• June 12, 2024
(Berpikir Melalui Desain) Jelajahi ruang budaya di Intramuros ini

(Berpikir Melalui Desain) Jelajahi ruang budaya di Intramuros ini

Menawarkan produk pengrajin yang terkait dengan akar pra-kolonial kami, The Manila Collectible Co. pandangan alternatif tentang seni Filipina

Jika Anda menyukai The Manila Collectible Co. (TMCC) di Intramuros, Anda akan langsung merasa bahwa ini bukan toko kerajinan khas Filipina. Tidak ada Barong Tagalog, baro’t sayas, dan magnet jeepney di sini – artefak yang sering kali merupakan Tagalog – dan seringkali bahkan gagasan menjadi orang Filipina yang berpusat di Manila.

Sebaliknya, ruang tersebut diisi dengan hasil karya kelompok etno-linguistik yang sering kali diabaikan dalam perbincangan resmi dan sehari-hari tentang identitas Filipina. Ada bagian untuk T’nalak warna-warni dan terinspirasi dari mimpi oleh penenun T’boli. Ada selendang, selendang, runner dan rok karya penenun Ifugao yang digunakan tenun ikatteknik pewarna tahan yang mirip dengan pewarna ikat.

Bagian depan toko memiliki reproduksi Kodeks Petinjuterlambat 15st Naskah abad penuh dengan ilustrasi detail pakaian yang dikenakan oleh suku Zambal, Pintados, Pampangos, Tagalog dan kelompok lainnya, sebelum penjajahan oleh Spanyol. Di sebelahnya terdapat rak yang dikhususkan untuk reproduksi besar dan kecil Prasasti Laguna Copperplate, dokumen tertulis paling awal yang ditemukan di Filipina, tertanggal 21 April 900 M (Saat itu hari Senin) – dan masih banyak lagi.

LAKUKAN BALIK.  Anda tidak pernah tahu pernak-pernik kecil apa di sudut kecil yang mungkin menjadi harta karun Anda berikutnya untuk dibawa pulang

Singkatnya, konstelasi barang dagangan di TMCC merayakan kekayaan warisan budaya kita yang dikerdilkan oleh penekanan berlebihan pada pengalaman kolonial kita.

(BACA: ‘The Forgotten 10’: Gambaran Budaya yang Perlahan Memudar)

Charisse Tugade, pemilik TMCC yang bersemangat dan menarik, memiliki latar belakang sarjana yang unik di bidang Antropologi Visual dan Pemasaran dari San Francisco State University. Hal ini diperkaya oleh pekerjaan lebih lanjut di bidang warisan budaya.

TMCC membuka pintunya pada bulan Juni tahun lalu. Charisse menjelaskan inspirasi toko tersebut terkait dengan keinginan untuk memahami warisan Filipina miliknya. “Saya besar di Amerika Serikat dan menyadari bahwa saya benar-benar harus mencari asal usul saya dan siapa diri saya,” katanya.

PERTUNJUKAN MULTI BUDAYA.  Contoh pakaian kelompok etnolinguistik di Mindanao dan Cordillera Utara mengapit replika ilustrasi dari 'Boxer Codex', sebuah manuskrip tahun 1595 yang berisi gambar detail berbagai kelompok etnolinguistik di Filipina dan kelompok budaya lain di Asia.

Selama beberapa tahun, Charisse menyadari bahwa dia dapat menggabungkan minatnya pada kelompok masyarakat adat, museologi, pemasaran, perjalanan, dan perencanaan acara ke dalam satu usaha besar. Memperlancar aktivitas menjadi penting, terutama setelah ia memiliki dua orang anak dan terpaksa harus bepergian.

“Saya memutuskan untuk mendirikan sebuah ruang di Manila yang pada dasarnya adalah ruang budaya. Ini adalah museum, toko serba ada, dan tempat menyelenggarakan acara dan tur yang berkaitan dengan sejarah Pra-Hispanik, kelompok masyarakat adat, dan barang-barang artisanal,” jelas Charisse. Menjadi ruang budaya juga melibatkan penciptaan rasa kebersamaan dengan mengundang pengunjung untuk berkunjung dan berpartisipasi dalam kegiatan, seperti tur dan Arkeologi Kiddie. “Itulah perbedaan kami dengan sekedar toko di mal,” imbuhnya.

Komersialisasi artefak asli mempunyai permasalahan tertentu, seperti misrepresentasi dan manipulasi terhadap komunitas yang memproduksinya. Misalnya, sebagian masyarakat yang menjual dagangannya tidak mendapatkan harga pasar yang wajar. Kurasi barang dagangan Charisse yang cermat dan upaya lainnya mencoba mengurangi masalah ini. Misalnya, ia memastikan keterwakilan yang tepat dan perdagangan yang adil di antara para pengrajin yang memasok kerajinan mereka ke tokonya.

SEMULA.  Barang dibuat dengan cinta, dan pengrajin mendapatkan harga yang pantas untuk karyanya

Perajin seperti penenun T’boli, Agustin Sudaw, didorong untuk menandatangani tenunannya dengan nama mereka, untuk memberikan kesan konteks pribadi, serta untuk mendorong kualitas. Mempertahankan harga dan kualitas tenun yang wajar juga merupakan cara untuk menghormati kesakralan masyarakat T’boli dalam memandang praktik menenun mereka.

Staf TMCC didorong untuk belajar tentang kelompok masyarakat adat di Filipina dan menghargai akar pra-kolonial, sehingga obrolan dengan klien juga dapat berfungsi ganda sebagai peluang untuk mendidik. “Terkadang orang ingin membeli desain tradisional dan ingin menjadikannya table runner. Lalu kami berkata, Anda tahu ini suci, sebenarnya bukan ide yang bagus,” jelas Charisse. “Ketika orang-orang sadar akan benda yang mereka beli, mereka akan semakin mengapresiasi benda tersebut, lalu mereka menceritakannya kepada orang lain, dan begitulah yang terjadi.”

TMCC tersembunyi di balik Katedral Manila. Lokasi toko di Intramuros berfungsi sebagai tandingan puitis terhadap warisan kolonial yang mengelilinginya, sebuah pengingat akan warisan budaya yang kaya dan luas yang semuanya terlalu penting untuk dianggap hanya sekedar potongan-potongan di halaman buku sejarah kita. – Rappler.com

Perusahaan Koleksi Manila. terletak di gedung Villa Blanca, Cabildo corner Beaterio, Intramuros. Temukan di Instagram @manilacollectible

Pamela Cajilig berspesialisasi dalam antropologi bisnis dan desain; pekerjaan pascasarjananya berfokus pada pentingnya budaya pakaian sehari-hari. Dia juga salah satu pendiri dan kepala Curiosity Design Research, sebuah organisasi yang membantu organisasi nirlaba dan perusahaan menggunakan desain sebagai platform untuk inspirasi, solusi, dan perubahan sosial.

Togel Hongkong Hari Ini