• May 22, 2024
Pemerintah mengizinkan Philex untuk melanjutkan operasi penambangan

Pemerintah mengizinkan Philex untuk melanjutkan operasi penambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philex Mining dapat melanjutkan operasi penambangan emas-tembaga di Provinsi Pegunungan Benguet hingga 4 bulan

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp. dapat melanjutkan operasi penambangan emas-tembaga di Provinsi Pegunungan Benguet hingga 4 bulan sebagai bagian dari upaya rehabilitasi dan pembersihan bendungan tailing yang bocor pada bulan Agustus 2012.

Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) telah mengabulkan permintaan Philex untuk melakukan pengujian di fasilitas tailing Tambang Padcal, yang menyebabkan seluruh tambang menghentikan operasinya hampir 7 bulan yang lalu.

“Kantor ini telah menetapkan bahwa risiko yang lebih besar akan timbul jika tanggul utama TFS3 (Fasilitas Penyimpanan Tailing No. 3) tidak segera dilindungi dari aksi melemahnya air akibat kekosongan yang ditimbulkan oleh insiden tumpahan tailing,” Direktur MGB Leo Jasareno katanya dalam pesanannya tanggal 26 Februari.

Selama 4 bulan ke depan, Philex akan melakukan proses yang disebut stranding, yang direkomendasikan oleh konsultan asing perusahaan tersebut. Pemutihan melibatkan pembuangan sekitar 3,5 juta ton tailing segar untuk mendorong air menjauh dari tepian bendungan ke tempat pembuangan terbuka.

Philex bersikeras meminta izin untuk melakukan pendamparan beberapa bulan sebelum dimulainya musim hujan untuk mencegah kemungkinan runtuhnya fasilitas penyimpanan tailing dan meluapnya lebih banyak lumpur ke Sungai Agno.

Diakui Jasareno, akan “lebih dahsyat” jika proses pendaratan tidak dilakukan.

“Philex diizinkan mengisi kekosongan di kolam tailing dengan tailing segar. Hal ini untuk menghindari peningkatan risiko jebolnya tanggul utama akibat pengaruh buruk air yang mengisi kekosongan tersebut,” kata Jasareno melalui pesan singkat.

“Jika kita tidak mengizinkannya dan tanggul utama runtuh, sekitar 140 juta metrik ton tailing akan tumpah ke Sungai Agno. Ini akan menjadi bencana yang lebih besar lagi,” tambahnya.

“Kami berterima kasih kepada regulator pemerintah yang mendengarkan kami dan para pemangku kepentingan kami,” kata Presiden dan Chief Operating Officer Philex Eulalio Austin, Jr. dalam sebuah pernyataan. “Kami berterima kasih kepada para investor yang telah mendukung kami selama tujuh bulan terakhir, serta karyawan kami yang tetap berkomitmen terhadap nilai-nilai tanggung jawab lingkungan kami,” tambahnya.

Penilaian

Pemantauan dan audit terhadap upaya pemulihan akan dilakukan terus menerus oleh pihak ketiga independen yang akan ditugaskan oleh Philex dan MGB akan menyetujuinya.

Para penilai harus “memiliki catatan yang diperlukan untuk tugas tersebut, tidak memiliki kepentingan bisnis di Philex atau anak perusahaannya,” kata Jasareno.

Pada tanggal 18 Februari, Philex membayar denda pemerintah sebesar P1,034 miliar untuk serangkaian tumpahan tailing yang dimulai pada tanggal 1 Agustus 2012 di tengah hujan lebat yang disebabkan oleh serangkaian gangguan cuaca. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini