• February 22, 2024
Istana telah bersiap untuk membela EDCA di pengadilan

Istana telah bersiap untuk membela EDCA di pengadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang membela konstitusionalitas Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan, dengan mengatakan ia yakin AS akan membela diri jika diserang oleh Tiongkok

MANILA, Filipina – Malacañang siap mempertahankan legalitas Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) jika digugat di pengadilan.

Pernyataan tersebut disampaikan Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda pada Rabu, 30 April, ketika para kritikus mempertanyakan konstitusionalitas EDCA.

“Kami percaya pada prinsip-prinsip tertentu yang mendefinisikan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan. Dan jika ada masyarakat yang memilih menggunakan proses peradilan untuk mempertanyakan konstitusionalitas, pemerintah siap membela EDCA,” ujarnya.

Ia juga membalas kritik yang mengatakan Filipina tidak mendapat imbalan apa pun dari EDCA, setelah Presiden AS Barack Obama tidak memberikan komitmen pasti untuk membela Filipina jika diserang oleh Tiongkok.

“Kami percaya bahwa Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan ini tidak hanya akan menguntungkan mereka, namun juga akan menguntungkan kami dalam hal meningkatkan kemampuan militer kami, meningkatkan pelatihan kami, berbagi sumber daya, misalnya. Misalnya yang penting adalah interoperabilitas dan juga peningkatan kapasitas dan itulah yang kami lakukan,” kata Lacierda.

Ia juga menyebutkan “modernisasi perangkat keras militer kita” dan “bantuan kemanusiaan untuk tanggap bencana” sebagai manfaat lain dari EDCA.

Istana mengatakan pihaknya yakin akan janji Obama untuk menghormati aliansi kedua negara, yang dianggap oleh pihak lain sebagai respons keras Obama, dan menambahkan bahwa “mereka telah menepati janjinya.”

“Kami memiliki perjanjian yang harus dilaksanakan jika kasus ini muncul. Kita mempunyai Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan yang baru saja kita tandatangani. Ditambah fakta bahwa Presiden Obama mengatakan ‘komitmen Amerika Serikat terhadap Filipina sangat kuat.’ Tidak ada jaminan yang lebih besar dari itu,” katanya.

EDCA ditandatangani oleh kedua negara hanya beberapa jam sebelum Obama tiba pada hari Senin, 28 April, untuk kunjungan kenegaraan dua hari ke Filipina, yang merupakan kunjungan pertamanya. Seperti yang diharapkan, EDCA menjadi fokus perjalanan ini, dengan diskusi berpusat pada bidang keamanan dan pertahanan.

Para anggota parlemen, baik yang dulu maupun sekarang, mengecam kurangnya transparansi dalam perundingan EDCA, karena salinannya baru dipublikasikan sehari setelah penandatanganan. Mereka juga mempertanyakan perjanjian yang ditandatangani tanpa persetujuan Senat.

asuransi Amerika

Dianggap sebagai pencapaian besar dari perjalanan Obama ke 4 negara di Asia yang juga membawanya ke Jepang, Korea Selatan dan Malaysia, perjanjian tersebut memberi pasukan AS akses lebih besar ke pangkalan militer Filipinadan mengizinkan mereka membangun fasilitas dan menyimpan peralatan di sana, dengan izin dari pejabat Filipina.

Malacañang dan Amerika Serikat bersikeras bahwa EDCA hanya didasarkan pada perjanjian-perjanjian sebelumnya antara Amerika Serikat dan Filipina yang telah diratifikasi oleh Senat, sehingga tidak memerlukan persetujuan Senat.

Duta Besar Amerika untuk Filipina, Philip Goldberg, memberikan wawancara di Headstart ANC pada hari Rabu dan meyakinkan bahwa tidak ada yang akan dilakukan tanpa persetujuan Filipina.

“Apa yang terjadi sekarang adalah setelah perjanjian ini berlaku, kita akan berdiskusi melalui mekanisme yang telah ditetapkan selama bertahun-tahun untuk (Perjanjian Pertahanan Bersama), di mana lokasi yang memungkinkan, di mana pembangunan militer akan dilakukan, di mana Anda akan berada. memiliki keinginan untuk memperluas apron di bandara, ingin melakukan pengerukan pelabuhan yang juga akan menguntungkan Filipina.”

“Segala sesuatu yang akan dilakukan pada setiap tahap proses akan dibahas, akan disepakati bersama, dan akan menjadi kepentingan Filipina dan Amerika Serikat,” katanya.

Ditanya tentang legalitas dokumen tersebut, Goldberg berkata: Saya pikir itu sah, tentu saja dari pihak kami. Tapi saya bukan ahli hukum di pihak Filipina, Anda harus bertanya kepada seseorang di sini.”

Selama kunjungan Obama, pemimpin dunia tersebut menekankan bahwa tidak ada pangkalan baru AS yang akan dibangun di Filipina, dan juga tidak akan ada pangkalan lama yang dibuka kembali.

Dia menyebut EDCA sebagai “peluang besar” bagi Filipina dan AS untuk memastikan bahwa “angkatan laut dan angkatan udara kita terkoordinasi; untuk memastikan bahwa informasi dibagikan; untuk memungkinkan kita menanggapi ancaman baru untuk merespons dan bekerja sama dengan negara lain. negara – negara-negara ASEAN, Australia, Jepang.” Rappler.com

Keluaran SDY