lama ditunggu-tunggu akan semakin membuat negara tersebut lebih menarik bagi investor asing, kata para eksekutif keuangan. .

Pada sebuah forum pada hari Senin, 18 Juni, para eksekutif dari divisi perbankan investasi Grup Metrobank mengatakan lebih banyak kegiatan peningkatan modal diharapkan terjadi pada paruh kedua tahun ini, dengan memanfaatkan kuatnya pasar modal Filipina, yang pada gilirannya akan meningkat ketika pasar modal Filipina membaik. peningkatan peringkat kredit yang telah lama ditunggu-tunggu akan segera tiba.

“Ketika peningkatan kredit terjadi, hal ini akan membuka peluang baru bagi pasar Filipina karena akan memperluas basis investor bagi masyarakat Filipina,” First Metro Investments Corp. (FMIC) kata Wakil Presiden Senior Justino Ocampo.

Filipina saat ini diperingkat satu tingkat di bawah peringkat investasi oleh Fitch Ratings, sementara Standard & Poor’s Rating Services dan Moody’s Investors Service memberi peringkat dua tingkat di bawah peringkat investasi. Peringkat yang lebih baik berarti biaya modal yang lebih rendah yang ingin ditingkatkan oleh perusahaan dan pemerintah.

Peningkatan modal

Saat ini, pasar keuangan lokal memperoleh manfaat dari likuiditas sistem keuangan, yang sebagian besar disebabkan oleh rendahnya rezim suku bunga.

Pinjaman bank dan penerbitan utang korporasi tidak cukup untuk menyerap likuiditas tersebut, sehingga kelebihan dana mengalir ke pasar saham dan obligasi.

Ocampo mengatakan penerbitan korporasi menopang aktivitas peningkatan modal dari Januari hingga Mei. “Tingkat ketahanannya tetap terjaga, dan tercatat pada tahun 2011 terjadi pertumbuhan sebesar 50% dan pertumbuhan perolehan modal sebesar 9%. Penerbitan obligasi meningkat menjadi 62% dari 49%, ekuitas tumbuh menjadi 18% dari 11% dan penerbitan baru bank Tier 2/LTNCD mencapai 8% pada tahun ini,” ujarnya.

Presiden FMIC Roberto Juanchito Dispo mencatat bahwa “penerbitan korporasi diperkirakan akan meningkat pada paruh kedua tahun 2012, khususnya di sektor konsumen/ritel. Sejumlah transaksi refinancing dan merger serta akuisisi terjadi. Penerbitan obligasi ritel, IPO, dan penawaran lanjutan juga sedang dalam proses,” tambah Dispo.

FMIC mengatur ulang prospek pasar sahamnya dengan PSEi mencapai level 5.500 pada akhir tahun dari proyeksi sebelumnya di level 5.000. AVP FMIC Bede Gomez mengatakan target akhir tahun akan “didorong oleh fokus pada infrastruktur, konsumen dan pariwisata, permainan dan pariwisata, ditambah pertambangan, dan karena suku bunga yang rendah, belanja konsumen yang lebih tinggi, pertumbuhan pendapatan yang kuat dan penerapan KPS. Investor sebaiknya tetap berinvestasi dan meningkatkan bobot saham,” ujarnya. – Rappler.com

Togel SDY