• February 28, 2024
Jaksa Corona memperhatikan pilihan CJ dengan cermat

Jaksa Corona memperhatikan pilihan CJ dengan cermat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Quimbo mengatakan mereka tergoda untuk berpartisipasi dalam proses seleksi, namun #CoronaTrial telah menunjukkan kepada mereka bahwa posisi tersebut sangat sakral sehingga harus diisolasi dari politik.

MANILA, Filipina – Bagaimanapun, mereka menyebabkan kekosongan. Jaksa eks Ketua Hakim Renato Corona mencermati pilihan penggantinya, menurut juru bicara kejaksaan, Re. Miro Quimbo.

Satu bulan sejak Senat menghapuskan Corona, Quimbo mengatakan beberapa anggota panel pemakzulan sesekali bertemu untuk membahas persidangan tersebut. Ia mengatakan banyak dari mereka yang tergoda untuk berpartisipasi dalam proses seleksi ketua hakim berikutnya, namun mereka tahu bahwa yang terbaik adalah tetap diam karena mereka menyadari pentingnya memastikan hal itu tidak dipolitisasi. .

Di antara anggota panel penuntut, hanya ketua jaksa Niel Tupas Jr—sebagai anggota badan seleksi Judicial and Bar Council (JBC)—yang terlibat dalam proses seleksi. Dia mengatakan anggota tim lainnya menghindari wawancara media tentang proses seleksi.

“Saya sudah berbicara dengan beberapa jaksa. Di satu sisi kami merasa ada tanggung jawab di pihak kami untuk memastikan (penggantinya layak),” kata Quimbo.

Sebab, DPR merupakan satu-satunya lembaga yang bisa menilai hakim MA melalui proses pemakzulan. Corona adalah hakim agung pertama yang dimakzulkan.

“Tetapi alasan kami melakukan kesalahan (proses seleksi di masa lalu) adalah karena terlalu bermuatan politik,” katanya.

Sidang pemakzulan membuat mereka lebih mengapresiasi proses seleksi, tambahnya.

“Anggota Kongres umumnya ikut serta dalam hal apa pun di mana mereka dapat memberikan pengaruhnya. Namun kami menyadari bahwa posisi tersebut begitu sakral sehingga harus diisolasi dari politik. Ini hampir mustahil, tapi saya pikir kita harus melakukan bagian kita dengan memberikan independensi sebanyak yang dibutuhkan JBC,” katanya.

Integritas dan kemandirian

Tupas, pada bagiannya, mengatakan dia lebih menghargai tanggung jawabnya. Senat dan DPR masing-masing mempunyai satu wakil di JBC. Senator Francis Escudero, yang memilih untuk menghukum Corona, mewakili Senat.

“Anda menghargai hal itu, karena perjuangannya sebenarnya adalah untuk mereformasi sistem peradilan. Kami memulainya dari atas karena kami pikir itu masalahnya,” ujarnya.

Menurutnya, syarat konstitusi – kompetensi, kejujuran, integritas, dan independensi – sangat penting.

Tupas mengatakan mereka bisa menemukan “banyak” orang yang kompeten dan jujur, namun sulit menemukan orang yang berintegritas dan mandiri.

“Integritas… Inilah alasan kenapa Corona diterapkan di sekuelnya. Kemerdekaan sangatlah penting. Sehebat apapun Anda, sehebat dan secerdas apapun Anda, jika Anda tidak mandiri, tidak akan terjadi apa-apa. Kami akan kembali ke titik awal,” katanya. – Rappler.com

Toto sdy