• June 21, 2024
Jangan bergabung dengan barisan penjahat

Jangan bergabung dengan barisan penjahat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Anda harus mengambil keputusan: apakah Anda akan melayani rakyat atau membebani mereka?” kata Uskup Agung Manila kepada lulusan baru Universitas Filipina-Manila

MANILA, Filipina – “Anda sekarang berada dalam krisis,” Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle berbicara kepada 1.902 lulusan baru Universitas Filipina-Manila pada hari Jumat, 25 April.

Yang dimaksud dengan “krisis” yang dimaksud oleh prelatus itu adalah transisi dari seorang pelajar menjadi pemimpin, dan memiliki untuk memilih antara melayani kepentingan seseorang atau kebaikan bersama.

“Anda harus mengambil keputusan: apakah Anda akan melayani masyarakat atau mengenakan pajak kepada mereka?” Tagle menceritakannya kepada para wisudawan saat latihan wisuda ke-105 di Pusat Konvensi Internasional Filipina.

Kecerdasan, tuturnya pada produk universitas negeri terkemuka itu, tidak selalu menjamin seseorang keandalan dalam posisi berpengaruh.

“Sebenarnya banyak sekali orang yang tahu banyak, tapi merekalah yang berbuat jahat. Mereka menggunakan ilmunya untuk memberi manfaat bagi bangsa,” kata Tagle. “Tolong jangan bergabung dengan barisan mereka.”

Mengangkat tema wisuda tahun ini “Dangal by Katapatan sa Paglikeed sa Bayan” (Kehormatan dan kejujuran dalam mengabdi pada negara), Tagle mendorong para lulusan baru untuk menjadi anggota masyarakat yang jujur ​​dan bertanggung jawab.

Tagle mengatakan bahwa untuk menjadi terhormat dan jujur, seseorang harus berusaha menemukan dan memelihara kebaikan bersama.

‘luka masyarakat’

Uskup Agung mengatakan bahwa salah satu masalah terbesar yang dihadapi negara kita saat ini adalah berkurangnya kepercayaan masyarakat terhadap masyarakat karena banyaknya korupsi yang ada.

Ia menyebut ironi pertumbuhan PDB negara seiring dengan bertambahnya jumlah keluarga miskin di Tanah Air.

Tagle mengatakan masyarakat mencari pemimpin dan pembangun bangsa yang dapat dipercaya untuk benar-benar memberikan manfaat bagi banyak orang.

Beliau kemudian memberikan permohonan kepada mereka: “Bahkan keterampilan kecil kalian, manfaatkanlah itu dengan baik tidak hanya untuk diri kalian sendiri atau keluarga kalian, tetapi juga untuk negara kita tercinta, terutama yang membutuhkan.”

Mengakhiri sambutannya, Tagle mengajak para wisudawan agar berani memilih jalan yang terhormat dan benar.

“Entah itu ketika orang melihatmu, atau menciummu, mereka akan bisa bernapas lega dan berkata: akhirnya kita menemukan seseorang yang bisa kita percayai untuk melayani dengan tulus.” dengan laporan dari Christian Cejalvo/Rappler.com

Beata Carolino adalah mahasiswa magang Rappler dan jurnalisme di Universitas Filipina-Diliman.

Result SDY