• May 24, 2024
‘Jangan balikkan kami’

‘Jangan balikkan kami’

(Berikut petikan pidato Presiden Benigno Aquino III di La Consolacion College pada Kamis, 16 Februari)

Dua puluh enam tahun telah berlalu sejak lebih dari satu juta warga Filipina berkumpul di Luneta untuk merayakan Kemenangan Bangsa. Mereka memiliki kemenangan ibuku atas mr. Marcos menyatakan dalam pemilihan Snap. Mereka menerapkan kampanye pembangkangan sipil dan boikot terhadap perusahaan-perusahaan yang menyerap kediktatoran.

Mereka merasa kekuasaan ada di tangan rakyat jelata. Ini adalah langkah awal rakyat menuju revolusi di EDSA.

Di sinilah kita saat ini: melihat kembali masa lalu, ditantang oleh masa kini, dan dipanggil kembali untuk berjuang demi masa depan. Akankah kita membentuk masa depan ini, atau kita hanya akan menyeret diri kita sendiri mengikuti takdir?

Tanggal enam belas Januari ketika Tn. Sidang Corona di Senat dimulai. Saya memilih untuk mengamati dan tetap diam mengenai masalah ini, dan saya masih memiliki keyakinan penuh terhadap prosesnya. Tapi apa yang terjadi sekarang?

Banyak sekali orang yang bertukar pendapat, seolah-olah kita sengaja dibingungkan atau ditipu hingga kehilangan minat. Apakah Juan de la Cruz hanya akan melakukan etsa puera dalam proses ini? Apakah kita akan membiarkan beberapa orang memutuskan untuk kita semua?

Itulah yang saya maksudkan hari ini: Soroti apa yang perlu disoroti, dan perbaiki masalah yang coba diselewengkan oleh beberapa orang, sehingga masyarakat umum dapat menjadi jelas dan berpartisipasi dalam percakapan. Pertanyaan yang ingin dijawab dalam sidang ini sederhana saja: Haruskah kita tetap menjadi Tuan. Corona dipercaya? Kita bisa menjawabnya jika melihat fakta yang keluar dari persidangan.

Mari kita bicara tentang SALN. SALN bukanlah kertas gores: SALN disumpah oleh setiap pejabat publik.

Dinyatakan dalam UUD, Pasal 11, Pasal 17: Seorang pemimpin atau pejabat publik, pada saat memangku jabatannya dan dalam batas waktu yang ditentukan undang-undang, harus membuat pernyataan tersumpah tentang harta, kewajiban, dan kekayaan bruto yang sebenarnya.

Bagi presiden, wakil presiden, anggota kabinet, kongres, mahkamah agung, komisi konstitusi dan jabatan konstitusional lainnya, serta panglima militer yang berpangkat jenderal atau bangsawan, pernyataan tersebut harus diumumkan kepada publik dengan cara yang sama. ditentukan oleh undang-undang.

Bagaimana Pak? Corona mematuhi hukum ini? Berdasarkan keterangan panitera pengadilan Ny. Vidal: dari Miss Acia akan diteruskan ke Miss Vidal, yang selanjutnya akan diberikan kepada Miss Albano. Itu akan ditempatkan di lemari arsip yang terkunci, dan akhirnya disimpan di lemari besi yang terkunci.

Sejak kapan lemari arsip yang terkunci menjadi bagian dari domain publik? Bagaimana cara memeriksa isi SALN ini jika disimpan di brankas?

Ketika kebenaran terungkap, alasan Tn. Penyembunyian Corona di SALN-nya jelas. Contoh: pada tahun 2010 ia mendeklarasikan uang tunai sebesar 3,5 juta peso. Berdasarkan keterangan Direktur Utama PS Bank dan Kepala Cabang BPI Ayala, hanya dari tiga rekening yang diungkapkan di penuntutan, Tn. Corona tersembunyi 31,5 juta peso yang tidak diumumkan.

Alami. Masih terlihat jelas di bawah sinar matahari: Pak Corona, pernyataan tertulis Anda tidak sesuai dengan penemuan yang Anda miliki. Tidak peduli sekolah mana pun di dunia, 3,5 juta tidak sama dengan 31,5 juta.

Yang benar yang mana Pak Corona?

Sebelum Anda diangkat ke Mahkamah Agung, pada tahun 1997 ada kasus Rabe versus Flores. Ini tentang Juru Bicara Pengadilan RTC Davao yang tidak menyatakan tempatnya sendiri di pasar, tempat dia menerima uang sewa. Karena pelanggarannya terhadap RA 6713 atau Pedoman Perilaku dan Standar Etika Pejabat dan Pegawai Publik, Kantor Pengurus Pengadilan merekomendasikan agar Delsa Flores diberhentikan sementara. Dia kehilangan mata pencaharian berupa gaji dan tunjangan.

Bagi seorang juru bahasa pengadilan, inilah dasarnya. Berapa harga sewa tempat di pasar? Dengan Ketua Mahkamah Agung, apakah harus berbeda? Jika Ny. Flores dinyatakan bersalah, apa yang seharusnya menjadi hukuman bagi Pak. Korona jadinya? Apakah kita masih perlu menanyakan apakah dia melakukan pelanggaran yang tidak bersalah?

Jika Anda tidak melakukan kesalahan apa pun, tidak ada yang Anda sembunyikan.

Saya bertanya kepada Anda: Apakah ini perilaku orang yang seharusnya tidak takut? Sulit untuk mendapatkan SALN-nya, dan sampai hari ini dia berusaha merahasiakan rekening dolarnya. Dia mengatakan, pada waktunya, dia akan merilis dokumen tersebut.

Ini tidak sopan Pak Corona, bertahun-tahun yang lalu Anda mengajukan SALN yang penuh pertanyaan. Kapan waktu yang tepat? Sepertinya kamu sudah terlambat.

Saya dan kami semua hanya berterima kasih kepada Pak. Corona dan Justice Cuevas karena mereka adalah kunci untuk mengungkap lebih banyak kebenaran. Karena perbedaan yang ada pada Pak. SALN Corona, kekayaannya yang tidak dapat dijelaskan menjadi fokus. Dan ketika Senat meminta saldo akhir tahun, Hakim Cuevas meminta agar saldo tersebut dibuat setiap bulan.

Saya berharap ini bukan hanya kecelakaan dan mereka akan terus melihat titik terang. Tapi menurut kecepatan Tuan. Pernyataan Corona, nampaknya masih jauh dari kesadarannya.

Andalah yang menjawab: apakah menurut Anda hakim agung dikecualikan dari hukum yang harus kita patuhi? Ketika berkuasa, bukankah boleh mempertanyakan, tidak bertanya, dan tidak mengkritik?

Pak Corona, saya harap Anda tidak membalikkan keadaan kami. Kami tahu mengapa Ny. Arroyo mendorong Anda ke Mahkamah Agung: untuk menutupi korupsinya. Bukankah semuanya baru saja dimulai ketika kamu hampir berhasil membunuh Ny. Arroyo akan digulingkan?

Mari kita ingat: Ketua Mahkamah Agung sendiri bersikeras agar Ny. Arroyo bisa meninggalkan negaranya. Kasus sabotase pemilu 2007 yang tertunda diduga terjadi. Secara hukum, masa berlakunya akan habis jika tidak ada tuntutan hukum yang diajukan dalam waktu lima tahun. Artinya dengan memberlakukan TRO pada urutan daftar pantauan kita, Ny. Arroyo diberi kesempatan untuk bersembunyi; Jika dia terus melarikan diri dan kembali pada bulan Mei 2012, kami tidak akan dapat meminta pertanggungjawaban dia atas dugaan kejahatannya.

Saya hanya akan menjelaskannya: Tidak ada yang bersifat pribadi di sini; di sini sistem peradilan diperjuangkan. Dan karena perubahan yang kita cari besar, maka apa yang kita hadapi juga besar. Kita lihat saja Pembela dan Penuntut: apakah perjuangannya sama? Panel penuntut kami telah menerima banyak kritik. Kita tahu betapa kuatnya pengaruh hakim dalam sistem hukum kita. Bagaimanapun, keputusan ada di tangan mereka.

Jika Anda berada di Pertahanan, bukankah para hakim yang korup akan menyambut Anda dengan senyuman, karena membela salah satu dari mereka? Menang, kalah, kamu tetap menang.

Jika Anda berada di Jaksa, pembukaan tersebut tidak disukai karena Anda berani menentang Ketua Mahkamah Agung. Memberkati semua urusan yang Anda tangani. Tidakkah terpikir oleh Anda saat mengemukakan argumen bahwa Anda sekarang bertaruh pada sumber makanan yang akan dimakan anak-anak Anda?

Keadilan dilambangkan dengan perempuan dengan mata tertutup dan memegang timbangan. Keadilan itu buta, jangan dibutakan oleh kekuasaan; skalanya adil karena keadilan adalah sama bagi semua orang. Jika Anda Delsa Flores, bagaimana perasaan Anda sekarang ketika seseorang menyembunyikan jumlah yang lebih besar di SALNnya?

Apa yang harus kita putuskan sekarang sederhana saja. Haruskah kita membiarkan sistem ini terus berlanjut jika ada substansi dan substansinya? Akankah kita mewujudkan dua wajah keadilan di Filipina – satu untuk kelompok berkuasa dan satu lagi untuk kelompok marginal?

Apakah Anda puas karena permainannya tidak adil? Bukankah tren seperti ini layak untuk dikoreksi? Apakah peraturan yang harus dipatuhi setiap orang tidak jelas?

Tugas kita sekarang adalah memulihkan tabir keadilan dan menyeimbangkan keadaan. Jangan sampai kita menunggu sampai kita sendiri yang dirugikan. Ayo bangun sekarang. – Rappler.com

Togel Sydney