• July 20, 2024
Saya adalah kepala eksekutif negara ini

Saya adalah kepala eksekutif negara ini

Di bawah ini adalah petikan wawancara eksklusif penulis dan Rappler Purple Romero dengan Presiden Benigno Aquino III pada tanggal 1 Juni 2012, dua hari setelah hukuman Ketua Hakim Renato Corona. Wawancara diadakan di Istana Malacañang. Seluruh wawancara akan menjadi bagian dari buku Marites Vitug yang akan datang tentang Mahkamah Agung, yang judul kerjanya adalah “Midternag in die Hof”. Saat memasuki tahun ketiga masa jabatannya, Presiden membagikan pemikirannya tentang reformasi, kematian, iman, dan masa depan.

T: Selama kampanye, Anda adalah kandidat pertama yang menentang penunjukan tengah malam. Apakah itu naluriah? Apakah Anda merasa hal itu adalah sesuatu yang harus Anda perjuangkan?

Aquino: Saya berasumsi saya pernah membacanya di suatu tempat, ketentuan konstitusional tertentu. Kemudian saya mendapat salinan Konstitusi dan mulai membacanya. Lalu itu saja. Hukumnya sangat jelas bagi siapa pun yang memiliki Bahasa Inggris Kelas 3. Pendahulu kami mengangkat (ketua hakim) satu minggu setelah pemilu. Tidak hanya itu. Sekarang Mahkamah Agung telah (membuat undang-undang) penafsiran Konstitusi ini.

Jika Mahkamah Agung adalah arbiter terakhir, maka dia (Gloria Arroyo) mempunyai posisi unik yang menempatkan hampir semua anggota di sana. Ingat saya berkampanye dengan janji perubahan, bahwa korupsi akan dihentikan. Jika pendahulu kita yang mengatur korupsi ini dan dia tidak diadili dan diberi hukuman yang setimpal, maka impunitas akan terus berlanjut. Dan itu benar-benar merupakan upaya yang terang-terangan.

T: Melihat kembali penganiayaan, apakah ada nilai pendidikannya? Bagaimana hal ini memperkuat demokrasi atau institusi kita di negara ini?

Aquino: Untuk waktu yang lama Anda memiliki hakim, hakim yang benar-benar mengatakan “Sayalah hukumnya” melalui tindakannya. Sekarang, apa pelajaran utamanya? Anda bisa menjadi hakim agung, tapi Anda tetap bertanggung jawab kepada rakyat. Mekanisme kami mungkin membosankan, tapi bisa berhasil. Kalau ada kemauan, mereka akan bekerja. Jika masyarakat sudah berada di balik gerakan perubahan status quo, maka hal itu bisa terjadi.

Saya pikir kita telah melihat contoh pelecehan yang sangat konkrit dan nyata. Bagaimana Anda bisa melewatkan 98 persen aset Anda dan hanya mengingat 2 persennya saja? Dan memaksakannya pada rakyat?

Kita semua bersumpah untuk membela dan menegakkan Konstitusi. Konstitusi tidak memberi kita pilihan untuk membuat SALN atau tidak. Kita diperintahkan untuk membuat satu, kita diperintahkan untuk bersaksi kebenarannya di bawah sumpah. Kami dapat diberhentikan dari jabatannya dengan melanggar Konstitusi. Kami bukan negara diktator. Kami akan melalui semua prosesnya. Kami akan melindungi hak semua orang, bahkan mereka yang menentang kami.

T: Apa yang mempersiapkan Anda untuk melawan pengadilan? Apakah itu sesuatu yang ibumu katakan padamu, cara kamu dibesarkan?

Aquino: Saya pikir ini dimulai dengan Darurat Militer. Pada hari ayah saya dijatuhi hukuman mati, saya berusia 16 tahun. Dunia kita menjadi liar. Seluruh mesin negara menentang Anda. Aku melakukan ini hanya karena orang tuaku, tapi negara masih bisa membunuhmu. Seberapa buruknya? Ibuku akan berjalan di trotoar, lalu akan ada seseorang yang mereka kenal yang (di masa lalu) bersumpah setia selamanya dan benar-benar akan berjalan menyeberang ke seberang jalan (untuk menyambut ibuku), namun sekarang takut untuk melakukannya. terlihat bersamanya. Kami melakukan banyak penyesuaian. Tapi terlebih lagi ketika ayahku terbunuh.

Pada akhirnya, sekolah saya mempersiapkan saya dengan pengajaran teologi, bagaimana Anda melawan struktur yang menindas? Anda perlu membuat hidup Anda sesederhana mungkin. Dan interpretasi saya adalah: apa pengungkitnya? Pengungkitnya adalah Anda akan dikurung, atau Anda akan dibunuh. Jadi saya membuat keputusan – apa gunanya hidup di dunia di mana Anda tidak bisa bangkit karena kelebihan Anda? Benar benar dan salah persis seperti yang digambarkan dalam film “1984” karya George Orwell.

Saya berumur 12 tahun ketika darurat militer diumumkan, saya seorang mahasiswa sejarah, jika melihat rezim totaliter, bagaimana mereka dicopot dari jabatannya? Biasanya melalui revolusi berdarah. Mereka yang berada di garis depan tidak pernah melihat akhir dari revolusi. Beginilah perubahan ekspektasi dalam hidup seseorang.

Sejujurnya, saya tidak berharap mencapai usia 30. Saya disergap pada tahun 1987, jadi semua ini bonus. Saya tidak menemukan istri atau keluarga. Ini seperti rencana Tuhan. Apakah saya akan begitu berani jika memikirkan seorang anak dan seorang istri.

Jadi saat aku menerima babak terbaru dalam hidupku ini, aku kembali ke pertanyaan yang sama yang diajukan ibuku; ibuku selalu berpikir bahwa dia hanya akan membantu menyelesaikan pekerjaan ayahku. Tapi ketika keributan datang dan dia diberitahu bahwa dia adalah faktor pemersatu, dan tanpa dia, jaminan kelangsungan hidup keluarga Marcos di kantor… Jadi menurut saya ini benar-benar sebuah kesempatan untuk menyelesaikan pekerjaan. Selesaikan kewajibannya. Sekarang, kami mengubah status quo, kami mengganggu banyak orang.

T: Pemimpin seperti apa yang ingin Anda tunjuk di Mahkamah Agung?

Aquino: Tentu saja seseorang yang dihormati oleh anggotanya, seseorang yang mampu mengatur, seseorang yang diakui sebagai ahli hukum, yang memiliki visi untuk warga negara. Dalam keseluruhan proses (deposisi) ini, kami menginginkan kebenaran. Dengan kebenaran kita bergerak maju sebagai suatu umat; ini bukan tentang kepentingan siapa versus kepentingan kelompok lain.

MEMERINTAH.  Kambing itu berhenti di dekatnya.  foto AFP

T: Pelajaran kepemimpinan apa yang Anda peroleh selama 4 1/2 bulan yang sulit ini (proses pemakzulan)? Mungkin lebih awal lagi, saat berurusan dengan Pengadilan?

Aquino: Pada akhirnya, saya adalah kepala eksekutif. Saya adalah kepala eksekutif negara ini. Tanggung jawab benar-benar berhenti pada saya. Jadi apa maksudnya? Anda tidak bisa cemas, marah. Dan memang benar, tentang kesepian di puncak, secara harfiah benar. Ada hari-hari dimana kita mempunyai kekhawatiran. Apakah saya bebas membaginya dengan siapa pun? Akankah hal ini melemahkan tekad mereka yang berada di garis depan bersama Anda? Apakah ini akan mengubah hasilnya? Lalu juga harus transparan supaya harus seimbang.

Mungkin di sinilah dimensi iman berperan. Anda merasa bisa mencapai seratus langkah, tetapi Anda masih berada di langkah ketiga, keempat, atau kelima. Bagaimana Anda mengelola 95 sisanya?

T: Jadi, Anda adalah orang yang spiritual.

Aquino: Tidak sebatas ibuku. Saya lebih bersifat sementara.

T: Jadi, apakah Anda mendapat banyak tekanan untuk keputusan besar yang akan datang ini (untuk memilih hakim agung)?

Aquino: Dengan semua kritik yang saya miliki – dan ini sudah menjadi sebuah industri – haruskah saya tetap memperhatikannya? Apapun yang kulakukan, aku tetap salah. Mengapa membuang-buang waktu Anda? Saat saya mengunjungi orang tua saya (tanggal 31 Oktober), ada seorang ibu tua yang menghampiri saya dan pesannya: jangan pikirkan apa yang diberitakan media, pikirkan saja kami. Pada akhirnya, apakah kehidupan masyarakat berubah? Apakah sudah berubah menjadi lebih baik? Apakah mereka apatis atau optimis? Apakah mereka diberdayakan, apakah mereka masih muda atau seusia saya; orang yang lebih tua, peluangnya benar-benar terbuka untuk semua, apakah kita akan maju?

Jika ada tekanan yang saya rasakan, saya tidak ingin menyombongkan diri, namun saya mengukurnya dengan janji-janji yang telah saya tepati. Dan penyesalan terbesar saya adalah mengecewakan ekspektasi mereka.

Saya akan lalai jika saya tidak melatih penerusnya atau dalam hal ini jika kita menaruh harapan kita hanya pada satu orang atau kelompok. Tidak akan terjadi apa-apa pada kita. Jadi saya berharap kami akan melembagakannya. Partai kami adalah partai tertua di negara ini; kami harap kami dapat menjadikannya sebuah institusi. Kami memutuskan berdasarkan partai, platform, ideologi, bukan kepribadian. – Rappler.com

Toto sdy