• June 16, 2024
(Pornografi Makanan) Sukiyaki: Kuali Ajaib

(Pornografi Makanan) Sukiyaki: Kuali Ajaib

Siapa pun yang menyarankan agar sukiyaki dapat disiapkan terlebih dahulu atau diantar, tidak memahami inti makanannya

MANILA, Filipina – Hujan telah tiba. Sebuah musim telah dimulai… dan untuk setiap musim, waktu, tempat – dan hidangan yang menandai dunia di sekitar kita.

Nenek moyang kita hidup berdasarkan musim. Makanan mereka ditentukan oleh apa yang tersedia dan apa yang diinginkan tubuh mereka. Musim panas adalah tentang banyaknya ladang, warna-warni, dan kesejukan. Masa dingin dipenuhi dengan kehangatan, kehangatan, dan kekayaan yang dirancang untuk bertahan lama setelah makan.

Hujan membutuhkan kenyamanan, kehangatan dan kelenturan. Saat gerimis dan hujan berubah menjadi hujan lebat, penghiburan dicari di perapian rumah dan di bawah selimut jika memungkinkan. Kita menyerah untuk melakukan lebih sedikit aktivitas di luar ruangan dan mencari lebih banyak aktivitas di dalam batas-batas tempat berlindung.

Dengan lebih sedikit tuntutan pada hari-hari kita, kita meluangkan waktu untuk melakukan sesuatu daripada menyediakan waktu untuk itu. Dan di dunia makanan cepat saji, makanan cepat saji, makanan otomatis, dan menu bawa pulang, makanan yang membutuhkan waktu dan tidak dapat diantar adalah suatu hal yang indah.

Dalam kasus Sukiyaki, siapa pun yang menyarankan agar makanan tersebut disiapkan terlebih dahulu atau diantar telah melewatkan inti dari makanan tersebut. Persiapan di meja merupakan bagian integral dari hidangan – bukan hanya cara menyajikannya yang mewah.

Tanda waktu memakan waktu

Lihat bahan-bahan dalam keadaan dimasak sebelumnya, lihat bagaimana masing-masing bahan disatukan dalam saus khusus yang disebut Warishita, dan kemudian amati penggunaan sumpit yang terampil saat mereka dengan cepat menyusun pola di sekeliling meja – ini adalah tanda-tanda sebenarnya dari membutuhkan waktu. Ini adalah ritual yang dirancang selama bertahun-tahun dan dimaksudkan sebagai bagian tak terpisahkan dari jamuan makan.

PRA-COATED.  Melihat bahan-bahan sukiyaki mentah adalah bagian penting dari hidangan.  Foto oleh Robert Uy

SukiyakiAwal mulanya ditandai dengan banyak cerita. Ada kisah tentang seorang bangsawan abad pertengahan yang berhenti di pondok seorang petani setelah berburu dan memerintahkannya untuk memasak hewan buruan. Petani itu menyadari bahwa peralatan masaknya tidak layak untuk sang bangsawan, maka ia membersihkan sekopnya (suki) dan digoreng (perang) daging di atasnya.

Sebelum tahun 1860-an, tidak ada sejarah Jepang mengonsumsi daging sapi. Baru setelah kedatangan Portugis, daging sapi dan produk susu diperkenalkan ke dapur. Penelitian memberi tahu kita hal ini pertama Sukiyaki restoran, Itu masih berdiridibuka di Yokohama pada tahun 1862.

Kini kita tidak perlu lagi menggunakan sekop untuk memasak makanan. Sebagai gantinya adalah panci dangkal yang dirancang untuk memanaskan secara merata.

Ada dua metode dasar pembuatannya Sukiyaki: laguatau gaya daerah Tokyo, dan Kansaiatau gaya daerah Kyoto/Osaka. Dalam lagu cara, itu warishitamengatakan bahan-bahan dicampur dalam wajan dan daging sapi kemudian direbus di dalamnya. Dalam Kansai Caranya, daging sapi digoreng terlebih dahulu dan dimasak bersama bahan lainnya sebelum kuahnya dituangkan ke dalam wajan.

Yang menurut saya menarik adalah jumlah saus yang disajikan bersama hidangan tersebut. Di sebagian besar restoran di luar Jepang, hidangan ini dilengkapi dengan banyak saus yang menyertainya – campuran yang kaya, bermentega, dan sangat beraroma dengan daging sapi, Tahu, udon Dan shiratake Mie, Syiah jamur, daun bawang dan sayuran lainnya berenang. Di Jepang, saus dalam mangkuk hanya cukup untuk membuat Anda menyesapnya, tetapi tidak cukup untuk diminum.

SAYURAN SUKIYAKI.  Sayuran meningkatkan campuran beraroma sukiyaki.  Foto oleh Robert Uy

Yang membawa kita ke warishita. Hbagaimana Anda menggambarkannya? Kecap spesial, sedikit gula, Cuka Jepang (manis demi) semuanya tercampur menjadi satu. Air kemudian ditambahkan untuk volume dan kontrol campuran. Proporsi yang tepat menghasilkan mantra ajaib. Terlalu ringan dan kusam sulit untuk diabaikan. Terlalu kental dan kekayaannya memenuhi langit-langit mulut. Ini adalah momen ajaib tepat setelah “besar” dan sebelum “terlalu banyak”. warishita menjadi kuali ajaib Sukiyaki penyihir.

SUKIYAKI LEZAT.  Saus memberikan 'keajaiban' untuk sukiyaki.  Foto oleh Robert Uy

Terakhir, ada hidangan pembaptisan. Telur mentah dipecah menjadi mangkuk saji, satu telur untuk setiap orang. Ada yang lebih suka menambahkan sedikit kecap dan telurnya dikocok sebentar. Daging dan sayuran dicelupkan ke dalam saus ini sebelum dimakan.

WAKTU DIUJI.  Proses memasak sukiyaki telah teruji oleh waktu.  Foto oleh Robert Uy

Bahan utama

Pada intinya Sukiyaki adalah daging sapi yang enak. Daging sapi yang benar-benar enak. Sementara orang bisa melihat Sukiyaki memotong di sejumlah pedagang, keterampilan pisau yang digunakan untuk menghasilkan daging sapi dengan ketebalan (atau ketipisan) yang tepat tiada bandingnya. Itu sebabnya kelas atas Sukiyaki adalah yang penting gochisou — pesta atau suguhan, karena daging sapi yang baik adalah jenis daging yang paling mahal. Ini adalah apa yang Anda miliki untuk acara khusus atau setelah hari gajian di Jepang.

KUNCI SUKIYAKI.  Daging sapi yang baik adalah bahan inti sukiyaki.  Foto oleh Robert Uy

membayangkan keluarga dan teman-teman berkumpul di sekitar meja makan dan mengambil sendiri wajan makanan yang harum dan mengepul. Nasi panas mengepul yang empuk dan menggembung di sampingnya, semuanya tampak familier namun sekaligus istimewa, segelas minuman favorit Anda atau secangkir teh favorit Anda dan Anda sudah siap.

Irisan tipis daging sapi sedikit melengkung saat Anda mengambilnya dengan sumpit. Itu telah menyerap kaldu yang digunakan untuk memasaknya. Anda juga menambahkan beberapa sayuran saat Anda mengambil daging sapi. Anda mencelupkannya perlahan ke dalam mangkuk telur saat Anda melihat uap mengepul dari ujung sumpit Anda. Anda mencium aromanya yang bersahaja namun manis Sukiyaki bagian yang Anda ambil. Anda mengarahkan potongan itu ke mulut Anda sambil menunggu campuran mentega dan porsi manis yang menenangkan mendarat di lidah Anda. Anda kemudian mengambil sebagian nasi dan mengikuti Sukiyaki di dalam.

Anda tergelincir ke dalam kebahagiaan.

Kini hujan telah menjadi alasan, bukan wabah. Tempat berlindung berubah menjadi sebuah rumah. Makan malam menjadi sebuah acara dan musim disambut kembali. Di dunia yang tidak terlalu terburu-buru, seseorang akan menemukan kenyamanan dalam waktu dibandingkan dengan jam yang menunjukkan hari. Dunia berjalan sedikit lebih lambat, perbincangan berkembang dan perusahaan menjadi penting. Kuali ajaib itu menjalin mantranya lagi. — Rappler.com

Ceritakan kepada Robert tentang kenangan makanan dan petualangan Anda melalui [email protected].

Sdy siang ini