• April 13, 2024
Izin kampanye tidak ada

Izin kampanye tidak ada

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Partai Komunis Filipina membantah klaim militer bahwa pesaing politik dipaksa membeli perlindungan dari NPA

DAVAO CITY, Filipina – Partai Komunis Filipina (CPP) mengatakan apa yang disebut Izin Kampanye (PTC) di wilayah yang terkena dampak gerakan revolusioner tidak ada.

“Tidak ada kebijakan yang mewajibkan pembayaran untuk hak istimewa berkampanye di wilayah yurisdiksi pemerintahan demokratis rakyat,” kata CPP.

Partai revolusioner juga mengkritik Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) karena menggunakan “propaganda yang menyimpang” dengan mengatakan bahwa Tentara Rakyat Baru (NPA) memeras uang dari para politisi.

Mayor Jenderal Jose Mabanta, kepala Divisi Infanteri ke-3 angkatan darat, sebelumnya mengungkapkan bahwa setengah dari pesaing politik di wilayahnya membeli perlindungan dari NPA.

“Tujuan utama dari kebijakan pemerintahan demokratis rakyat sehubungan dengan pemilu reaksioner adalah untuk mengatur pelaksanaan kampanye pemilu di wilayah yurisdiksinya untuk memastikan bahwa hak-hak dan kesejahteraan masyarakat tidak diinjak-injak,” kata Dewan. CPP.

“Semua kandidat dalam pemilu reaksioner yang ingin menjalankan kampanyenya di wilayah pemerintahan rakyat harus mematuhi kebijakan ini,” tambah CPP.

Namun, beberapa kandidat pada pemilu sebelumnya mengeluhkan kebijakan PTC NPA di pedesaan.

Partai revolusioner juga mengklaim bahwa penegakan kebijakan elektoral dari “pemerintahan demokratis rakyat” tidak untuk dijual. “Atas kemauan mereka sendiri, sebagian besar kandidat yang berpartisipasi dalam pemilu reaksioner mencari audiensi dengan otoritas revolusioner untuk membangun bidang kerja sama dan mengoordinasikan kegiatan mereka,” kata CPP.

“Koordinasi dan kerja sama antara kandidat pemilu dan organ pemerintahan demokratis rakyat sebagian besar dilakukan tanpa unsur paksaan dan sebagian besar berasal dari pengakuan otoritas politik dan pemerintahan,” kata CPP.

CPP juga mengklarifikasi bahwa NPA tidak berpartisipasi secara langsung atau tidak langsung dalam pemilu arus utama.

“CPP telah berulang kali membuat kebijakannya dengan jelas bahwa NPA tidak berpartisipasi secara langsung atau tidak langsung dalam pemilu yang reaksioner. Semua kandidat yang bekerja sama dan berkoordinasi dengan otoritas revolusioner diberi kesempatan yang sama untuk berkampanye di wilayah yurisdiksi pemerintahan rakyat,” kata CPP.

“Aktivitas politik mereka di wilayah kekuasaan pemerintahan rakyat dikoordinasikan untuk mencegah tumpang tindih jadwal, menjamin perdamaian dan ketertiban serta hak dan kesejahteraan rakyat,” tambah CPP.

Namun, bagi politisi yang gagal mengikuti kebijakan gerakan revolusioner, mereka akan menghadapi sanksi militer dari NPA, kata CPP.

“Pelopor politik bersenjata yang menolak untuk mematuhi kebijakan tersebut dan berkoordinasi dengan otoritas revolusioner adalah subyek dari penegakan bersenjata NPA,” kata CPP.

Sebelumnya, pada malam tanggal 20 April, pemberontak NPA menyerang konvoi yang membawa Walikota Ginoog Ruthie Gungona, membunuh beberapa konvoinya sekaligus melukai walikota. Meskipun para pemberontak meminta maaf atas serangan itu, mereka mengklaim bahwa mereka bertindak untuk membela diri. Pemberontak NPA juga menangkap seorang tentara di Lembah Compostela pada 24 April. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini