• June 12, 2024
Jagoan matematika berusia 4 tahun yang ‘berbakat’ juga merupakan anak biasa

Jagoan matematika berusia 4 tahun yang ‘berbakat’ juga merupakan anak biasa

Miko adalah anak ajaib matematika berusia empat tahun; tapi saat dia tidak menyelesaikan akar kuadrat, dia sama seperti anak laki-laki lain yang suka bersenang-senang

KOTA CEBU, Filipina – Dalam 3 menit, Miko Secillano menghitung akar kuadrat dari angka 1 hingga 30. Sebelumnya dia punya area kapal roket dan akuarium. Ia juga menghafal semua nomor atom dan simbol 118 unsur dalam Tabel Periodik.

Miko baru berusia 4 tahun dan dia belajar lebih banyak daripada anak-anak seusianya.

Ayah Miko, Philip, mengatakan dia diuji kecerdasannya pada pertengahan November dan hasilnya menunjukkan bahwa dia “berbakat”. Orang tuanya mengirimkan hasil tesnya ke MENSA – sebuah organisasi internasional yang terdiri dari orang-orang dengan IQ tinggi – untuk mengajukan keanggotaan. Anggota MENSA memiliki nilai tes kecerdasan di atas persentil ke-98.

Video viral tentang dia memecahkan volume kubus dengan suara keras seolah-olah dia sedang mengajar di kelas mendapat lebih dari 29.000 penayangan dalam 3 minggu.

“Saya mendapat banyak pesan dari orang tua dan profesor di seluruh dunia,” kata Philip. “Seorang profesor matematika di Brazil berkata bahwa dia adalah ‘seorang yang luar biasa, sebuah janji yang luar biasa’.”

Keajaiban virus

Orang tua Miko berasal dari Filipina namun telah tinggal di Amerika selama 8 tahun terakhir. Ibunya Imee berasal dari Cebu dan ayahnya Philip berasal dari Albay. Mereka saat ini tinggal di Florida namun pulang ke Filipina setiap dua tahun.

Philip mengambil video Miko memecahkan soal matematika di papan tulisnya dan mengunggahnya ke halaman Facebook-nya Miko dan Mak. Philip adalah guru pribadi Miko.

Meskipun sebagian besar video Miko diambil baru-baru ini, orang tuanya mengetahui bahwa dia cepat belajar sejak usia 2 tahun.

“Di usia 2 tahun, Miko sudah bisa berhitung 1 sampai 100,” kata Philip. Tapi saat kami memintanya menambahkan 2 dan 5, dia tetap tidak bisa menjawab.”

Miko belajar sendiri membaca pada usia ini. Dia adalah penggemar berat buku bergambar.

Pada usia 3 tahun dia menyukai kartu. Dia bisa melafalkan benua, negara dan kota dari ingatannya. Sebuah video Miko menunjukkan ibunya menyebutkan nama sebuah negara dan Miko merespons dengan ibu kotanya. Dia bisa sebutkan 164 kota.

Miko menemukan penjumlahan pada usia 4 tahun. Dia mulai menyusun mainannya dalam kelompok 4 dan 7 dan mulai menghitungnya.

“Kami sangat gembira ketika kami melihatnya mencetak gol,” kata Philip. “Kemahirannya dalam Matematika dimulai dengan pengelompokan wadah Play-doh.”

Sejak itu, Philip dan Miko menghabiskan 5 menit setiap pagi untuk mempelajari konsep Matematika baru.

“Saya pastikan dia berlatih Matematika setiap hari. Pengulangan membantu mempertahankan pengetahuan,” kata Philip. “Miko kemudian menunjukkan kepada ibunya soal matematika apa yang dia selesaikan hari itu.”

Canggih

Ketika ditanya apakah guru dan teman-temannya mengetahui kemampuan matematikanya, dia menjawab: “Tidak. Kami hanya belajar alfabet. Kami tidak memiliki Matematika di Prasekolah!”

“Miko tidak membual (tentang) apa yang bisa dia lakukan, (gurunya) belum tahu,” kata Philip. “Satu-satunya hal yang diperhatikan guru adalah Miko bisa membaca dan mengerjakan matematika sederhana seperti penjumlahan. Ia selalu mendapat masalah di sekolah karena tidak menyelesaikan tugas sekolahnya. Itu sebabnya kami tidak mengadakan latihan Matematika sepanjang minggu ini, karena itu hukumannya karena dia tidak menyelesaikan tugas sekolahnya. Hukuman yang bagus TIDAK?” (Itu hukumannya karena tidak menyelesaikan tugas sekolahnya. Bukankah itu hukuman yang bagus?)

Miko yakin yogurt sarapan favoritnyalah yang membuatnya pintar. Philip mengatakan hal itu mungkin disebabkan oleh faktor genetik: ibu dan ayah mendapat nilai bagus dalam mata pelajaran Matematika di sekolah menengah.

Flora Generalao, profesor psikologi dari Universitas Filipina Cebu, sependapat dengan Philip. Kemampuan Miko di bidang Matematika mungkin merupakan produk keturunan atau mutasi genetik.

“Pada usia 4 tahun, otak manusia seharusnya memahami sebagian besar ide-ide konkret,” kata Generalao. “Itulah sebabnya kebanyakan anak belajar lebih baik dengan gambar.”

Masalah geometri adalah gagasan abstrak yang biasanya dipahami pada masa remaja ketika lobus frontal lebih berkembang, Generalao menambahkan.

Ceria

Terlepas dari kemampuannya yang luar biasa dalam Matematika, Miko sama seperti anak-anak lainnya yang suka bersenang-senang. Saat dia tidak sibuk dengan papan tulisnya, dia berlatih karate dan berenang bersama teman-temannya.

Miko juga seorang anak laki-laki dewasa sebelum waktunya yang tidak pernah gagal untuk mengesankan orang tuanya yang bangga. Sebuah pertukaran, seperti yang diceritakan oleh Philip di halaman Facebook-nya, menunjukkan betapa menawannya Miko di usia yang begitu muda.

Memelihara yang berbakat

Meskipun penting untuk memupuk keterampilan anak berbakat, kata Dr Generalao, orang tua harus memastikan mereka juga mengembangkan keterampilan sosio-emosional anak.

“Anak itu harus bergaul dengan teman-temannya dan bersenang-senang,” tambah Generalao. Waktu bermain adalah saat dia belajar bagaimana berempati, mengikuti peraturan, bersikap kompetitif atau mengakui kekalahan.

Di dalam gen?

Miko memiliki saudara perempuan Mak yang berusia 7 bulan yang suka dia mainkan.

Apakah Mak juga jenius? Philip mengatakan dia belum yakin. Namun saat mengajari Miko hal-hal baru, Mak sepertinya ‘mendengarkan baik-baik’.

Miko ingin jadi apa kalau besar nanti?

“Seorang pilot!” jawab Miko penuh semangat.

“Geografi adalah cinta pertamanya,” kata Philip. “Dia ingin terbang keliling dunia dan suatu hari mengunjungi berbagai negara.”

Meskipun tidak ada keraguan bahwa Miko akan sukses di masa depan; dia telah menjangkau dan menyentuh ribuan orang di seluruh dunia. – Rappler.com

Justine Raphael Luis Balane adalah Pindah dari UP Cebu.


SDY Prize