• July 21, 2024
Izinkan siswa ‘bikini pic’ menghadiri upacara kelulusan

Izinkan siswa ‘bikini pic’ menghadiri upacara kelulusan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim Cebu juga memerintahkan Saint Theresa’s College untuk ‘memperlakukan anak di bawah umur dengan baik dan sopan’ selama seluruh latihan permulaan, yang dijadwalkan pada hari Jumat, 30 Maret.

MANILA, Filipina – Pengadilan di Kota Cebu pada Kamis, 29 Maret memerintahkan pejabat St. Theresa’s College untuk berhenti menjatuhkan sanksi terhadap 2 siswa yang dihukum karena memposting foto “merajut” di akun Facebook mereka.

Sun.Star Cebu melaporkan Hakim Pengadilan Regional (RTC) Cabang 19 Wilfredo Navarro mengatakan sekolah tersebut “gagal total” dalam mengikuti peraturannya sendiri. Dia kemudian mengeluarkan perintah berhenti dan berhenti dan memerintahkan sekolah untuk mengizinkan 2 siswa yang tidak disebutkan namanya untuk menghadiri upacara wisuda mereka, yang dijadwalkan pada hari Jumat, 30 Maret.

Sekolah tersebut juga diperintahkan “untuk memperlakukan anak-anak di bawah umur yang terlibat dengan kebaikan dan kesopanan yang sesuai dengan lulusan lembaga yang dihormati tanpa diskriminasi apa pun selama latihan dimulai,” kata surat kabar itu. dikutip Keputusan Navarro sebagaimana dinyatakan.

Perintah itu muncul setelah STC mengajukan banding untuk membatalkan gugatan perdata yang diajukan ibu salah satu siswa pada Senin.

Kedua siswa tersebut dilarang menghadiri upacara wisuda mereka sendiri setelah pejabat sekolah menemukan foto mereka mengenakan bikini yang diposting di akun Facebook pribadi mereka.

STC membenarkan tindakannya, dengan mengatakan pihaknya “menunjukkan belas kasihan” dengan hanya menahan siswa tersebut dari kelulusannya, dan menambahkan bahwa gadis tersebut masih bisa lulus.

Dalam memorandumnya, sekolah tersebut mengatakan bahwa keputusan mereka adalah “seruan untuk pertobatan dan pertobatan sejati, tema sentral Perjanjian Baru dan landasan kehidupan Kristen.”

“Keputusan untuk mengizinkan (siswa) untuk lulus adalah tindakan belas kasihan lainnya, namun keputusan untuk tidak mengizinkan dia mengikuti latihan wisuda menempatkan ketertiban dalam kemurahan hati,” Sun .Star Cebu dikutip nota tersebut, yang ditandatangani oleh pengacara STC Romeo Balili.

‘Malam tanpa tidur’

Gugatan tersebut mengatakan remaja tersebut “tidak bisa tidur di malam hari” sejak dihukum karena foto tersebut, yang diduga menunjukkan dia memiliki “eksposur tubuh yang cukup”.

Ibu yang mengajukan kasus tersebut mengatakan pihak sekolah juga mengakses akun putrinya di situs jejaring sosial tanpa izin.

Di sebuah penyataanAliansi Dewan Mahasiswa Filipina (SCAP) telah menunjuk administrasi St. Theresa’s College (STC) di Cebu “mengutuk”.

SCAP mengatakan STC melanggar Bill of Rights yang menjamin kebebasan berpendapat dan berekspresi setiap orang. Kelompok tersebut juga mengatakan sekolah tersebut melanggar Undang-Undang Anti-Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak-anaknya (UU Republik 9262) “karena siswa tersebut menyebabkan kekerasan psikologis yang menyebabkan penghinaan dan trauma.”

‘Pelanggaran hak, Konstitusi’

Kelompok tersebut juga mengkritik buku pegangan siswa di sekolah tersebut, dengan mengatakan bahwa buku tersebut “penuh dengan peraturan dan regulasi yang melanggar hak-hak siswa dan Konstitusi,” mengutip ketentuan yang “menghalangi urusan pribadi dan pribadi siswanya.”

Komisi Pemuda Nasional juga menyatakan keprihatinannya tentang kejadian tersebut, dan meminta STC untuk mengizinkan siswa tersebut menghadiri latihan permulaannya.

NYC mengatakan bahwa tindakan STC merupakan “pelanggaran dan penyalahgunaan yang jelas terhadap aturan kebebasan akademik,” dan mengatakan sekolah memperluasnya untuk “alasan untuk merugikan hak pribadi dan kebebasan siswanya.”

Departemen Pendidikan dikatakan mereka akan menyelidiki masalah ini. – Rappler.com

Keluaran Sidney