• February 29, 2024
Para ilmuwan menciptakan warna pelangi baru

Para ilmuwan menciptakan warna pelangi baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah tim peneliti dari Universitas California Santa Barbara (UCSB) telah menghasilkan 11 warna pelangi baru menggunakan laser dan aliran ion.

MANILA, Filipina – Anak-anak, ucapkan selamat tinggal pada ROYGBIV.

Jalan pintas yang dipercaya semua orang untuk menghafal warna pelangi – merah, oranye, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu – akan segera menjadi masa lalu.

Sebuah tim peneliti dari Universitas California Santa Barbara (UCSB) telah menghasilkan 11 warna pelangi baru menggunakan laser dan aliran ion, sebuah laporan dari Science Daily mengatakan.

Di sebuah Siaran pers UCSB tanggal 28 Maret, Mark Sherwin, salah satu fisikawan yang membuat penemuan inovatif ini, menggambarkannya sebagai “fenomena yang sangat luar biasa”. Dia menambahkan, “Saya belum pernah melihat yang seperti ini.”

Sherwin adalah direktur Institut Sains dan Teknologi Terahertz USCB.

Para ilmuwan mengarahkan sepasang sinar laser—satu frekuensi tinggi, satu lagi frekuensi rendah—ke semikonduktor.

Sinar frekuensi tinggi memisahkan elektron dari atom induknya, menciptakan pasangan terikat yang terdiri dari elektron dan ion bermuatan positif. Gelombang frekuensi rendah mempercepat elektron yang dilepaskan, menyebabkannya menabrak atom tanpa elektron.

Karena elektron mempunyai energi ekstra dari percepatannya, energi tersebut dipancarkan sebagai cahaya—frekuensi yang sebelumnya tidak terlihat. Setiap frekuensi berhubungan dengan warna yang berbeda.

Siaran pers UCSB tidak merilis foto spektrum baru tersebut. Namun, itu termasuk eksperimen versi seniman yang menciptakan warna pelangi baru.

Teknologi tersebut, menurut siaran persnya, berpotensi meningkatkan kecepatan transmisi data secara signifikan pada kabel serat optik, seperti pada koneksi Internet.

WARNA SEBENARNYA.  Ben Zaks (kiri) dan Mark Sherwin, pencipta warna pelangi baru.  Foto milik USCB

Ben Zaks, seorang mahasiswa doktoral di USCB dan penulis utama makalah tersebut, menjelaskan: “Pikirkan Internet kabel Anda. Kabel adalah sekumpulan serat optik, dan Anda mengirimkan sinar dengan panjang gelombang sekitar 1,5 mikron di sepanjang saluran. Namun di dalam pancaran itu terdapat banyak frekuensi yang dipisahkan oleh celah kecil, seperti sisir bergigi rapat. Informasi yang menuju ke satu arah akan bergerak pada satu frekuensi, dan informasi yang menuju ke arah lain akan menggunakan frekuensi yang berbeda. Anda ingin memiliki banyak frekuensi yang tersedia, namun tidak terlalu banyak. berjauhan.”

Tim berharap dapat mengembangkannya agar dapat bekerja pada transistor frekuensi tinggi. “Di situlah kita benar-benar dapat melihatnya bekerja untuk meningkatkan kecepatan modulasi optik, yaitu bagaimana Anda mendapatkan informasi melalui jalur kabel,” tambah Zaks. – Rappler.com

Angka Sdy