• May 26, 2024
Janji Daragang Magayon

Janji Daragang Magayon

MANILA, Filipina – Ada banyak hal yang menjanjikan di dalamnya Daragan Magayon: Kisah Mayon.

Pertama, ini merupakan tambahan sambutan pada pameran karya lokal yang terinspirasi dari Bicol yang dijadwalkan pada Bulan Seni Nasional 2013.

Kedua, ia menawarkan teks feminis yang kaya seputar kisah seorang pahlawan wanita yang keberanian dan cintanya diabadikan dalam legenda Bicol yang paling terkenal.

Ketiga, berasal dari kekuatan potensi kolaboratif, memanfaatkan puisi seniman nasional Rio Alma, musik etnomusikolog Ramon Santos, dan perpaduan antara tari, film dan animasi.

Keempat, produksinya didukung oleh dukungan kuat dari Gubernur Albay Joey Salceda dan Universitas Bicol.

Namun koreografinya dianggap kurang dalam pelaksanaan narasi yang kaya akan nuansa tentang gadis cantik yang, menurut legenda, secara tragis berubah menjadi gunung berapi Mayon yang terbentuk. Tarian berdurasi dua jam itu ternyata merupakan produksi yang membosankan dengan firasat yang mendalam. Gerakan-gerakan tariannya, meskipun jelas-jelas kontemporer dengan inspirasi dari gerakan-gerakan pribumi yang membumi, namun berulang-ulang dan kurang kreatif.

Saya mengatakan ini setelah melihat banyak koreografi kontemporer yang terinspirasi dari Asia. Menurut saya, arah keseluruhannya bisa menggunakan struktur yang lebih tajam, karena pertunjukan ini merupakan perpaduan berbagai seni dari berbagai disiplin ilmu. Panjangnya potongan dua babak ini meredam cerita yang tadinya kuat.

Produksi terbaru ini, yang dipentaskan di Teater Utama PKC pada tanggal 8 Februari, tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan versi sebelumnya wanita cantikpertunjukan multimedia koreografi yang dipimpin oleh Hazel Sabas-Grower, yang eksperimental dengan indah, minimalis, intim, fokus, dan liris.

Sabas-Grower hanya mempekerjakan dua penari dalam karya berdurasi 29 menit itu, dengan musik juga oleh Ramon Santos, dan puisi yang memikat oleh Merlinda Bobis, dibawakan oleh seniman vokal dari UP College of Music. Produksinya hanya menggunakan tangga tali rapi berbentuk segitiga untuk memperkuat citra gunung berapi, di mana kedua penari melakukan gerakan bercakap-cakap dan berpindah-pindah.

Namun setiap koreografer mempunyai gayanya masing-masing. Gagasan multimedia Daragang Magayon 2013 ini adalah direktur artistik dan koreografer E-Dance Theater Gerald Mercado, dan direktur proyeknya adalah Katrina Santos-Mercado.

Mercado, mantan penari balet asal Filipina, dengan berani membentuk ansambel penari kontemporer di studionya di Kota Pasig. Istri dan mitra kreatifnya, Katrina Mercado, adalah seorang penari balet berpengalaman yang sebelumnya bekerja di Dance Theatre Philippines, Philippine Ballet Theatre, dan Ballet Philippines. E-Dance Theater telah memiliki beberapa produksi – sama-sama kolaboratif -, dan Daragan Magayon: Kisah Mayon akan menjadi proyek terbesarnya hingga saat ini.

Meskipun Mercado patut diberi ucapan selamat karena telah mencoba acara seni kolaboratif berskala besar (yang tentunya merupakan paparan yang baik untuk kelompok penari mudanya dan langkah penuh pengabdian untuk menghidupkan kembali legenda dari provinsi asalnya), kita harus mengatakan bahwa tarian tersebut bisa. telah menggunakan polesan yang lebih teknis dan libretto yang lebih ketat. Ada masalah dalam merentangkan narasi koreografi yang berpotensi kuat menjadi pertunjukan berdurasi 120 menit yang diisi dengan gerakan berulang-ulang yang berfokus pada pathos, yang ditafsirkan oleh penari yang masih kurang terampil dalam bidangnya.

Namun, merupakan ide bagus untuk mempekerjakan seniman tamu Ea Torrado (sebagai Magayon) dan Victor Maguad (sebagai Ulap), yang dengan penuh semangat menggambarkan tokoh protagonis yang bernasib sial dalam cerita tersebut. Kedua penari tersebut adalah seniman tamu dan praktisi tari independen, dan mereka memanfaatkan akting emosional dan tarian ekspresif mereka secara maksimal dari karya masing-masing dalam cerita tari. Torrado dan Maguad pas de deux memiliki momen yang sangat penuh gairah.

Para pejuang yang diperankan oleh Francis Cascano (sebagai Pagtuga) dan Roduardo Ma (sebagai Linog) juga memiliki kehadiran dan ketangkasan yang luar biasa. Namun para seniman hanya dapat melakukan banyak hal mengingat struktur dan gerakan yang ditentukan untuk dikerjakan. Orang-orang Rawis, yang membentuk korps tarian, memberikan yang terbaik, tetapi dapat dirasakan bahwa mereka memerlukan lebih banyak penyempurnaan dalam teknik, dan mungkin kedewasaan yang datang seiring waktu dan pengalaman di atas panggung.

Penggunaan film yang disutradarai oleh Chuck Escasa dan animasi oleh Niko Salazar merupakan sesuatu yang dinanti-nantikan, apalagi dengan boomingnya produksi film tari pendek akhir-akhir ini. Namun dampak sinematiknya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan. Beberapa dari film pendek tersebut dimasukkan dengan mulus ke dalam cerita, namun sebagian besar merupakan selingan yang tidak jelas dan cepat yang tidak masuk akal, apalagi meningkatkan antarmuka yang menarik dengan media baru.

Dan meskipun musik Ramon Santos sangat eksperimental – menggunakan rondalla, gong, gitar, piano, dan vokal – yang menonjol adalah kurangnya koreografi dan arahan yang epigramatik dan tajam untuk memberikan keadilan terhadap musik sang maestro.

Desain set yang dibuat oleh Leo Abaya menarik karena mengadopsi budaya tempat ia berada: batang-batang pohon kelapa yang dibuat membingkai panggung, di tengahnya terdapat lubang melingkar menganga yang mengingatkan kita pada bukaan gunung berapi. Kain putih bening membingkai bagian atas dan kanan panggung, seolah awan melayang anggun di atas keagungan Mayon.

Ada hikmah yang bisa dipetik dari kisah Daragang Magayon, khususnya bagi generasi sekarang yang kurang mengetahui mitos dan legenda lokal.

Paling tidak, tim produksi patut dipuji karena telah menghapuskan cerita pribumi yang sangat digemari di tengah verifikasi besar-besaran Hollywood dan Disneyfikasi terhadap budaya kita di zaman modern.

Jika tidak, kisah Mayon akan tetap menjadi janji yang tidak terpenuhi. – Rappler.com

(Rina Angela Corpus adalah asisten profesor studi seni di Fakultas Seni dan Sastra, Universitas Filipina. Dia selamat dari Sandy saat melakukan detail khusus di New York pada bulan Oktober 2012. Dia mempraktikkan seni penyembuhan shibashi-chigong dan Raja Yoga meditasi.Puisinya telah muncul di Mad Swirl, Philippine Collegian, Philippines Free Press dan Tayo Literary Magazine.)

Pengeluaran Hongkong