• June 20, 2024
Tidak apa-apa untuk bertepuk tangan saat pesawat mendarat

Tidak apa-apa untuk bertepuk tangan saat pesawat mendarat

Menurutku, naik pesawat bukanlah suatu kehormatan. Karena saya cukup sering bepergian – baik untuk bisnis atau liburan – mengalami pendaratan pesawat adalah hal yang normal seperti jalur bus favorit saya yang berhenti di tengah Ortigas Avenue Extension untuk saya turunkan.

Saya selalu memutar mata dan mengolok-olok saya rekan senegaranya, yang akan bertepuk tangan dan bersorak saat pesawat mendarat di Bandara Internasional Ninoy Aquino. Saya berpikir, “Betapa OA (Perzinahan)! Tentang apa keributan itu? Itu hanya pendaratan pesawat. Duh.”

Tapi akhirnya saya mulai mengerti.

Karena ada ribuan orang seperti saya… Tidak, izinkan saya memperbaikinya. Ada jutaan pekerja dan migran Filipina lainnya di luar negeri yang bertepuk tangan bahkan bersorak ketika kapten mengumumkan bahwa pesawat mendekati bandara Manila. Tingkat kegembiraan dalam desibel meningkat seratus kali lipat, terutama ketika pesawat menderu-deru, berguncang, retak, dan akhirnya berhenti untuk menyelesaikan pendaratan.

Saya yakin mereka juga menahan diri untuk tidak memberikan tepuk tangan meriah dan menghindari teguran yang berpotensi menimbulkan bencana dari para tiran sabuk pengaman.

Seperti mereka, saya meninggalkan kenyamanan negara saya, rumah saya, untuk bergabung dengan suami saya, memulai hidup kami bersama dan mengejar padang rumput yang lebih hijau untuk membantu menciptakan masa depan yang lebih baik bagi diri kami sendiri dan keluarga kami di kampung halaman.

Dan karena Filipina berjarak 8.316 mil melintasi Samudera Pasifik dari rumah saya saat ini di Dallas-Fort Worth, AS, harga tiket pesawat ini tidaklah murah. Paling-paling, tiket pesawat pulang ke rumah akan berharga $1.000 per orang, tetapi selama musim puncak perjalanan, selama liburan Natal, ketika semua warga Filipina – dari seluruh penjuru – harus berkumpul di sekitar meja noche buena, Biaya tiket pesawat mencapai $2.500 per orang. Dan saya tidak tahu tentang Anda, mungkin Anda suka bermain-main atau Anda cukup liberal dalam membelanjakan uang, tetapi bagi saya itu BANYAK uang.

Meskipun ada hari-hari ketika keluarga dan teman-teman memberi isyarat kepada saya dan suami untuk pulang berkunjung, saya tidak bisa. Kita harus mempertimbangkan biaya hidup dunia pertama, menyesuaikan dengan 4 musim (yang tidak pernah kita persiapkan), situasi kerja, yang masih belum termasuk cuti berbayar (yaitu cuti liburan berbayar), ditambah keadaan tujuan keuangan kita. : melunasi investasi properti kita dan membangun tabungan kita. Kepulangan ke Filipina masih belum bisa dipastikan. Terakhir kali saya berada di rumah adalah pada bulan Oktober 2012.

Apakah saya rindu rumah?

Saya memanjakan satu dari 365 hari dalam setahun untuk membuat diri saya menangis karena saya merindukan keluarga dan teman-teman saya di rumah. Tapi selama sisa tahun ini saya tetap kuat. Saya tersenyum, bersyukur atas berkah yang saya peroleh, bekerja keras untuk menjadikan lokasi saya saat ini sebagai rumah, dan mengingat alasan utama saya berada di luar negeri: suami saya. Saya sangat terberkati, mendapat kehormatan bisa bersamanya di tempat yang sama, pada waktu yang sama.

Namun tidak semua ekspatriat Filipina diberkati seperti saya. Tonton video ini:

Anda dapat mengetahui bahwa video ini adalah produk dari orang-orang pemasaran jahat yang dirancang dengan cermat, yang hanya ingin menjual lebih banyak soda kepada dunia. Saya tidak akan menyangkal bahwa memang demikian adanya. TAPI cerita-cerita ini benar.

Apa yang kita serahkan

Satu cerita yang dekat dengan rumahku, selain ceritaku, adalah cerita ibuku. Dia meninggalkan kami: ayah saya dan 6 anak, termasuk saudara perempuan saya yang berusia 4 tahun, 8 tahun, dan 11 tahun, untuk merawat anak-anak orang lain. Dia melewatkan hari pertama adik bungsuku di sekolah besar dan kejadian penting lainnya karena dia pergi. Dia bahkan beruntung karena hanya pergi selama 6 bulan, sementara yang lain pergi selama bertahun-tahun, atau, paling buruk, puluhan tahun atau bahkan lebih buruk lagi, seumur hidup.

Ada orang tua yang tidak sempat melihat anaknya tumbuh dewasa. Ada anak-anak yang perannya berubah secara menakjubkan, yang pergi untuk menafkahi orang tua, saudara kandung, dan bahkan keluarga besarnya: kakek-nenek, bibi, paman, dan sepupu. Oke, terkadang bahkan seluruh barrio. Semua itu dilakukan demi memberi mereka kehidupan yang lebih baik: makanan yang cukup, pakaian yang layak untuk mereka, rumah yang dapat mereka gunakan sendiri, pendidikan yang lebih baik di sekolah swasta, penghapusan hutang yang telah menumpuk selama bertahun-tahun, hantu keluarga mereka dan mungkin sedikit kemewahan di sana-sini – televisi, pemutar DVD, mesin video, telepon seluler, tablet, atau komputer.

Meskipun keluarga di rumah menikmati semua peningkatan kehidupan ini, mereka hampir tidak menyadari tantangan yang kita hadapi sebagai orang asing hanya dengan selembar kertas sebagai bukti bahwa kita adalah bagiannya…atau, bagi sebagian orang, bahkan risiko tidak memiliki apa pun untuk ditunjukkan. Saya menghabiskan waktu, pada intinya, di dapur bekas majikan saya, bersembunyi dari otoritas ketenagakerjaan yang berkunjung karena saya secara hukum tidak diizinkan bekerja.

Ekspatriat Filipina kami bekerja keras untuk berasimilasi dengan kancah lokal negara tersebut, tempat takdir kita terbentuk, tempat kita memperoleh penghasilan, yang sering kali, jika tidak selalu, dipulangkan ke rumah. Terkadang kita melakukan ini dan tidak meninggalkan apa pun untuk diri kita sendiri, dan tidak meninggalkan apa pun untuk perjalanan keliling dunia. Meskipun demikian, ada pula yang diejek, disebut “monyet coklat” atau, bahkan lebih buruk lagi tersiksa.

Ini adalah harga yang harus kita bayar untuk meninggalkan tanah air kita.

Meskipun orang-orang ini mungkin tidak sesering saya bepergian, saya tahu dan percaya bahwa mereka telah banyak bepergian dalam hidup dan mengorbankan kesejahteraan mereka demi merawat yang sakit agar kembali sehatpada merawat orang lanjut usiauntuk melayani di restoran, untuk memanjakan orang lain di hotel, untuk memasak makanan, untuk memastikan orang-orang mendapatkan layanan telepon seluler terbaik, untuk mengasuh atau anak orang lain belajar, membantu menjalankan bisnis orang lain, dan banyak lagi. Mereka melakukan ini untuk memberikan kesempatan yang lebih baik bagi keluarga mereka di rumah.

Mereka bertepuk tangan karena mereka sangat senang berada di rumah – aman dan sehat, dan yang lebih penting, tidak mati. Mereka bertepuk tangan karena akhirnya mendapat kesempatan untuk mencium istri mereka, memeluk orang tua dan kakek-nenek mereka, mendekap anak-anak mereka dan melihat langsung hasil jerih payah mereka.

Jadi bagi saya rekan senegaranyarekan-rekan OFW saya, bertepuk tangan dan bersorak saat pesawat mendarat…sekeras yang Anda bisa. – Rappler.com

Didi Paterno-Magpali adalah seorang OFW, penulis dan blogger. Pada tahun 2011, ia meninggalkan Filipina, keluarganya, teman-temannya, dan karier periklanannya ke Dubai, Uni Emirat Arab, atas nama cinta. Dia saat ini tinggal bersama suaminya di Amerika, mengurus urusan rumah tangga, menyukai waktunya di dapur dan menulis tentang cerita gigitan alien dan petualangan makanannya. D untuk Lezat.

Baca cerita sebelumnya

• Kehidupan sebagai OFW: Rumput tidak selalu lebih hijau

Togel SDY