• June 21, 2024
Kenaikan harga bahan bakar ‘langkah awal’ menuju reformasi subsidi di Indonesia

Kenaikan harga bahan bakar ‘langkah awal’ menuju reformasi subsidi di Indonesia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Reformasi tersebut mencakup pemberian lebih banyak subsidi langsung dan pengurangan subsidi komoditas, serta penetapan jumlah subsidi bahan bakar yang tetap

JAKARTA, Indonesia – Menaikkan harga bahan bakar bersubsidi hanyalah langkah pertama dalam mereformasi sistem subsidi di Indonesia, menurut Menteri Keuangan Indonesia Bambang Brojonegoro.

“Kami ingin mengubah rezim subsidi yang lebih tepat sasaran. Kami ingin memberikan subsidi langsung kepada penerima manfaat. Langkah pertama adalah penyesuaian harga BBM bersubsidi,” ujarnya pada Indonesia Economic Forum 2014, Selasa 25 November.

Reformasi ini mencakup peralihan dari pemberian subsidi pada komoditas seperti bahan bakar dan pupuk, menjadi pemberian subsidi langsung kepada masyarakat yang membutuhkan.

Hal ini juga mencakup peralihan ke skema subsidi bahan bakar tetap – yang berarti konsumenlah yang menanggung dampak fluktuasi harga minyak global, bukan pemerintah.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo mengumumkan kenaikan harga bahan bakar yang sensitif secara politik pada tanggal 17 November – hampir sebulan setelah menjabat – dan langsung disambut dengan protes jalanan dan demonstrasi. penurunan peringkat persetujuan.

Namun para pengusaha dan ekonom – yang telah lama menyerukan penghapusan subsidi bahan bakar yang dianggap tidak tepat sasaran dan boros – bersorak. Kelas menengah dipandang mendapat manfaat lebih besar dari subsidi bahan bakar dibandingkan masyarakat miskin, dan para ekonom mengatakan uang yang dibelanjakan untuk subsidi bahan bakar dapat dimanfaatkan dengan lebih baik.

Sebelum kenaikan harga, subsidi akan merugikan Indonesia hampir $30 miliar pada tahun 2015, atau sekitar 18% dari anggaran negara. Dengan menaikkan harga bensin dan solar bersubsidi sebesar Rp2.000 per liter ($0,16), Indonesia diperkirakan dapat menghemat hampir Rp120 triliun ($9,6 miliar) tahun depan – uang yang akan digunakan untuk pembangunan infrastruktur yang sangat dibutuhkan.

KARTU KESEJAHTERAAN.  Warga menunggu giliran untuk mendapatkan kartu perlindungan sosial baru di kantor pos di Depok, Indonesia pada 25 November 2014.  Foto oleh Adi Weda/EPA

‘Lebih baik ditargetkan’

Menteri Keuangan menjelaskan bahwa tujuan pemerintah adalah menerapkan rezim subsidi yang tidak berdasarkan komoditas, namun lebih menyasar masyarakat yang membutuhkan.

“Kali ini kami akan lebih fokus pada program bantuan tunai bersyarat yang berkelanjutan,” ujarnya. “Itulah sebabnya kami memperkenalkan kartu pintar untuk fasilitas kesehatan universal, pendidikan bagi masyarakat miskin dan bantuan sosial langsung.”

“Kartu pintar” kesejahteraan ini mencakup kartu perlindungan sosial yang secara langsung akan memberikan 15,6 juta keluarga miskin ID200,000 per bulan setidaknya selama 2 bulan ke depan untuk membantu mereka mengatasi dampak kenaikan harga bahan bakar.

Reformasi ini juga melampaui subsidi bahan bakar dan juga akan diterapkan “pada bentuk subsidi lain yang ada saat ini seperti listrik, pangan dan pupuk,” katanya.

Selain itu, Bambang mengatakan pemerintah “masih serius berencana menerapkan rezim subsidi tetap”.

Artinya besaran subsidi per liter akan menjadi harga tetap, dan harga bahan bakar sebenarnya akan bervariasi berdasarkan harga minyak dunia.

“Dari sisi fiskal, anggaran subsidi akan jauh lebih terkendali. Tergantung volume konsumsi, dan tidak terlalu terpengaruh oleh volatilitas nilai tukar atau kenaikan harga BBM,” ujarnya.

Realokasi

Menteri Keuangan kembali menegaskan bahwa penghematan subsidi akan dialihkan ke belanja produktif.

“Pertama, pemerintah akan mengalokasikan sebagian besar tabungannya untuk pembangunan infrastruktur, terutama pembangunan infrastruktur dasar,” katanya seraya menambahkan bahwa hal itu akan mendukung ketahanan pangan dan sektor maritim, pertanian, dan energi.

‘Kenaikan harga bahan bakar menunjukkan bahwa pemerintah dapat dan akan mengambil keputusan yang sulit dan mungkin tidak populer’

Dana tersebut juga akan dialihkan ke program perlindungan sosial, seperti kartu pintar, dan sebagian akan ditransfer ke pemerintah daerah untuk membantu merangsang pembangunan daerah.

Terakhir, penghematan tersebut akan digunakan untuk menurunkan defisit anggaran sehingga memberikan ruang bagi pemerintah untuk melakukan manuver fiskal dan mengantisipasi ketidakpastian global di masa depan.

Selain itu, Bambang mengatakan pengurangan subsidi BBM akan mendorong eksplorasi dan pengembangan energi terbarukan.

“(Kenaikan harga BBM) menandakan pemerintah sangat serius dalam mengatasi permasalahan struktural ekonomi yang seringkali menghambat agenda pembangunan ekonomi kita,” ujarnya.

“Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah dapat dan akan mengambil keputusan yang sulit dan mungkin tidak populer selama hal tersebut demi kebaikan rakyat.” – Rappler.com

Pengeluaran SDY